Jumat 25 Februari 2022, 16:04 WIB

Kawasan Industri Suryacipta Kian Berkomitmen Gunakan PLTS Atap

mediaindonesia.com | Humaniora
 Kawasan Industri Suryacipta Kian Berkomitmen Gunakan PLTS Atap

Ist
Sekolah Menengah Kejuruan Suryacipta di di Suryacipta City of Industry, Karawang, memiliki instalasi PLTS Atap.

 

SEJAK dimunculkan sekitar tahun 2005, Environmental, Social and Governance (ESG) telah banyak digunakan oleh berbagai perusahaan. Perusahaan menyadari bahwa faktor non-finansial juga memiliki peran penting dan menjadi bagian dari proses identifikasi risiko dan peluang pertumbuhan.

Kini, berbagai keputusan yang diambil oleh perusahaan juga mempertimbangkan faktor ESG daripada sekedar memperoleh keuntungan finansial semata.

Pada praktiknya, penerapan konsep ESG tentunya disesuaikan dengan bisnis tiap perusahaan. Penerapan ESG oleh industri akibat kebutuhan energi yang tinggi tetapi kerap dituding sebagai sumber polusi. 

Sebagian besar industri manufaktur berlokasi di Pulau Jawa dan diperkirakan sekitar 60-70% sumber energi yang dihasilkan oleh PLN pada 2021 adalah berasal dari batu bara. Padahal Batu bara merupakan energi tak terbarukan dan penyumbang emisi karbon terbesar.

Baca juga: Universitas Esa Unggul dan KLHK Laksanakan Gerakan Penanaman Pohon

Kebutuhan energi tak terbarukan ini tentunya akan meningkat tiap tahunnya jika tidak diimbangi dengan pemenuhan energi dari sumber energi baru terbarukan (EBT).

Pemerintah Indonesia telah melakukan berbagai usaha untuk mengurangi emisi karbon antara lain dengan melakukan transisi teknologi menuju tenaga surya atau penerapan solar panel serta rencana implementasi pajak karbon.

Dengan demikian, penggunaan solar panel kini dinilai menjadi salah satu solusi awal yang penting bagi banyak perusahaan.

PT Suryacipta Swadaya (Suryacipta), sebagai pengembang dan pengelola kawasan industri, menyadari peran pentingnya dalam mengurangi emisi karbon sebagai salah satu langkah penerapan ESG perusahaan.

Di tahun 2021, Suryacipta menunjukkan komitmennya dengan menandatangani MoU dengan PT Xurya Daya Indonesia (Xurya), sebagai startup energi terbarukan dengan fokus pada jasa sewa Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Atap di Indonesia.

Suryacipta juga merupakan pengembang kawasan industri pertama dan satu-satunya yang menandatangani Pledge Renewable Energy Commitment pada acara Indonesia-German Renewable Energy Day 2021. 

Suryacipta dan Xurya mengawali kolaborasi di tahun 2022 ini dengan instalasi PLTS Atap pada infrastruktur dan utilitas di Suryacipta City of Industry, Karawang.

Instalasi ini dilakukan di area gedung perkantoran The Manor dan area komersial The Promenade, serta di area Water Treatment Plant dan Sekolah Menengah Kejuruan Suryacipta.

Eka Himawan, Managing Director Xurya Daya Indonesia mengatakan, “Instalasi PLTS Atap ini merupakan pilot project kami yang diharapkan dapat mendorong para tenant di Suryacipta untuk mulai beralih ke energi bersih."

"Hal ini sejalan dengan komitmen Xurya dan Suryacipta dalam menciptakan kawasan industri yang tidak hanya menerapkan smart system,"  kata Eka dalam keterangan pers, Jumat (25/2),

"Namun juga smart environment yang salah satunya dapat diimplementasikan melalui pemanfaatan energi terbarukan berbasis tenaga surya," jelasnya.

Aktivitas ini akan ditingkatkan kapasitasnya dalam 3 tahun ke depan dan perusahaan akan terus mengembangkan metode lain dan tanpa henti menganjurkan para tenant di dalam kawasan untuk menerapkan hal yang sama.

Suryacipta dan Xurya percaya dengan “Leading by Example” dapat menjadi cara terbaik untuk meyakinkan para tenant Suryacipta City of Industry untuk turut serta menggunakan energi yang lebih ramah lingkungan.

Wilson Effendy, Wakil Presiden Direktur Suryacipta mengatakan,“Aplikasi solar panel di Suryacipta City of Industry di Karawang merupakan aktivitas nyata dari Suryacipta dalam mewujudkan kawasan yang ramah lingkungan melalui penggunaan EBT”.

Proyek instalasi PLTS Atap ini pun merupakan geliat Suryacipta seiring dengan ulang tahun perusahaan ke-32 yang jatuh pada 26 Februari 2022.

"Kami berkomitmen untuk menerapkan prinsip ESG pada kawasan kami di Karawang dan Subang," katanya.

Hingga pada akhirnya, perusahaan tidak hanya memberikan yang terbaik bagi para tenant dan klien namun juga dapat memberikan kontribusi bagi masyarakat dan lingkungan.

"Hal tersebut tentunya selaras dengan visi perusahaan kami yaitu “Building a Better Indonesia,” tambah Wilson.

Secara paralel, Subang Smartpolitan sebagai kota cerdas dan ramah lingkungan yang sejak awal sudah direncanakan dengan konsep “Smart & Sustainable” tentu akan menerapkan ESG melalui pemanfaatan teknologi pada berbagai infrastrukturnya. 

Sebagai kota baru yang mengintegrasikan aktivitas bisnis, hunian, pendidikan dan rekreasi, penerapan ESG akan menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari.(RO/OL-09)

Baca Juga

Unsplash

Cyber Bullying Berdampak Besar bagi Korban, Hati-Hati dengan Ujaran Kebencian

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 07 Juli 2022, 15:34 WIB
Menurut hasil riset Digital Civility Indeks pada Mei 2020 oleh Microsoft, Indonesia menempati urutan pertama sebagai negara paling tidak...
Dok UNSW

UNSW Global Beri Peluang Pelajar Internasional Melalui Program Daring 120 Hari

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 07 Juli 2022, 15:25 WIB
Program ini hadir dengan mengakomodasi zona...
Antara/Syifa Yulinnas.

Penuntasan Aturan Teknis UU TPKS Harus Dipercepat demi Kepastian Hukum

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 07 Juli 2022, 15:06 WIB
Sikap tegas dalam proses penegakan hukum pada kasus-kasus kekerasan seksual sangat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya