Rabu 06 Februari 2019, 12:51 WIB

Trump Pastikan Tembok di Perbatasan akan Dibangun

Willy Haryono | Internasional
Trump Pastikan Tembok di Perbatasan akan Dibangun

AFP

 

PRESIDEN Amerika Serikat (AS) Donald Trump menegaskan rencana membangun tembok di wilayah perbatasan AS dan Meksiko akan tetap berjalan meski ditentang Partai Demokrat yang merupakan mayoritas di Kongres. Pernyataan itu disampaikan Trump dalam pidato kenegaraan di US Capitol, Washington, Rabu (6/2) WIB

"Saya akan membangunnya," tegas Trump, seperti dilaporkan kantor berita AFP.

"Tembok akan berfungsi dengan baik dan menyelamatkan banyak nyawa. Jadi, mari kita bekerja bersama-sama, mencapai kompromi dan sebuah perjanjian yang akan benar-benar menjadikan Amerika negara yang aman," ungkap dia, hanya 10 hari menjelang tenggat waktu adanya perjanjian bipartisan di Kongres terkait tembok.

Jika tidak ada perjanjian saat tenggat waktu terlewati, shutdown atau penutupan sebagian institusi pemerintahan AS dapat kembali terjadi.

Shutdown sebelumnya telah berlangsung selama 35 hari -- terpanjang dalam sejarah AS.

Baca juga: Bernama Trump, Siswa SD di AS Jadi Korban Perundungan

Selain ancaman terulangnya shutdown, Trump juga terindikasi hendak mendeklarasikan status darurat nasional jika perjanjian dengan Demokrat tidak tercapai.

Jika status darurat berlaku, dana yang diajukan Trump untuk pembangunan tembok--senilai US$5,7 miliar atau setara Rp80 miliar--dapat dicairkan tanpa perlu melewati Kongres.

Masih dalam pidato kenegaraan, Trump menyerukan adanya era baru kerja sama untuk menghapus kebuntuan politik 'Negeri Paman Sam'.

"Kita dapat membuat kehidupan masyarakat berjalan lebih aman, keluarga lebih sejahtera, kebudayaan lebih kaya, kehidupan beragama lebih mendalam dan kelas menengah lebih besar dari sebelumnya," kata Trump.

"Tapi kita harus menolak adanya politik balas dendam, resistensi dan retribusi. Kita harus menyambut potensi dari kerja sama dan kompromi. Bersama-sama, kita dapat menghapus kebuntuan politik yang sudah berlangsung di negara kita selama berdekade-dekade," tambah dia. (Medcom/OL-2)

Baca Juga

AFP/Hector Retamal

Ledakan Bom di Bus Tewaskan Tujuh Orang di Kota Afghanistan

👤Nur Aivanni 🕔Minggu 23 Januari 2022, 08:30 WIB
LEDAKAN bom di sebuah minibus menewaskan sedikitnya tujuh orang di daerah yang dihuni oleh komunitas minoritas Syiah di Kota Herat,...
dok.Ant

Prancis Setop Jual Akurium Mangkuk karena Bikin Ikan Gila

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 23 Januari 2022, 07:50 WIB
VENDOR akuarium Prancis terkemuka telah memutuskan untuk berhenti menjual akuarium mangkuk ikan berbentuk bundar, karena membuat ikan gila...
AFP

Panglima AL Jerman Mundur Atas Pernyataan Kontroversial Krisis Ukraina

👤Nur Aivanni 🕔Minggu 23 Januari 2022, 07:20 WIB
KEPALA Angkatan Laut Jerman Kay-Achim Schoenbach telah mengundurkan diri menyusul pernyataan kontroversial mengenai krisis di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya