Kamis 16 Desember 2021, 21:21 WIB

Telemedicine Terbukti Efektif dalam Program Isolasi Mandiri Covid-19

Eni Kartinah | Humaniora
Telemedicine Terbukti Efektif dalam Program Isolasi Mandiri Covid-19

Ist
Webinar dengan tema 'Tren Program Asuransi Kesehatan: Isolasi Mandiri dan Layanan Telemedicine' di Jakarta.

 

PENGGUNAAN teknologi kesehatan digital terbukti efektif dalam program isolasi mandiri Covid-19. Hal tersebut diungkapkan dalam webinar 'Tren Program Asuransi Kesehatan: Isolasi Mandiri dan Layanan Telemedicine' yang digelar baru-baru ini.

Medical Manager Good Doctor Technology Indonesia, dr. Ega Bonar Bastari mengatakan,“Pada akhir Juni hingga awal Juli 2021 terjadi peningkatan kasus Covid-19 yang luar biasa".

"Sementara sebagai satu negara, kita punya keterbatasan sumber daya terutama dalam rumah sakit, tempat tidur, dan tenaga kesehatan. Penduduk Indonesia terpusat di Pulau Jawa dan Pulau Jawa saat itu berada di zona merah," kata dr.Ega dalam keterangan pers, Kamis (16/12)

Akibatnya, seluruh tempat tidur terisi. Terjadi kepanikan yang luar biasa karena kita tidak bisa lagi membedakan pasien mana yang membutuhkan bantuan kritis, dan pasien mana yang bisa dipantau dari rumah.

Untuk mengatasi kejadian itu, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menghimpun layanan telemedicine termasuk Good Doctor, apotek (pada saat itu Kimia Farma), dan layanan pengantaran untuk bersatu mendukung pemerintah dalam menyediakan layanan isolasi mandiri.

Uji coba program dimulai 6 Juli dan 7 Juli menjadi starting point-nya.Sejak saat itu, setiap hari sekitar 3.000 orang berkonsultasi ke 11 layanan telemedicine di Indonesia.

Padahal kasusnya mencapai 20.000 per hari karena layanan ini hanya dibuka di wilayah Jawa dan Bali, dan sempat melayani sampai 5.000 kasus per hari. Alur program ini sederhana, tetapi melibatkan banyak pemangku kepentingan.

“Ada satu pusat yang mengendalikan data hasil PCR. Apabila hasil PCR seseorang (+), orang itu akan langsung di-WA yang menyatakan Anda (+) Covid dan bisa melakukan telekonsultasi. Tujuannya untuk menahan laju orang ke RS karena RS sudah penuh sekali," jelasnya.

Setelah berhasil memulai konsultasi melalui telemedicine. Dokter menanyakan adakah gejala-gejala yang membutuhkan perawatan khusus sehingga harus dirawat di rumah sakit.

"Dari jawaban itu akan ditentukan, akan ditentukan bahwa pasien ini tidak perlu pergi ke rumah sakit, dan diisolasi sendiri dan kemudian akan dirawat sesuai dengan kategorinya. Obat-obatan yang sesuai juga diresepkan dan dikirim ke rumah pasien,” ujar dr. Ega dalam webinar yang digelar atas kerja sama Great Eastern Life Indonesia dan Asosiasi Ahli Pialang Asuransi dan Reasuransi Indonesia (APARI).

APARI sendiri  baru saja mendapatkan award dari World Business Outlook sebagai The Best Educational Service Provider of the Year, dan The Best Insurance and Reinsurance Brokers Training Company - Indonesia 2021.

”Memang isoman di rumah lebih nyaman karena waktu itu RS penuh sekali sampai-sampai tempat tidur diletakkan di tenda di luar RS. Namun, ada persyaratan kelayakan yang ketat untuk memenuhi syarat pasien untuk isolasi di rumah," katanya.

Dokter Ega menjelaskan ada dua syarat yang harus dipenuhi, yaitu syarat klinis dan syarat rumah. Apabila salah satu tidak terpenuhi maka isoman tidak bisa dilakukan.

Syarat klinis meliputi usia di bawah 45 tahun, tanpa komorbid, tidak ada penyakit kronis yang diderita, dan tanpa gejala atau hanya gejala ringan. Syarat rumah meliputi dapat tinggal di kamar terpisah dan ada kamar mandi di dalam rumah.

Apabila tidak memenuhi dua syarat tadi, harus dimasukkan ke tempat perawatan khusus. Di Jakarta misalnya, Wisma Atlet ditetapkan sebagai tempat isolasi bagi pasien atau keluarga yang tidak memenuhi kriteria isolasi di rumah untuk berbagai skenario.

“Program pemerintah ini memberikan bukti nyata bahwa telemedicine ini berhasil dikelola. Hampir 80% dari program isolasi mandiri ini berhasil dikelola selama periode 10-14 hari, orang (+) Covid dirawat di rumah saja dengan pemantauan dokter melalui telemedicine," katanya.

"Sisanya yang 20% terjadi pemburukan sehingga dengan sangat terpaksa kita melakukan rujukan karena memang itu yang dibutuhkan pasien. Sementara keberhasilan telemedicine untuk penyakit-penyakit common illnesslebih besar lagi, yaitu 93—98%,” dr Ega.

Keefektifan dan keefisienan telemedicine, termasuk sistem pembayaran yang cashless membuat telemedicine sudah terintegrasi ke asuransi, seperti Good Doctor dengan Great Eastern Life Indonesia.

Untuk mencapai tujuan satu dokter untuk setiap keluarga di Indonesia dan Asia Tenggara, Good Doctor (GD) mengembangkan ekosistem kesehatan yang holistik. Ekosistem itu terdiri dari pharmacies, payors, providers, dan patients.

“Di platform Good Doctor dan GrabHealth terlihat perubahan user behavior yang signifikan baik dari sisi konsultasi dokter secara daring maupun pembelian obat dan produk kesehatan. Hal ini terjadi tidak hanya di kota-kota besar, tetapi di seluruh provinsi.

Pertumbuhan transaksi hanya dari apotek independen di Good Doctor lebih dari 300% dalam satu tahun terakhir, yaitu periode Januari-Oktober 2020 hingga Januari-Oktober 2021.

"Ini menunjukkan bahwa animo masyarakat Indonesia sudah lebih mengarah ke kanal digital,” ujar Danu Wicaksana, Managing Director of Good Doctor Technology Indonesia dalam talk show Danone Indonesia Pharmacy Growth Academy baru-baru ini. (RO/OL-09)

 

Baca Juga

Dok Universitas Muhammadiyah Kupang.

Lima Ikhtiar Mewujudkan Integrasi Sosial

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 26 Mei 2022, 09:48 WIB
Sederet fakta memilukan menjadi tantangan nyata dalam membangun integrasi sosial di...
ANTARA/HO/Dok BPBD Flores Timur

PBB Berharap Indonesia Dorong Negara Lain untuk Berinvestasi

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 26 Mei 2022, 07:05 WIB
Berbagai program dan aksi mengurangi risiko bencana di tingkat nasional, kawasan, dan dunia membutuhkan pembiayaan yang...
MI/RAMDANI

Reza Rahadian Mengadvokasi Pentingnya Penguatan Kapasitas Masyarakat Menghadapi Bencana

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 26 Mei 2022, 06:00 WIB
Penguatan kapasitas masyarakat dalam menghadapi bencana memerlukan pembiayaan dari pemerintah dan lembaga pembangunan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya