Rabu 29 Juni 2022, 08:54 WIB

Jus Bit Tekan Risiko Penyakit Jantung Akibat Inflmasi

Indrastuti | Humaniora
Jus Bit Tekan Risiko Penyakit Jantung Akibat Inflmasi

healthline.com
Jus bit mengandung nitrat anorganik akan meningkatkan kadar oksida nitrat

 

PENELITIAN dari Queen Mary University of London menyebutkan bahwa segelas jus bit setiap hari dapat mengurangi peradangan berbahaya pada orang dengan penyakit jantung koroner (PJK). Orang dengan PJK memiliki kadar oksida nitrat yang lebih rendah. Oksida nitrat diproduksi secara alami oleh tubuh dan sangat penting untuk mengatur tekanan darah serta memiliki efek anti-inflamasi.

“Peradangan sangat penting untuk melindungi tubuh dari cedera dan infeksi,” kata Dr Asad Shabbir, peneliti klinis di Queen Mary University of London, yang memimpin penelitian, dilansir dari The Guardian. 

Namun, pada orang dengan penyakit jantung koroner, inflamasi atau peradangan terus-menerus dapat memperburuk bulu arteri, memperburuk kondisi mereka dan meningkatkan risiko serangan jantung. “Penelitian kami menunjukkan asupan segelas jus bit setiap hari bisa menjadi salah satu cara untuk mendapatkan nitrat anorganik untuk menghentikan peradangan yang berbahaya,” jelas Shabbir. 

Baca juga: Penuhi Vitamin D Agar Aktivitas Tetap Produktif

Baca juga: Mencegah Stunting dengan Pelajari Asupan Gizi

Penelitian yang didanai oleh British Heart Foundation (BHF) dipresentasikan pada konferensi British Cardiovascular Society di Manchester. Para peneliti menyelidiki apakah jus bit setiap hari yang mengandung nitrat anorganik akan meningkatkan kadar oksida nitrat, dan apakah hal tersebut akan memengaruhi peradangan.

Penelitian juga menemukan bahwa luka lepuh sembuh lebih cepat pada kelompok yang minum jus bit kaya nitrat, dan jumlah sel darah putih inflamasi dalam sampel cairan yang diambil dari lepuh mereka lebih rendah setelah tiga hari.

Peningkatan kadar oksida nitrat dipercaya membantu mempercepat  relawan pulih dari peradangan dengan mengganti sel-sel kekebalan utama dari kecenderungan mengalami peradangan menjadi kondisi yang lebih anti-inflamasi. Peneliti menyebut hal bisa memiliki manfaat bagi jutaan orang dengan penyakit jantung koroner. (H-3)

Baca Juga

MI/ROSMERY SIHOMBING

Pariwisata Gunungkidul Layak Jadi Bali Baru

👤Rosmery Sihombing 🕔Sabtu 20 Agustus 2022, 06:57 WIB
Kabupaten Gunungkidul banyak terbantu dengan  pengembangan  jalur jalan lintas selatan (JJLS) atau dikenal dengan...
DOK/ASTRA INTERNASIONAL

Kemenko PMK Gandeng SMK Binaan Astra Tingkatkan Kemandirian Pangan dan Perbaikan Lingkungan

👤Bayu Anggoro 🕔Jumat 19 Agustus 2022, 23:25 WIB
Gerakan Penanaman 10 juta Pohon ini dapat meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya menyadari persoalan lingkungan saat...
FOTO/researchgate.net

Inilah Bahaya yang Mengerikan Akibat BPA 

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 19 Agustus 2022, 23:23 WIB
Paparan BPA memiliki risiko terhadap gangguan perkembangan janin, menghasilkan kondisi feminisasi janin, fetus infertilitas, kualitas...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya