Kamis 09 Januari 2020, 20:36 WIB

Radhar: Pemerintah Jangan Hanya Berpikir Komersial dalam Kesenian

Syarief Oebaidillah | Humaniora
Radhar: Pemerintah Jangan Hanya Berpikir Komersial dalam Kesenian

FOTO ANTARA/M Agung Rajasa
Budayawan Radhar Panca Dahana

 

BUDAYAWAN Radhar Panca Dahana mengkritisi perampingan direktorat pada Direktorat Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Dikhawatirkan perampingan ini menelurkan kebijakan kebudayaan yang tidak konstruktif

“Saya khawatir, kondisi kita saat ini seperti menuju titik nadir dengan digantinya direktorat kesenian .Lalu ada direktorat film, musik dan media baru. Sedangkan kesenian yang klasik dan tradisnional itu yang membentuk jati diri bangsa kita, Saya minta hal ini jangan dilupakan,” kata Radhar Panca Dahana menjawab Media Indonesia, Kamis malam ( 9/1) terkait perampingan pada direktorat Ditjen Kebudayaan Kemendikbud.

Radhar menjelaskan dengan keberadaan direktorat kesenian maka kesenian menjadi penting pasalnya seni dan lainnya bersifat purba sama dengan manusia seperti sastra, seni rupa, teater, dan tari yang merupakan seni yang menciptakan kebudayaan dan meneguhkan keberadaan manusia.  

"Nah sekarang itu tidak ada padahal dengan menjadi nomenklatur itu menjadi penting," tegasnya.

Radhar menduga penghilangan direktorat kesenian diganti dengan direktorat lain bermotif memberikan keuntungan komersial dengan cara berpikir melihat kesenian sebagai sumber kekayaan

Hemat dia, kesenian dan kebudayaan merupakan investasi jangka panjang yang hasilnya sekitar 30-40 tahun ke depan . “Pembangunan kita lebih bersifat materil yang mestinya diimbangi dengan pembanguan non materil. Saat ini terjadi pembangunan yang menghasilkan manusia yang koruptif yang menyebabkan tidak kreatif bahkan menuju kehancuran.Padahal kita menjadi manusia karena kebudayaan,” tegasnya.

Radhar mengingatkan jika pembangunan yang mengedepankan materil dan dipusatkan kepada pemerintah saja akan menjadi era Soeharto yang monolitik..sehingga terjadi pendangkalan dan pemahaman kebudayaan. “Akibatnya kebijakan yang dibuat tidak berdampak positif dan destruktif serta bisa membunuh kebudayaan itu sendiri,”tegasnya.

Radhar yang juga turut berjuang dalam pengesahaan Undang Undang Pemajuan Kebudayaan merasa khawatir semua produk kebudayana yang akan dihasilkan seperti adanya Direktorat Film ,Musik dan Media Baru menjurus pada kebudayaan yang memajukan bisnis semata. “Itulah ironi kebudayan kita sekarang,”pungkasnya. (OL-4)

Baca Juga

Dok. Pribadi

Sambil Gowes, Menseskab & Ketua MWA UI Ikut Majukan Kuliner Lokal

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 23 Januari 2021, 23:15 WIB
Kali ini rute yang ditempuh cukup jauh yakni sekitar 80 kilometer, mulai start dari Kemang-Pondok Indah-Komplek Deplu-Bintaro-Alam...
Antara

Pengembangan Geopark Kaldera Toba Fokus 3 Aspek

👤Yoseph Pencawan 🕔Sabtu 23 Januari 2021, 23:10 WIB
BADAN Pengelola Toba Caldera Unesco Global Geopark akan mengembangkan Kaldera Geopark Toba dari tiga aspek yang menjadi...
Ist

Kampanye Sunnydays Semangati Kaum Muda di Tengah Pandemi

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 23 Januari 2021, 22:50 WIB
Melalui kampanye 'Sunnydays', Tango Drink berkolaborasi dengan Kedai Kopi Kulo mengajak milenial untuk terus bergerak, berpikir...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya