Minggu 02 Mei 2021, 15:35 WIB

Rektor UGM: Lulusan Perguruan Tinggi Butuh Keahlian Khusus

Humaniora | Humaniora
Rektor UGM:  Lulusan Perguruan Tinggi Butuh Keahlian Khusus

ANTARA/MOCH ASIM
Penyandang disabilitas Rahmat Iqbal meraba cetakan huruf braille dari mesin cetak braille di Gedung Institut Teknologi Telkom di Surabaya.

 

Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM) Panut Mulyono tidak ingin Program Merdeka Belajar Kampus Merdeka justru malah menghasilkan lulusan sarjana generalis, yang tidak memiliki keilmuan mendalam di satu bidang tertentu.

"Dalam segala keleluasaan yang diberikan kepada kita untuk berkreasi dalam menjalankan Merdeka Belajar, perlu kita jaga bersama agar jangan sampai program Merdeka Belajar justru menghasilkan sarjana generalis," kata Panut saat menyampaikan sambutan pada upacara peringatan Hari Pendidikan Nasional 2021 yang digelar daring dan luring di Balairung UGM, Yogyakarta, Minggu (2/5).

Lulusan yang tidak punya kedalaman ilmu sesuai dengan program studi yang ditempuh, menurut Panut, akan merugi karena yang dibutuhkan dari lulusan perguruan tinggi adalah keahlian dalam bidang khusus.

Baca juga: Ini Prosedur Baru Kedatangan Penumpang Luar Negeri di Soetta

Oleh karena itu, Panut meminta pengelola departemen dan program studi selaku pemilik kurikulum mengambil dan meramu pilihan jalur merdeka penuh, jalur kombinasi, dan jalur biasa.

"Mengingat banyaknya ragam kegiatan di luar kampus yang dapat diikuti oleh mahasiswa maka pemilihan kegiatan mana yang dapat diikuti mahasiswa hendaknya adalah kegiatan yang mendukung dan melengkapi kompetensi program studi," kata dia.

Panut mengemukakan bahwa Program Merdeka Belajar ditujukan untuk memperkaya keilmuan dan wawasan mahasiswa sebelum terjun ke dunia kerja dan masyarakat.

"Juga memberikan kesempatan bagi mahasiswa untuk berkontribusi dalam solusi berbagai persoalan bangsa selagi para mahasiswa masih berada di bangku kuliah," kata dia.

Meski demikian, ia menekankan, implementasi Program Merdeka Belajar harus selaras dengan standar pendidikan perguruan tinggi yang berlaku secara internasional.

"Karena kompetensi lulusan UGM harus setara, tidak boleh kalah dengan lulusan pada jenjang yang sama dari perguruan-perguruan tinggi top di dunia," katanya.

Panut mengemukakan pentingnya dukungan dari berbagai pihak bagi pelaksanaan Program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) yang dicanangkan oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi.

"Dukungan warga kampus merupakan kunci dari program ini di samping dukungan dari semua pemangku kepentingan seperti dunia usaha, industri, masyarakat, dan pemerintah pusat dan daerah," kata dia. (Ant/H-3)
 

Baca Juga

Instagram @kyai_marufamin

Wapres Kembali tidak Gelar Open House Idul Fitri

👤Emir Chairullah 🕔Rabu 12 Mei 2021, 12:00 WIB
Wapres direncanakan melaksanakan Salat Id di Pendopo Kediaman Resmi Wapres pada Kamis...
ANTARA FOTO/Rony Muharrman

BNPB dan BIG Susun Informasi Geospasial Risiko Bencana Banjir

👤Atalya Puspa 🕔Rabu 12 Mei 2021, 12:00 WIB
“Perlu adanya standarisasi data dan metode agar penyusunan KRB memiliki standar yang sama di seluruh...
ANTARA FOTO/Akbar N

Jaga Positivity Rate Indonesia dengan tidak Memaksa Mudik

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Rabu 12 Mei 2021, 11:46 WIB
Pada bulan Mei, tercatat angka minimal sebesar 8,5% dan maksimal sebesar 13,6% dengan angka rata-rata sebesar...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Toleransi tak Pernah Putus di Adonara

Bencana membuat masyarakat Adonara semakin rukun. Ramadan lebih mempersatukan mereka.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya