Minggu 25 April 2021, 15:15 WIB

Guru Besar Unpad Sebut Mental Health Kunci Bertahan Hadapi Pandemi

Suryani Wandari | Humaniora
Guru Besar Unpad Sebut Mental Health Kunci Bertahan Hadapi Pandemi

ANTARA/BUDI CANDRA SETYA
Warga melakukan gerakan yoga di Pulau Wangi, Pantai Boom, Banyuwangi, Jawa Timur, Minggu (6/12/2020)

 

Pandemi Covid-19 memberi berbagai masalah di masyarakat, masalah psikososisal pun tak bisa dihindarkan. Bahkan stres pun menjadi salah satu masalah yang dialami banyak orang, termasuk para tenaga kesehatan.

Menurut Guru Besar Fakultas Keperawatan Universitas Padjadjaran Suryani, selain menjaga kesehatan, merawat hati di masa pandemi penting untuk dilakukan.

"Menjaga hati ini bertujuan agar tetap dalam kondisi optimal dan berada di koridor positif," kata Suryani dalam diskusi daring, Sabtru (24/4).

Baca juga: Prokes Wajib Diterapkan di Keseharian Cegah Covid-19 Varian Baru

Guru Besar yang menekuni bidang keahlian mental health nursing ini mengatakan ada berbagai cara untuk merawat hati. Pertama, menjaga fisik supaya tetap rileks. Fisik yang rileks ini di antaranya bisa didapatkan dengan berlatih pernapasan dalam setiap hari. Prof. Suryani juga menyarankan untuk rutin berolah raga minimal setengah jam sehari .

Kedua, dengan menjaga pikiran positif. Di antaranya, menghindari berita hoaks dengan langsung mencari informasi atau berita dari sumber yang kredibel.

Ketiga, merawat hati perlu dilakukan dengan menjaga pikiran tetap positif. Salah satunya melihat orang di sekeliling dengan perasaan cinta. Hindari perasaan kesal dalam menghadapi orang-orang sekitar.

“Kita harus sehari-hari itu merasa bahagia, merasa senang,” ujar Kepala Departemen Keperawatan Jiwa Fakultas Keperawatan Unpad ini.

Keempat, lanjut Suryani menekankan pentingnya menjaga relasi untuk tetap positif. Menjaga komunikasi dengan teman perlu dilakukan, terutama untuk menghindari diri dari perasaan terisolasi.

Hal penting selanjutnya yang perlu dilakukan dalam merawat hati adalah dengan menjaga spiritual agar tetap baik. Dengan demkian, ada perasaan tenang dan selalu merasa berada di bawah perlindungan Tuhan.

Melihat hal ini, Suryani juga memiliki beberapa strategi menghadapi pandemi Covid-19. Di antaranya dengan menerima tatanan kehidupan baru dengan mengikuti protokol kesehatan.

“Kita tidak boleh denial, karena kalau begitu kita tidak akan sehat. Psikososial kita akan kena,” ujar Ketua Ikatan Perawat Kesehatan Jiwa Indonesia (IPKJI) Jabar ini.

Baca juga: Majukan Masyarakat Digital, YCAB Gandeng FB dan Kemendikbud

Selanjutnya adalah dengan tidak terlalu banyak memikirkan masa depan. Menurutnya, memikirkan sesuatu yang tidak pasti hanya akan meningkatkan kecemasan. Menjaga kesehatan harus dilakukan secara optimal. Selain rutin latihan napas dan ola raga, afirmasi positif pada diri sendiri juga penting dilakukan setiap hari.

"Merasa percaya diri adalah baik, terutama saat telah memproteksi diri dengan baik. Namun, percaya diri harus diiringi dengan sikap waspada. Jangan sampai percaya diri berlebihan malah membuat kita abai bahwa bahaya pandemi masih mengintai," katnya

Untuk pemerintah, Suryani pun menyarankan untuk merumuskan kebijakan, bukan hanya untuk menjaga kesehatan dan keselamatan fisik tapi juga psikologis, terutama bagi para tenaga kesehatan yang ada di garda depan. (H-3)

Baca Juga

Antara/Makna Zaezar.

Manakah yang Lebih Ampuh Mengatasi Anemia, Sayuran Hijau atau Daging?

👤Meilani Teniwut 🕔Kamis 23 Maret 2023, 22:15 WIB
Lalu, pertanyaannya manakah yang lebih ampuh untuk mengatasi anemia apakah sayuran hijau atau daging? Nah, mau tahu jawabnya, yuk...
Ist

Stimuno Turut Kampanyekan Sirop Obat Aman untuk Anak

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 23 Maret 2023, 21:59 WIB
BPOM selalu melakukan pengawasan ketat. Perusahaan farmasi diminta untuk melakukan pengujian dan pembuktian sistem jaminan...
MI/HO

PW DMI Banten Tolak Muktamar DMI Ke-VIII Diselenggarakan Pasca Pilpres 2024

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 23 Maret 2023, 21:57 WIB
KETUA Pengurus Wilayah (PW) Dewan Masjid Indonesia (DMI) Banten, KH. Muhammad Rasna Dahlan secara tegas menolak hasil Rapimnas DMI yang...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya