Sabtu 21 November 2020, 15:10 WIB

Desember, Rencana Distribusi Vaksin Pfizer di Inggris

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Desember, Rencana Distribusi Vaksin Pfizer di Inggris

AFP/YANN SCHREIBER SPENCER PLATT
Vaksin Pfizer akan didistribusikan di Inggris mulai Desember jika mendapat persetujuan regulator.

 

National Health Service (NHS) akan bersiap untuk memberikan vaksinasi covid-19 bagi masyarakat pada bulan depan, jika disetujui oleh regulator. Sekretaris Kesehatan Matt Hancock mengungkapkan bahwa pemerintah saat ini telah mengambil langkah pertama untuk memberi izin vaksin covid-19 di Inggris.

Para menteri secara resmi telah meminta Badan Regulasi Produk Obat dan Kesehatan (MHRA) untuk menilai vaksin Pfizer-BioNtech untuk digunakan di Inggris. Dalam studi klinis fase 3 perusahaan, vaksin telah menunjukkan tingkat efektivitas mencapai 95%.

Baca juga: Toronto Berlakukan Lockdown Selama 28 Hari

Hal itu terjadi ketika Pfizer-BioNTech membuat permintaan darurat kepada regulator AS, meminta otorisasi untuk mulai mendistribusikan jutaan dosis vaksin BNT162b2 ke populasi berisiko tinggi.

Chairman sekaligus CEO Pfizer Albert Bourla menyebut pengajuan itu sebagai hari bersejarah bagi ilmu pengetahuan.

"Dengan rasa bangga dan gembira, dan bahkan sedikit lega, saya dapat mengatakan bahwa permintaan kami untuk otorisasi penggunaan darurat untuk vaksin covid-19 potensial kami sekarang berada di tangan FDA (Food and Drug Administration)," kata dia dalam sebuah pernyataan.

Hancock mengatakan, perusahaan sudah mulai mengirimkan data ke MHRA dan akan menyerahkan data lengkap mereka dalam beberapa hari mendatang.

"Ini adalah langkah maju penting lainnya dalam mengatasi pandemi ini," tutur Hancock.

"Jika suatu vaksin disetujui, tentu saja, akan tersedia di seluruh Inggris dari NHS kami, gratis pada titik pengiriman sesuai kebutuhan dan bukan kemampuan membayar,” imbuhnya.

Hancock berkata, jika MHRA menyetujui vaksin, pihaknya akan memulai vaksinasi bulan depan.

"Kami akan siap untuk memulai vaksinasi bulan depan, dengan sebagian besar peluncuran pada Tahun Baru.”

"Kami menuju ke arah yang benar, tetapi jalan masih panjang - virus Corona tetap menjadi bahaya besar saat ini,” tambahnya.

Konferensi pers dilakukan saat 20.252 kasus covid-19 dikonfirmasi di Inggirs dan 511 orang lainnya meninggal dunia usai dinyatakan positif covid-19.

Wakil kepala petugas medis Inggris mengatakan dia yakin Inggris berada di jalur cepat menuju peluncuran vaksin.

Namun, Profesor Jonathan Van memperingatkan bahwa pemberian vaksin mungkin tidak bisa diakukan sepenuhnya langsung. Dia juga memperingatkan bahwa tingkat infeksi berpotensi naik kembali jika orang tidak mengikuti protokol kesehatan covid-19 yang diberlakukan sekitar Natal.

Namun dia menepis gagasan bahwa ada "angka ajaib" tentang berapa hari pembatasan lebih lanjut akan diperlukan untuk setiap hari aturan COVID mungkin dilonggarkan selama periode perayaan.

Awal pekan ini, Inggris disarankan untuk memberlakukan lockdown selama sekitar sebulan sebagai ganti pembebasan lima hari dari pembatasan selama Natal.

Pemerintah Inggris dan pemerintahan yang dilimpahkan di Skotlandia, Wales dan Irlandia Utara telah mengadakan pembicaraan tentang pendekatan bersama untuk Natal, dengan keempat negara berharap untuk melonggarkan pembatasan saat ini sehingga memungkinkan keluarga untuk berkumpul dalam jumlah yang lebih banyak.

Namun Hancock mengatakan, masih terlalu dini untuk mengungkapkan aturan apa yang mungkin diberlakukan selama Natal, atau pembatasan apa yang mungkin diperlukan setelah lockdown di Inggris saat ini berakhir pada 2 Desember.

"Saya khawatir kami masih belum membuat keputusan itu," kata dia.

Sekretaris kesehatan mengatakan, dia semakin yakin bahwa hidup akan mendekati normal pada musim semi. Dan dia menambahkan, Inggris jelas berada di dekat puncak dari gelombang kedua infeksi virus korona.

Sebelumnya pada hari Jumat, Kantor Statistik Nasional (ONS) mengatakan tingkat kejadian covis-19 tampaknya telah mendatar di Inggris dan Skotlandia. Ia juga mengatakan suku bunga telah menurun di Wales dan Irlandia Utara.

Sementara itu, Kelompok Penasihat Ilmiah untuk Keadaan Darurat (SAGE) pemerintah mengatakan angka reproduksi - atau nilai R - untuk seluruh Inggris telah turun menjadi antara 1 dan 1,1. (Newssky/H-3)

Baca Juga

Matt Dunham / POOL / AFP

Ukraina Deklarasikan Invasi Rusia sebagai Genosida

👤Cahya Mulyana 🕔Jumat 27 Mei 2022, 13:25 WIB
Zelenskyy mengutuk serangan brutal Moskow di Donbas. Ia menambahkan bahwa pengeboman Rusia dapat membuat seluruh wilayah itu tidak...
Fabrice COFFRINI / AFP

Jerman Yakin Rusia akan Kalah

👤Cahya Mulyana 🕔Jumat 27 Mei 2022, 12:42 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan memenangkan perang di Ukraina, kata Kanselir Jerman Olaf...
KCNA VIA KNS / AFP

Tiongkok dan Rusia Gagalkan Sanksi AS untuk Korut

👤Cahya Mulyana 🕔Jumat 27 Mei 2022, 12:33 WIB
Tiongkok dan Rusia menggunakan hak veto untuk menolak resolusi baru yang diinisiasi Amerika Serikat (AS) untuk menekan pengembangan senjata...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya