Kamis 21 Januari 2021, 17:40 WIB

Ciptakan Ketahanan Pangan di Era Adaptasi Kebiasaan Baru

Atalya Puspa | Humaniora
Ciptakan Ketahanan Pangan di Era Adaptasi Kebiasaan Baru

ANTARA/YUSUF NUGROHO
Petani mengecek tanaman padi yang tergenang banjir di Desa Wonosoco, Kudus, Jawa Tengah, Rabu (9/12/2020).

 

Ketahanan pangan terkait erat dengan fenomena perubahan iklim yang berdampak langsung pada kapasitas produksi pertanian dan ketersediaan pangan.

Kepala Badan Litbang dan Inovasi KLHK, Agus Justianto menyampaikan bahwa perubahan iklim memberi dampak buruk pada berbagai aspek kehidupan termasuk krisis pangan.

Ia menyatakan, risiko kelangkaan pangan mengemuka sebagai efek disruptif dari pandemi covid-19 dan berpotensi menyebabkan bencana kelaparan di berbagai tempat di penjuru dunia, termasuk Indonesia.

Baca juga: Air Masih Menggenangi Tiga Kecamatan di Kabupaten Aceh Tamiang

"Ketahanan pangan sebenarnya dapat tercapai jika bersinergi dan beriringan dengan ketahanan iklim," kata Agus dalam keterangan resmi, Kamis (21/1).

"Dalam era new normal ini, seluruh dunia perlu untuk mendahulukan program ketahanan pangan, energi, dan air sebagai kebutuhan dasar manusia," tambahnya.

Selanjutnya, Guru Besar Departemen Antropologi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Indonesia (FISIP UI),  Yunita Triwardini Winarto dalam pemaparannya menyampaikan bahwa dalam situasi perubahan iklim dengan konsekuensi yang semakin tidak menentu dan keragaman iklim yang semakin meningkat, diperlukan kemampuan tanggap dari para petani dalam menyiasati kondisi itu agar pertanian dapat dipertahankan secara tangguh (sustainable).

Suatu kegiatan pertanian yang adaptif pada konsekuensi perubahan iklim hanya dapat dicapai apabila para petani mampu melakukan antisipasi dan mengambil keputusan tanggap yang jitu guna menghindari risiko kegagalan panen.

“Program edukasi berkelanjutan dalam menyajikan jasa layanan iklim seperti yang dikembangkan melalui Warung Ilmiah Lapangan (The Science Field Shops) merupakan satu kasus percontohan yang dapat dipertimbangkan untuk disebarluaskan," ungkapnya.

Ia melanjutkan, melalui jasa layanan iklim dalam suatu arena pembelajaran dialogis-partisipatif-interaktif dengan petani sendiri sebagai peneliti, pengantisipasi, dan pengambil keputusan dengan bekal pengetahuan secara lebih rinci dan mendalam atas dampak kondisi curah hujan tertentu pada lahan dan tanaman, jasa skenario iklim di masa datang untuk kurun waktu 3 bulan ke depan, serta pengalaman serupa di masa lalu, merupakan sarana belajar yang signifikan.

Baca juga: Korban Banjir Bandang di Paniai, Papua Butuh Bantuan

Menurut Yunita, keberhasilan suatu strategi yang ditetapkan sendiri oleh petani dalam kondisi iklim tertentu dapat meningkatkan keyakinan dirinya, dan keinginannya menyebarluaskan pada petani-petani lain dalam komunitasnya.

"Apabila strategi itu diadopsi warga komunitasnya dalam menghadapi kondisi iklim yang serupa, suatu pertanian yang adaptif pada perubahan iklim diharapkan dapat terwujud," kata Yunita.

Lebih lanjut, Peneliti Utama Badan Penelitan Tanah Kementerian Pertanian, Ai Dairah menyampaikan bahwa kedaulatan pangan sangat berarti di era pandemi covid-19. Perubahan iklim, degradasi dan alih fungsi lahan serta pandemic covid-19 menjadi tantangan sektor pertanian dalam mewujudkan kedaulatan pangan.

“Pada masa adaptasi kebiasaan baru, Kementerian Pertanian melakukan pengalihan fokus kegiatan pembangunan pertanian pada tiga aspek, yaitu dukungan pencegahan penularan covid-19, pengamanan ketersediaan pangan, dan distribusi jaring pengaman sosial (social safety net) lingkup pertanian melalui kegiatan padat karya untuk memastikan petani tetap aktif berproduksi," bebernya.

Adapun, untuk menjaga ketahanan pangan nasional pada jangka pendek dan menengah, diantaranya peningkatan kapasitas produksi, diversifikasi pangan berbasis kearifan lokal, penguatan logistik dan cadangan pangan, dan pengembangan pertanian modern.

Ai Dairah juga menyampaikan beberapa rekomendasi untuk para pemangku kepentingan, diantaranya, untuk pencapaian tujuan pembangunan pertanian, agar memprioritaskan dan mengutamakan adaptasi dengan co-benefit mitigasi. Keterlibatan berbagai pihak dibutuhkan untuk meningkatkan kemampuan petani dalam beradaptasi dan memahami perubahan iklim.

Sebagai penutup, Penasihat Senior Menteri KLHK, Soeryo Adiwibowo menyampaikan bahwa dalam mengadapi bencana lokal dan permasalahan global seperti covid-19 dan Perubahan Iklim, ketahanan pangan yang adaptif menjadi sangat penting diperlukan agar masyarakat tetap terpenuhi kebutuhan pangannya.

"Ketahanan pangan yang adaptif menghadapi persoalan covid-19, perubahan iklim dan bencana lokal dapat menggunakan konsep yang ada di tingkat komunitas dengan traditional knowledge yang dimiliki, bekerja sama saling membantu dan berkolaborasi, serta saling berbagai pengalaman dan teknologi dalam memenuhi kebutuhan primer berupa pangan," pungkasnya. (H-3)

Baca Juga

MI/Susanto

Menkes: Vaksinasi Covid-19 Harus Tuntas 12 Bulan

👤Siswantini Suryandari 🕔Jumat 05 Maret 2021, 10:03 WIB
Menkes Budi mengatakan, dalam 6 bulan ke depan Indonesia akan mendapat total sekitar 90 juta dosis dari total kebutuhan sekitar362...
Dok: Humas Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP)

Koordinasi Kementerian Lembaga Diperkuat untuk Tangani Bencana

👤Atalya Puspa 🕔Jumat 05 Maret 2021, 09:00 WIB
Peningkatan kolaborasi Kementerian/Lembaga dan pemerintah daerah dalam penanganan bencana dapat dilakukan secara faktual dan dilaksanakan...
Dok Medco.id

Varian B117 Tidak Pengaruhi Keparahan Pasien Covid-19

👤Agus Utantoro 🕔Jumat 05 Maret 2021, 08:15 WIB
Masyarakat tidak perlu khawatir dengan varian baru tersebut karena tidak ada laporan soal hubungan antara varian Inggris ini dengan derajat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya