Rabu 14 April 2021, 08:08 WIB

Pemilik Kapal Ever Given Wajib Bayar Kompensasi Rp13 Triliun

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Pemilik Kapal Ever Given Wajib Bayar Kompensasi Rp13 Triliun

Ahmed HASAN / AFP
Kapal berbendera Panama MV Ever Given saat ini disita Pemerintah Mesir.

 

KAPAL raksasa Ever Given yang terjebak di Terusan Suez Mesir dan melumpuhkan perdagangan dunia selama hampir seminggu disita atas perintah pengadilan, sampai pemilik kapal membayar kompensasi sebesar US$900 juta atau sekitar Rp13 triliun.

Kapal seberat 200.000 ton itu terjebak secara diagonal di arteri perdagangan global yang sempit pada 23 Maret. Hal ini memicu upaya besar-besaran selama enam hari oleh petugas di Mesir dan spesialis penyelamatan internasional untuk membebaskannya.

Perusahaan data maritim Lloyd's List mengatakan, peristiwa ini mengakibatkan sekitar US$9,6 miliar kargo antara Asia dan Eropa tertahan setiap hari karena macet. Mesir juga kehilangan pendapatan antara US$12-15 juta setiap hari selama kanal itu tertutup, menurut otoritas kanal.

"MV Ever Given disita karena gagal membayar ganti rugi US$900 juta," kata kepala Otoritas Terusan Suez (SCA) Osama Rabie.

Rabie tidak secara eksplisit mengutip pemilik kapal asal Jepang Shoei Kisen Kaisha, tetapi sumber berbeda di SCA mengatakan pada Selasa (13/4) bahwa negosiasi mengenai kerusakan antara perusahaan itu, perusahaan asuransi dan otoritas kanal sedang berlangsung.

Kapal milik Jepang yang dioperasikan Taiwan, dan berbendera Panama dipindahkan ke tempat berlabuh di Great Bitter Lake di kanal itu setelah dibebaskan pada 29 Maret. Dan antrean sebanyak 420 kapal di pintu masuk utara dan selatan ke kanal dibersihkan lebih awal pada April.

"Angka kompensasi dihitung berdasarkan kerugian yang diderita oleh kapal yang di darat serta biaya pengapungan dan pemeliharaan," kata Rabie, mengutip putusan yang dijatuhkan oleh Pengadilan Ekonomi Ismailia di Mesir.

Pelarangan kapal dan upaya penyelamatan intensif juga dilaporkan mengakibatkan kerusakan yang signifikan pada kanal.

Dalam pengajuan pengadilannya, SCA mengacu pada Pasal 59 dan 60 undang-undang perdagangan maritim Mesir yang menetapkan bahwa kapal akan tetap disita sampai jumlah tersebut dibayar penuh.

Tetapi para analis telah memperingatkan bahwa membagi tanggung jawab hukum atas kerugian yang diderita oleh banyak pihak kemungkinan akan terjadi dalam proses pengadilan internasional yang berlarut-larut dan kompleks.

Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi telah mengesampingkan pelebaran bentangan selatan kanal di mana kapal terjebak secara diagonal.

Sisi mengawasi perluasan bagian utara, yang mencakup pelebaran bentangan yang ada dan memperkenalkan jalur air paralel sepanjang 35 km, hingga banyak keriuhan di tahun 2014-2015. Tetapi itu dicapai dengan biaya lebih dari US$8 miliar, tanpa meningkatkan pendapatan dari kanal secara signifikan.

baca juga: Kapal Ever Given Berhasil Mengapung

Terusan Suez menghasilkan Mesir lebih dari US$5,7 miliar pada tahun fiskal 2019-2020, menurut angka resmi, sedikit berubah dari US$5,3 miliar yang diperoleh pada tahun 2014.

Otoritas Mesir telah menyajikan pembebasan kapal sebagai pembenaran atas kemampuan teknik dan penyelamatan negara itu, tetapi para pengamat juga menunjukkan peran penting yang dimainkan oleh para ahli penyelamatan internasional. (Straitstimes/OL-3)

 

Baca Juga

ANTARA/Mohamad Hamzah

Normalisasi Hubungan OKI dengan Israel Hambat Perdamaian Palestina

👤Yunia 🕔Selasa 18 Mei 2021, 22:05 WIB
Ke depannya, Yon Machmudi menilai perlu ada langkah yang lebih konkret dari sekedar kecaman dari para negara anggota...
ANTARA/WAHYU PUTRO A

Pengamat: Jokowi Perlu Sampaikan Sikap Indonesia atas Palestina

👤Yunia 🕔Selasa 18 Mei 2021, 21:43 WIB
"Pak Jokowi perlu menyampaikan kepada publik dan dunia internasional secara khusus, menyatakan sikap Indonesia seperti apa agar ini...
sciencemag.org

Tiongkok Daratan Laporkan 22 Kasus Baru Covid-19

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 18 Mei 2021, 21:15 WIB
Tiongkok daratan melaporkan 22 kasus baru COVID-19 pada 17 Mei, turun dari 25 kasus pada hari sebelumnya, kata otoritas kesehatan nasional...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Berebut Fulus dari JAKARTA

Jawa Barat menjadi primadona pariwisata bagi warga Jakarta. Namun, sejak pembangunan jalan tol dan terhubung dengan tol trans-Jawa
menyebabkan fulus wisatawan Jakarta terbelah.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya