Minggu 06 November 2022, 12:36 WIB

Abbott Konfirmasi Antigen Bioquick Bisa Deteksi Omicron XBB

Mediaindonesia.com | Humaniora
Abbott Konfirmasi Antigen Bioquick Bisa Deteksi Omicron XBB

Dok Abbot
Penggunaan alat Swab Abbot

 

ABBOTT mengeluarkan konfirmasi bahwa antigen Bioquick Covid-19 Rapid Ag Test, produk lokal mereka untuk pasar Indonesia mampu mendeteksi Omicron subvarian XBB.

“Seperti yang ditunjukkan melalui pesan teks, kami belum menerima laporan negatif tentang kinerja Bioquick sehubungan dengan deteksi Omicron atau sub-varian XBB-nya. Abbott secara saksama memantau mutasi Covid-19 untuk memastikan bahwa pengujian kami, termasuk Bioquick COVID-19 Rapid Ag Test, dapat mendeteksinya. Kami telah melakukan analisis menyeluruh terhadap varian yang diketahui, termasuk sub-varian Omicron XBB, dan tidak ada dampak yang diprediksi terhadap kinerja pengujian,” tulis juru bicara Abbott Regional untuk wilayah Asia Pasific dalam keterangannya. 

Konfirmasi tersebut menegaskan isi Dokumen Petunjuk Teknis Prediksi Dampak Varian pada Tes Diagnostik SARS-CoV-2/COVID-19 Abbott dalam pendeteksian varian virus SARS-CoV-2. Dokumen yang dihasilkan melalui analisis berkelanjutan oleh Koalisi Pertahanan Pandemi Abbot (Abbot Pandemic Defense Coalition) ini dikeluarkan sebagai jaminan kepada pelanggan bahwa Abbott melakukan analisis berkelanjutan dan menyeluruh terhadap varian SARS-CoV-2 yang muncul.

Di dalam dokumen tersebut tercantum bahwa dua merek alat tes antigen Abbott yang sedang dan pernah beredar di Indonesia, yaitu Bioquick dan Panbio memperlihatkan kemampuan untuk mendeteksi protein SARS-CoV-2 yang dicari. Sub varian XBB (BA.2.10) juga tercantum sebagai salah satu dari ratusan varian Covid-19 yang dianalisa oleh Koalisi Pertahanan Pandemi Abbott.

Covid varian XBB atau BA.2.10 merupakan evolusi dari strain subvarian BA.2 omicron. Varian ini disebut sebagai yang terbaru dari serangkaian varian yang telah muncul di negara-negara dengan tingkat vaksinasi yang tinggi.

Omicron varian XBB pertama kali ditemukan pada Agustus 2022 di India dan dilaporkan telah menyebar ke 28 negara di penjuru dunia. Penyebaran dan sifat penularannya yang cepat membuat sebagian besar masyarakat dunia diselimuti kekhawatiran besar akan terulangnya kasus pandemik Covid-19 dua setengah tahun silam.

Namun begitu, lonjakan kasus varian XBB tidak diiringi dengan peningkatan kematian dan kenaikan jumlah perawatan di rumah sakit. Menurut para ahli medis, subvarian Omicron BA.2.10 memiliki gejala-gejala yang cenderung ringan. Antara lain batuk, pilek, demam, sakit kepala, nyeri tulang, serta kehilangan penciuman pada sejumlah pasien.

Di Indonesia, seperti disiarkan Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik, Kementerian Kesehatan RI dalam web Kemkes.go.id, kasus pertama XBB ditemukan pada akhir September. Dan sampai 4 November kemarin, menurut Juru Bicara Kementerian Kesehatan Muhammad Syahril ada 12 kasus XBB terlapor, dimana dua kasus berasal dari perjalanan luar negeri, sementara 10 kasus merupakan transmisi lokal.

Baca juga : Kasus Covid-19 Bertambah 4.717 Orang, DKI Terbanyak

Jubir Kemenkes juga menyebutkan, seiring dengan hadirnya varian XBB, terjadi kenaikan Covid-19 di 30 provinsi di Indonesia dalam kurun waktu satu minggu terakhir. Pada level nasional, terjadi peningkatan lebih dari kasus selama empat hari terakhir. Tren kenaikan kasus disinyalir terjadi seiring dengan ditemukannya varian XBB di Indonesia.

“Kenaikan kasus ini memang masih dalam batas-batas yang tidak signifikan atau terlalu tinggi dibanding dengan ketika ada subomicron BA 4 maupun BA 5 yang lalu,” ujar Syahril dalam konferensi pers virtual Jumat (4/11) lalu.

Sebagai bagian dalam perlindungan pencegahan dan pengendalian Covid-19, Jubir Kemenkes meminta masyarakat untuk menegakkan protokol kesehatan, mengurangi aktivitas di kerumunan dan melaksanakan vaksinasi. 

Capaian vaksinasi booster atau ketiga di Indonesia tercatat baru mencapai 27,62% dari target 50%. Sementara capaian vaksinasi pertama sebanyak 87% dan vaksinasi dosis kedua sebesar 73%.

Abbott sebagaimana dikatakan juru bicaranya untuk wilayah Asia Pasific, terus memantau mutasi Covid-19 secara saksama guna memastikan bahwa alat tes dari Abbott, termasuk Bioquick COVID-19 Rapid Ag Test, dapat mendeteksinya.

"Abbott telah melakukan analisis menyeluruh terhadap Covid-19 varian baru, termasuk varian XBB, dan pengujian Abbott tetap efektif dalam mendeteksi varian tersebut," jelas juru bicara Abbott. 

Bioquick Covid-19 Ag Rapid Test Device (Nasopharyngeal) Test merupakan alat diagnostik cepat untuk deteksi SARS-COV-2 Antigen dalam spesimen nasofaringeal dari indvidu yang diduga terpapar Covid. Antigen buatan lokal yang dibuat khusus untuk Indonesia ini merupakan pengganti Panbio buatan Abbott yang sebelumnya diedarkan di Indonesia.

Dalam evaluasi klinis yang dilakukan oleh para profesional kesehatan, tes rapid antigen Abbott Bioquick (dengan usap hidung) mengidentifikasi 98,1% spesimen positif dan 99,8% spesimen negatif dengan benar. Semua sampel dikonfirmasi negatif atau positif dengan tes RTPCR (usap hidung) yang disetujui. (RO/OL-7) 

Baca Juga

MI/ Amir MR

AMAN: RUU KSDHAE Belum Mengakomodir Hak Masyarakat Adat

👤Atalya Puspa 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 15:05 WIB
RUU KSDHAE berpotensi menghilangkan asal-usul masyarakat adat dalam mengelola, melindungi dan mengimplementasikan hukum adat di wilayah...
Antara

Imigrasi Pastikan KUHP Baru tidak Pengaruhi Kedatangan WNA

👤Tri Subarkah 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 14:58 WIB
Pernyataan Ditjen Imigrasi Kemenkumham mengutip data kedatangan WNA melalui Tempat Pemeriksaan Imigrasi (TPI) Laut, Udara dan Darat periode...
Dok. Bodimax

Dukung Gaya Hidup Sehat, Bodimax Hadirkan Fitur Inovatif di Peralatan Olahraga Terbarunya

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 14:27 WIB
Pada Desember 2022, Bodimax meluncurkan koleksi lini premium dengan nama Bodimax PLUS. Lini ini menghadirkan 2 rangkaian produk dari seri...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya