Sabtu 14 Januari 2023, 17:01 WIB

Begini Penjelasan BMKG Perihal Cuaca Panas di saat Musim Hujan

Atalya Puspa | Humaniora
Begini Penjelasan BMKG Perihal Cuaca Panas di saat Musim Hujan

MI/PANCA SYURKANI
Sejumlah pejalan kaki menyeberang di jembatan penyeberangan orang (JPO) yang tak beratap di Jl. Matraman Raya, Jakarta Timur.

 

BADAN Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprediksi puncak musim hujan sebagian besar wilayah Indonesia di 2023 terjadi pada Januari hingga Februari. Namun demikian, beberapa waktu ini sejumlah wilayah malah jarang diguyur hujan dan cenderung mengalami cuaca panas. Bagaimana penjelasannya?

Prakirawan BMKG Achmad Rifani membeberkan, hal itu disebabkan karena ada pusat tekanan udara rendah yang ada di wilayah timur Filipina. Hal tersebut menyebabkan aliran masa udara dari benua Asia menuju Indonesia cukup terhambat, sehingga massa udara yang lebih kering dari wilayah selatan mendominasi sebagian besar wilayah Pulau Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Bali hingga Nusa Tenggara.

"Inilah yang menyebabkan intensitas hujan di wilayah Indonesia cukup menurun dalam beberapa hari terakhir dan juga esok hari, Minggu (15/1)," kata Achmad, Sabtu (14/1).

Di samping itu, berdasarkan pemantauan BMKG, ada daerah konvergensi pertemuan angin di Sumatra sepanjang Laut Jawa, kemudian Sulawesi bagian utara, Maluku bagian utara dan Papua.

Baca juga: BMKG Prakirakan Sebagian Besar Wilayah Indonesia Berawan

"Hal ini menyebabkan adanya potensi hujan di wilayah-wilayah tersebut. Selain itu kami imbau masayrakkat yang ada di wilayah Sulawesi Utara, Maluku bagian utara dan Papua untuk mewaspadai angin kencang," beber dia.

Sebelumnya, BMKG juga mengingatkan kepala daerah dan instansi terkait bahwa potensi kejadian kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) 2023 akan lebih besar dibanding 2022. Kepala BMKG Dwikorita Karnawati menyampaikan, hal itu disebabkan karena curah hujan tahunan 2023 diprediksi umumnya pada kategori normal, dan akan sedikit lebih rendah dibanding tahun 2022.

Berdasarkan kondisi iklim hingga Juni 2023, secara umum potensi rendah untuk kejadian titik api. Perlu diwaspadai kemarau 2023 (Agustus-September) yang dapat lebih besar potensi karhutlanya dibanding saat kemarau basah di tahun 2020-2022.

"Secara khusus, perlu diwaspadai potensi karhutla di wilayah utara Sumatera, yaitu Sumut, Riau dan Aceh pada Februari 2023," kata Dwikorita. (OL-4)

Baca Juga

Ist

Brand Lokal MSMO Hadirkan Koleksi Pakaian Stylish 

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 19:18 WIB
Beberapa brand fashion lokal menghadirkan busana stylish dengan harga terjangkau, salah satunya...
Ist

Guru Besar Unhas: BPA Berbahaya Buat Manusia dan Lingkungan

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 19:11 WIB
Bahan pangan yang tercemar zat BPA berlebih dan dikomsumsi akan menyebabkan terganggunya sistem kardiovaskular dan sistem reproduksi dan...
MI/Arnold Tanti.

Perlu Aturan Platform Bentuk Ekosistem Bisnis agar Jurnalisme Berkualitas

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 18:00 WIB
Pemerintah melihat akar persoalannya dari model bisnis atau ekosistem bisnis yang tidak sehat antara platform dengan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya