Kamis 09 Desember 2021, 22:54 WIB

Pesatnya Teknologi Komunikasi Menuntut SDM Mampu Bertransformasi

mediaindonesia.com | Humaniora
Pesatnya Teknologi Komunikasi Menuntut SDM Mampu Bertransformasi

Ist
Sidang Terbuka Senat Akademi Televisi Indonesia (ATVI) dengan acara pokok wisuda ahli madya mahasiswa Angkatan ke-XIV.

 

KETUA I Yayasan Indosiar Maria Suryani mengingatkan para ahli madya, bahwa tantangan ke depan dalam bidang kerja semakin berat. Kompetisi pasar kerja dalam industri media digital semakin diwarnai oleh persaingan yang sangat ketat.

“Transformasi teknologi komunikasi menuntut agar sumber daya manusia (SDM) yang terlibat dalam proses menghasilkan konten media digital, harus ikut bertransformasi,” ujar Maria Suryani.

Pernyataan Maria Suryani disampaikanb saat memberikan sambutan dalam acara Sidang Terbuka Senat Akademi Televisi Indonesia (ATVI) dengan acara pokok wisuda ahli madya mahasiswa Angkatan ke-XIV (ke-14) Tahun Akademik 2020/2021 yang berjumlah 128 orang di Gedung Serba Guna, Senayan, Jakarta, Kamsi (9/12).

Lebih lanjut Maria mengatakan, apa yang dimaksudkan sebagai SDM yang bertransformasi?

"Pertama-tama sebagai ahli madya, Anda harus memosisikan diri, tidak hanya sebagai pekerja teknis, tetapi dituntut untuk mampu berpikir kritis, bersikap komunikatif dan kolaboratif, serta berperilaku sebagai profesional yang memperhatikan kaidah-kaidah etika profesi," paparnya.

Dari sisi keterampilan teknis, SDM dituntut memiliki kemampuan menghasilkan produk kreatif serta menghadirkan produk media digital yang kompetitif dan bermakna bagi kemaslahatan masyarakat.

Menurut Maria, sebagai Lembaga Pendidikan yang bersentuhan langsung dengan penggunaan media digital, ATVI akan bertransformasi dari program studi Diploma 3 bidang penyiaran, menjadi program studi strata satu, sarjana terapan (D4) bidang produksi konten media digital.

“Perubahan program studi ini mencerminkan adaptasi ATVI terhadap perkembangan teknologi media digital. Anda semua diundang untuk studi lanjut di Akademi Media Digital Emtek untuk meraih gelar Sarjana Terapan,” ujar Maria.

Sementara itu Direktur Indosiar, Imam Sujarwo yang hadir dan memberikan sambutan menekankan bahwa kemajuan sebuah negara diawali dari bangku pendidikan.

"Kadi betapa pentingnya pendidikan bagi kemajuan suatu bangsa. Tanpa pendidikan, tidak mungkin kemajuan Indonesia kita capai," jelasnya.

“Kalian digembleng di ATVI, di kwah candradimuka untuk karir dan kemajuan. Saudara harus meras beruntng, karena saudara dipersiapkan dengan infrastruktur peralatan yang sangat lengkap yang tidak didapat di kampus lain. Setiap hari tidak hanya mendapat teori tapi langsung praktik. Ini yang luar biasa,”katanya.

Mengakhiri sambutannya, Imam Sujarwo  berharap, upaya peningkatan menjadi Sarjana  Terapan. Ini kesempatan yang baik untuk  wisudawan meningkatkan ilmu dan kemampuan dengan meneruskan studi di D-4 atau SarJana Terapan.

Dalam konteks pentingnya pendidikan tersebut, Kepala Layanan Pendidikan Tinggi  (LL Diktik) Wilayah III Prof Dr Agus Setyo Budi mengatakan,"Kita harus bahu membahu melaksanakan pendidikan yang transformatif, dan mengupayakan berbagai kegiatan untuk kemaslahatan bagi masyarakat, dengan menjadi teladan dan sikap kepemimpinan akademik."

"Mengingat tantangan pendidikan untuk menjaga keberlanjutan di mana pendidikan tinggi jalan yang penting untuk menumbuhkan kesadaran tentang keberlanjutan pendidikan yang diberikan," tuturnya.

Mahasiswa dari berbagai disiplin, menurut Agus, harus dididk tentang bekerlanjutan yang akan bermanfaat bagi masyarakat. Pendidikan yang diberikan di PTN haruslah yang transformatif.

“ATVI harus terus berdiri di paling depan sebagai  lembaga vokasi yang mampu berkontribusi untuk kehidupan masyarakat yang lebih baik dengan menerapkan pendidikan yang transformatif,  pendidikan yang mampu mengubah dan beerjalan kea rah yang lebih baik menuju masa depan yang berkelanjutan,” papar Agus.

Sementara itu Direktur ATVI, Drs.Eduard Depari, MA, MSc mengatakan, para alumni ATVI dituntut untuk menyadari bahwa melalui pendidikan yang dijalani di akademi ini.

"Para alumni memegang peran sentral dalam menghasilkan konten produk media digital yang berkualitas. Inilah tantangan terbesar yang harus dihadapi dan diatasi oleh para ahli madya lulusan ATVI agar dapat survive di tengah-tengah berkembangnya jumlah saluran siaran yang berbasis internet," tuturnya.

Saat ini ATVI tengah berproses dalam mengubah program studi D3 penyiaran, menjadi program studi strata satu (sarjana terapan) dalam bidang konten produksi media digital.

“Insya Allah, jika sesuai rencana dan disetujui pemerintah, Tahun akademi 2022/2023 yang akan datang, ATVI akan berganti nama menjadi Akademi Media Digital Emtek dengan tagline Promising Future through Digital Intelligence (masa depan yang cerah melalui kecerdasan digital). Media televisi bertransformasi, demikian pula Akademi Televisi Indonesia,” ungkap Eduard. (RO/OL-09)

Baca Juga

MI/FRANSISCO CAROLIO HUTAMA GANI.

PB IDI Dukung Regulasi Pelabelan Bisfenol A (BPA) pada Kemasan Plastik  

👤Basuki Eka Purnama 🕔Jumat 12 Agustus 2022, 04:45 WIB
“Selama ini, masyarakat hanya menyoroti pengaruh jenis makanan dan minuman yang dikonsumsi terhadap kesehatan, namun mengabaikan...
ANTARA/Asprilla Dwi Adha

UI Pamerkan Bus Listrik Merah Putih di Hakteknas Ke-27

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 22:15 WIB
Rancangan teknologi bus listrik lahir dari ide periset yang berasal dari Fakultas Teknik UI, sementara perusahaan mitra berperan sebagai...
AFP

Anak Terinfeksi Monkeypox, Satgas: Perlu Penanganan Khusus

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 22:04 WIB
Kelompok usia anak menjadi salah satu pasien yang perlu mendapat penanganan khusus dari tenaga medis, khususnya saat terinfeksi cacar...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya