Minggu 21 Maret 2021, 17:43 WIB

Komponis dan Pianis Trisutji Kamal Tutup Usia

Mediaindonesia.com | Humaniora
Komponis dan Pianis Trisutji Kamal Tutup Usia

Instagram Ananda Sukarlan
Trisutji Djuliati Kamal

 

Komponis dan pianis Indonesia Trisutji Djuliati Kamal meninggal dunia di Jakarta, Minggu dini hari, pada usia 84 tahun.

Musikus yang karya-karyanya pernah ditampilkan di banyak negara itu meninggal di kediamannya di kawasan Cilandak, Jakarta Selatan.

Menurut putri Trisutji, KRA. Mahindrani Kooswidyanthi Paramasari, ibunya telah sekian lama mengidap komplikasi penyakit diabetes dan darah tinggi. Pada 2003, juga pernah mengalami stroke ringan.

Mahindrani, yang kerap disapa sebagai Rani, mengatakan Trisutji sehari sebelum mengembuskan napas terakhir masih sadar.

Trisutji pada Sabtu pagi bahkan masih sempat pergi ke dokter ahli penyakit dalam, yang telah merawatnya sejak tahun 1970-an. "Tadi malam (Sabtu, 20/3) waktu saya pamit pergi ke Bogor juga masih bisa bicara, beliau menjawab 'Ya'," kata Rani.

Namun, belakangan ini kondisi kesehatan Trisutji memang mengalami penurunan. "Dua hari terakhir ini tensinya turun di bawah 100, dan sudah sulit makan," tutur Rani.

Pianis Ananda Sukarlan, juga menyampaikan duka atas kepergian komponis kebanggaannya. "Dunia musik Indonesia berduka," demikian tulisnya melalui akun Instagram @anandasukarlan. Dia menambahkan, "Sejak 2008 saya sudah merekam seluruh karyanya utk piano yg berjumlah 100+. Karya2 terakhir ibu Trisutji sangat lekat dengan budaya Islam, dan memang CD saya terakhir dgn musiknya berjudul "Islamic Inspirations". Masih ada rekaman saya yg belum released."

Komponis dunia
Presiden RI pertama, Ir. Soekarno, pernah berpesan kepada Trisutji --yang juga kerap dipanggil Titi-- untuk memiliki jiwa elang dalam memperjuangkan kariernya di bidang musik.

"Engkau, Titi, ingin mengendarai (ranah) musik. Milikilah djiwa elang-radjawali itu, meski engkau seorang wanita... hanya dengan itulah engkau akan dapat mentjapai getaran irama yang setinggi-tingginya," kata Soekarno dalam surat yang ia tulis di Istana Bogor pada April 1955.

Trisutji dikenal sebagai penggubah lagu untuk piano, flute, serta vokal. Menurut berbagai sumber, banyak ciptaannya dimainkan di berbagai belahan dunia, termasuk di Praha, Moskow, Wina, dan Roma.

Karyanya yang bertajuk "Loro Jonggrang" merupakan opera Indonesia pertama dan yang secara perdana ditampilkan pada 1957 di Castel Sant'Angelo, Roma. (Ant/Eno/OL-12)

Baca Juga

AFP

Perhimpunan Rumah Sakit Desak Pemberlakuan PSBB

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Minggu 20 Juni 2021, 18:50 WIB
Menurutnya PSBB diperlukan karena masih adanya sebagian masyarakat yang abai protokol...
Antara

Pemerintah Masih Andalkan PPKM untuk Tangani Covid-19

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Minggu 20 Juni 2021, 18:42 WIB
"Pendekatan kita adalah partisipasi masyarakat harus lebih aktif. Pendekatannya tetap PPKM mikro yang dikoordinir hingga tingkat RT/RW...
DOK Pribadi.

Sulit Hamil, Pasangan Dapat Mencoba Program Bayi Tabung

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 20 Juni 2021, 17:33 WIB
Program bayi tabung adalah teknik reproduksi berbantu (TRB) atau teknik rekayasa reproduksi dengan mempertemukan sel telur matang dengan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Perlindungan Ganda terhadap Virus Korona dan Flu

DALAM perlombaan vaksin, perusahaan AS Novavax terlambat.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya