Selasa 19 Oktober 2021, 07:30 WIB

Menko PMK Sebut Kebijakan Geser Hari Libur Bukti Pemerintah Serius Tangani Pandemi

Basuki Eka Purnama | Humaniora
Menko PMK Sebut Kebijakan Geser Hari Libur Bukti Pemerintah Serius Tangani Pandemi

MI/Jamaah
Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy.

 

MENTERI Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengemukakan kebijakan menggeser hari libur nasional adalah bentuk keseriusan pemerintah dalam upaya menangani pandemi covid-19.

"Dari pengalaman sebelumnya, setiap libur panjang akan diikuti pergerakan orang dalam jumlah besar dari satu tempat ke tempat yang lain. Hampir dipastikan hal itu akan diikuti dengan kenaikan kasus covid-19," kata Muhadjir melalui keterangan tertulis yang diterima, Selasa (19/10).

Pernyataan itu dikemukakan mantan Menteri Pendidikan dan Budaya itu menyikapi keputusan pemerintah menggeser hari libur Maulid Nabi Muhammad SAW dari yang seharusnya jatuh pada 19 Oktober menjadi 20 Oktober 2021.

Baca juga: Long Covid-19 Kian Surut Tetap Perlu Perhatian

Perubahan itu tertuang dalam Surat Keputusan Bersama (SKB) Menteri Agama, Menteri Ketenagakerjaan, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi No. 712/2021, No. 1/2021, No. 3/2021 tentang Perubahan Atas Keputusan Bersama Menteri Agama, Menteri Ketenagakerjaan, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi No. 642/2020, No. 4/2020, No. 4/2020 tentang Hari libur Nasional dan Cuti Bersama Tahun 2021.

Muhadjir menjelaskan pertimbangan pemerintah menggeser Hari Libur Nasional Maulid Nabi Muhammad SAW untuk menghindari masa libur panjang dan mencegah pergerakan massa yang besar.

Apabila hari libur tetap berlangsung pada Selasa (19/10), maka ada celah 'hari kejepit' pada Senin (18/10).

"Sehingga jika liburnya tetap di hari Selasa, akan banyak orang yang memanfaatkan hari Senin untuk izin tidak masuk," tutur dia.

Ia mengakui, saat ini, kasus covid-19 sedang melandai. Tapi justru membuat pemerintah lebih waspada dan fokus untuk mencegah penambahan jumlah kasus baru.

"Kita tidak ingin main-main lagi, karena kita sudah pengalaman setiap kasus sudah turun kita membiarkan libur panjang tanpa adanya intervensi kebijakan, itu akan diikuti dengan kenaikan kasus," ujarnya. (Ant/OL-1)

Baca Juga

Ist/Wall Street Indonesia

Wall Street English Indonesia Raih Penghargaan Industry Champions of the Year

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 30 November 2021, 13:03 WIB
Wall Street English Indonesia baru-baru ini menerima penghargaan dari The Asia Corporate Excellence & Sustainability Awards, atau juga...
Ist/Yello Hotel Manggarai

Black Friday Bersama Guinness Beer Digelar di Peron Skycafe Yello Hotel Manggarai

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 30 November 2021, 12:52 WIB
Yello Hotel Manggarai Jakarta turut menyelenggarakan Black Friday yang diselenggarakan di Peron Skycafe Lt....
ANTARA/Fransisco Caroli

Luhut : 10 Kota Turun ke Level 2 karena Tracing Turun

👤Insi Nantika Jelita 🕔Selasa 30 November 2021, 12:51 WIB
Berdasarkan hasil asesmen 27 November 2021, total terdapat penambahan 23 kabupaten/kota yang masuk ke dalam level 2 dan sebanyak 8...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya