Senin 10 Agustus 2020, 12:48 WIB

Masyarakat Kurang Pengetahuan Soal Obat Tradisional

Kautsar Bobi | Humaniora
Masyarakat Kurang Pengetahuan Soal Obat Tradisional

ANTARA/Arif Firmansyah
Ilustrasi-- Warga membagikan jamu gratis di GG Kelor RW 10, Kelurahan Menteng, Kota Bogor, Jawa Barat.

 

YAYASAN Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) mengatakan masyarakat kurang mendapatkan literasi obat tradisional atau jamu. Kondisi itu membuat masyarakat mudah dikelabui untuk membeli obat yang diklaim mampu membunuh covid-19.

"Kita mendorong Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), Kementerian Kesehatan, dan pihak lain meningkatkan literasi masyarakat (terkait) obat tradisional dan jamu herbal," ujar Ketua Harian YLKI Tulus Abadi dalam diskusi virtual, Senin (10/8).

Tulus khawatir obat-obat itu mengandung senyawa kimia yang membahayakan kesehatan masyarakat. Pasalnya, marak terjadi obat-obat yang tidak terdaftar di BPOM mengandung senyawa kimia berbahaya.

"(Khawatir) yang membuat sembuh itu bukan karena herbalnya, karena dicampur obat kimia. Ini yang berbahaya dari segi kesehatan dalam klaim penyembuh (covid-19)," jelasnya.

Baca juga: YLKI Tuding Pejabat Publik Picu Munculnya Obat Covid-19 Abal-Abal

Saat ini, obat-obat itu telah membanjiri lini media sosial masyarakat. Tidak jarang melibatkan artis Ibu Kota untuk memberikan rasa yakin kepada masyarakat untuk aman mengonsumsi obat tersebut.

"Saya pernah bertemu dengan endorsment, saya tanyakan (produk yang diklankan tanpa izin BPOM), entah dia pura-pura tidak tau. Saya bilang Anda harusnya tahu produk yang sah," tuturnya.

Ia menegaskan sengkarut permasalahan itu dapat ditangani dengan adanya hukum tegas bagi pelaku yang terbukti membohongi publik melalui obat-obat ilegal. Pasalnya, saat ini, vonis yang dijatuhkan untuk kasus tersebut terbilang ringan. Tidak menimbulkan dampak jera bagi pelaku.

"BPOM harus bersinergi dengan Kepolisian, platfrom digital, Kementerian Komunikasi dan Informatika untuk mentakedown (iklan obat ilegal), adu kuat melindungi konsumen dari klaim-klaim yang abal-abal," tegas Tulus. (OL-1)

Baca Juga

ANTARA/Mohamad Hamzah

Digitalisasi TV Diminta Dilakukan Secara Hati-hati

👤Cahya Mulyana 🕔Rabu 28 Juli 2021, 08:38 WIB
Penghentian siaran TV analog akan dilakukan dalam lima tahap. Tahap pertama ditargetkan rampung paling lambat 17 Agustus...
dok.pribadi

Upaya Enyahkan Pandemi Perempuan Bangsa Gaungkan #prayfromhome

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 28 Juli 2021, 07:20 WIB
PROGRAM #prayfromhome yang telah dilaksanakan Perempuan Bangsa sejak awal pandemi dengan melakukan kegiatan Mujahadah Tolak Bala setiap...
ANTARA/Mohammad Ayudha

Harus Isolasi Mandiri di Rumah? Ini yang Hal-Hal yang Harus Anda Lakukan

👤Henry Hokianto 🕔Rabu 28 Juli 2021, 05:25 WIB
Ada 3 syarat untuk bisa melaksanakan isolasi mandiri yaitu tidak bergejala, bergejala ringan, dan memiliki kamar sendiri dengan ventilasi...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Membangun Konektivitas Segitiga Emas Jawa Bagian Tengah

 Untuk membangkitkan pertumbuhan perekonomian di Jawa bagian tengah, Tol Joglosemar menjadi salah satu solusi

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya