Sabtu 19 Juni 2021, 13:50 WIB

WHO Kembali Ingatkan Bahaya Polusi Udara

mediaindonesia.com | Humaniora
WHO Kembali Ingatkan Bahaya Polusi Udara

ANTARA/Aprillio Akbar
Polusi udara yang terlihat di langit Jakarta, beberapa waktu lalu.

 

SENIOR Advisor on Gender and Youth for the Director-General of Wealth Health Organization (WHO) Diah Satyani Saminarsih mengingatkan generasi muda untuk mulai menyadari akan permasalahan lingkungan, salah satunya adalah bahaya polusi udara.

"Climate activist memang banyak anak muda, karena berangkat dari kesadaran bahwa jangan dirusak lagi buminya, karena nanti dia yang akan mewarisi bumi yang rusak dari generasi sebelumnya," ujar Diah kepada Komunitas Bicara Udara melalui video di laman Instagram @bicaraudara, dikutip Jumat (18/6).

Diah menuturkan, generasi muda hidup dalam dunia yang sulit pada saat ini. Sebab, lanjutnya, dari usia yang masih sangat dini mereka sudah terekspose dengan bahaya-bahaya kesehatan yang tidak dialami oleh generasi-generasi sebelumnya.

"Kalau kita tidak me-manage bahaya kesehatan ini, salah satunya adalah polusi udara dan hidup di era pandemi (covid-19). Negara-negara yang lagi mengejar persaingan seperti Indonesia, akan mempunyai generasi muda yang kurang dari generasi sebelumnya," ucapnya.


Baca juga: KLHK Bentuk Satlakwasdal, Kawal Implementasi UU Cipta Kerja


Selain itu, Diah mengungkapkan bahwa negara-negara di dunia sudah mengakui bahwa polusi udara turut mempengaruhi buruknya status kesehatan suatu negara.

"Intinya semua negara akan memperhitungkan air pollution dalam membuat kebijakan kesehatan. Jadi tidak boleh ada prioritas lebih terhadap apapun, prioritas utama tetap kesehatan masyarakat," ujar Diah.

Menurutnya, polusi udara justru sangat melekat pada masalah kesehatan. Di WHO, polusi udara sudah dibuat dalam resolusi dan disepakati oleh negara-negara WHO untuk dipatuhi.

Sebab, kata dia, ancaman terhadap penyakit tidak menular, seperti kanker paru-paru, kanker kulit, dan masalah-masalah ISPA lain, itu berkaitan erat dengan polusi atau kondisi suatu udara di sebuah negara.

"Kita harus bisa mengidentifikasi driver-driver yang membawa impact kesehatan publik. Kalau ternyata dilihat ada kebijakan polusi udara yang kurang tepat, ya berarti kebijakannya harus diubah, diganti, dan diperbaiki," pungkasnya. (RO/S-2)

 

Baca Juga

MI/Dok Save the Children

Save The Children Indonesia Serahkan Petisi Kawal Dana BOS ke Kemendikbud-Ristek

👤Basuki Eka Purnama 🕔Minggu 01 Agustus 2021, 07:00 WIB
Pada sektor pendidikan, pandemi covid-19 menyebabkan 91% keluarga dengan status minoritas tidak yakin anaknya dapat kembali...
MI/Agus Mulyawan

Mahfud MD : Peran Tokoh Agama Penting dalam Percepatan Vaksinasi

👤Mediaindoensia.com 🕔Minggu 01 Agustus 2021, 02:30 WIB
"Kita perlu dukungan dan perantara alim ulama, pengasuh pondok pesantren, pimpinan agama untuk mendukung peningkatan implementasi...
Dok. Pribadi

Tinjau Sentra Vaksinasi PL, Menkes Apresiasi Peran Serta Masyarakat di Program Vaksin

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Minggu 01 Agustus 2021, 02:15 WIB
Sentra Vaksinasi PL merupakan inisiatif Ikatan Alumni SMA Pangudi Luhur Jakarta bekerjasama dengan RS Gandaria & Komunitas Dokter PL...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Pemerintah Afghanistan Hadapi Krisis Eksistensial

 Laporan SIGAR menggarisbawahi kekhawatiran pasukan Afghanistan tidak siap untuk melakukan pertahanan yang berarti

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya