Selasa 03 Mei 2022, 10:15 WIB

Batal Bintangi Pirates 6, Johnny Depp Kehilangan Rp328 Miliar

Basuki Eka Purnama | Hiburan
Batal Bintangi Pirates 6, Johnny Depp Kehilangan Rp328 Miliar

AFP/Steve Helber
Aktor Johnny Depp

 

AGENSI Johnny Depp, Senin (2/5), bersaksi bahwa sang aktor seharusnya menerima US$22,5 juta (sekitar Rp328 miliar) untuk membintangi film keenam Pirates of the Caribbean. Tetapi Disney berubah pikiran setelah Amber Heard menerbitkan tulisan opini yang menyebut adanya kekerasan dalam rumah tangga.

Jack Whigham, yang mewakili Depp di Creative Artists Agency dan kemudian di Range Media Partners, bersaksi bahwa artikel Desember 2018 di Washington Post memiliki dampak 'bencana' pada karier Depp.

"Setelah opini itu, studio (Disney) tidak mungkin memberinya film," ujar Whigham dikutip Variety pada Selasa (3/5).

Baca juga: Johnny Depp Merasa Jadi Korban Cancel Culture di Hollywood

Depp menggugat mantan istrinya sebesar US$50 juta (sekitar Rp729 miliar), menuduh Heard telah menghancurkan kariernya dengan tuduhan palsu tentang kekerasan dalam rumah tangga.

Persidangan di Fairfax, memasuki minggu keempat pada Senin (2/5) karena tim Depp terus memanggil saksi untuk mendukung klaimnya.

Pihak Heard belum mulai menawarkan bukti dan dia diharapkan untuk menceritakan kisahnya sendiri nanti di persidangan.

Pengacara Depp sedang berusaha membuktikan bahwa tulisan opini tersebut merusak prospek pekerjaan Depp dan bukan tuduhan pelecehan Heard sebelumnya pada 2016, yang diakhiri dengan penyelesaian perceraian.

Whigham bersaksi, Senin (2/5), bahwa dia mulai bekerja dengan Depp pada Oktober 2016 dan bahwa Depp bekerja dengan luar biasa pada 2017.

Dia mengatakan Depp memperoleh US$8 juta untuk City of Lies, US$10 juta untuk Murder on the Orient Express, dan US$13,5 juta untuk Fantastic Beasts: The Crimes of Grindelwald, semuanya syuting pada 2017.

Pada musim gugur 2018, Depp menghasilkan US$1 juta untuk Waiting for the Barbarians, sebuah film independen, dan dia ditetapkan untuk menerima US$3 juta untuk Minamata, film independen lainnya, yang akan syuting pada awal 2019.

Whigham bersaksi bahwa opini Heard telah menghentikan kesuksesan karier Depp.

"Itu adalah akun orang pertama yang datang dari korban. Itu menjadi bencana besar bagi Mr. Depp di komunitas Hollywood," kata Whigham.

Setelah diterbitkan, pembiayaan Minamata menjadi goyah, dan Depp harus menyerahkan sebagian dari kompensasinya untuk menyelamatkan proyek tersebut. Depp tidak muncul lagi lewat film sejak itu.

Pada awal 2019, Whigham mengatakan dia mengetahui Depp tidak akan membintangi film keenam dari Pirates of the Caribbean.

"Menjadi jelas mereka telah mengubah rencana," ujar Whigham.

Pada pemeriksaan silang, pengacara Heard, Elaine Bredehoft, menunjukkan bahwa Depp tidak pernah memiliki kontrak sebesar US$22,5 juta untuk film Pirates of the Caribbean dan faktanya, jumlah tersebut tidak pernah dibuat untuk ditulis.

Bredehoft juga menunjukkan kesaksian sebelumnya yang memperlihatkan bahwa Disney tidak mungkin memasukkan Depp ke dalam film pada awal musim gugur 2018.

Whigham bersaksi bahwa sementara Disney mungkin ragu-ragu pada saat itu, produser Jerry Bruckheimer mengadvokasi atas nama Depp.

"Itu menjadi tren buruk di akhir musim gugur atas nama Disney. Tapi Jerry Bruckheimer dan saya melobi untuk mewujudkannya, jadi kami punya harapan. Dan menjadi jelas bagi saya pada awal 2019 bahwa itu sudah berakhir," kata Whigham.

Pengacara Depp menelepon Richard Marks, seorang pengacara transaksional, yang bersaksi bahwa opini Heard berfungsi untuk memberi tahu Hollywood karena telah mempertahankan karier Depp.

Dalam artikel itu, Heard menulis bahwa dia memiliki pengalaman langsung tentang bagaimana lembaga melindungi pria yang dituduh melakukan pelecehan.

"Amber Heard mengkritik Hollywood karena mendukung pelaku dan dia merasakan murka pada Hollywood," kata Marks.

Marks kemudian mencatat bahwa saat itu adalah waktu yang tepat untuk mengeluarkan opini, karena waktunya bertepatan dengan rilis Aquaman, yang dibintangi Heard.

"Ini adalah puncak ketenarannya. Dia menggunakannya pada saat itu untuk menyerang Hollywood.. Mereka mendengarnya dengan keras dan jelas," ujar Marks.

Depp telah dikenal selama bertahun-tahun karena alkohol dan penggunaan narkoba, dan karena sering datang terlambat ke lokasi syuting, tetapi Marks berpendapat bahwa, di era #MeToo, Hollywood telah 'menarik garis' pada pelecehan domestik dan seksual. Dia menyarankan karier Depp bisa pulih jika dia bisa membersihkan namanya.

"Saya pikir Disney akan melakukan segala kemungkinan untuk mencoba memasukkannya kembali ke Pirates', tetapi tidak di bawah masalah ini," kata Marks.

Pengacara Depp juga memanggil Douglas Bania, seorang ahli kekayaan intelektual, yang telah mempelajari hasil Google dan Skor Q Depp. 

Bania bersaksi bahwa citra Depp umumnya positif sebelum Heard membuat tuduhannya pada 2016, tetapi setelah itu dan setelah opini 2018 persepsi publik tentang Depp telah rusak.

Pengacara Heard, Adam Nadelhaft, membantah bahwa studi Bania tidak dapat menunjukkan dengan tepat pengaruh opini Desember 2018, dan bahwa reputasi Depp telah dirusak baik sebelum dan sesudah itu oleh peristiwa lain.

Secara khusus, Nadelhaft mengutip lonjakan minat seputar kasus pencemaran nama baik yang diajukan Depp di Inggris, di mana pesan teks kekerasannya terungkap.

Skor Q digunakan dalam pemasaran untuk mengukur ketenaran dan popularitas pemain. Bania mencatat bahwa Skor Q Depp telah turun sejak Heard pertama kali membuat tuduhannya, pada Mei 2016.

Pada Februari 2016, dia memiliki Skor Q positif 35, dan Skor Q negatif 11. Pada Agustus 2018, skornya adalah 31 positif, 16 negatif.

"Mereka kurang menyukainya dan lebih tidak menyukainya," ujar Bania.

Pada Februari 2019 atau dua bulan setelah opini Heard, skor Depp adalah 29 positif, 15 negatif.

Nadelhaft menyarankan sedikit penurunan Skor Q memiliki arti statistik yang kecil, tetapi Bania bersaksi bahwa industri ini menganggap serius penurunan kecil dalam keputusan perekrutannya.

Pihak Depp diperkirakan akan menyelesaikan kasusnya pada Selasa (3/5), dan pihak Heard akan mulai memberikan kesaksian pembelaan.

Heard diperkirakan akan mengambil sikap pada Rabu (4/5). The New York Post melaporkan, Minggu (1/5) bahwa Heard telah memecat tim PR-nya karena dia frustrasi dengan berita utama yang buruk tentang kasus tersebut sejauh ini. (Ant/OL-1)

Baca Juga

MI/usman Iskandar

The Temptations Rev Meriahkan Hari Terakhir BNI Java Jazz 2022

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 29 Mei 2022, 09:00 WIB
PERHELATAN musik Jakarta International BNI International Java Jazz Festival hari terakhir, Minggu (29/5) akan disuguhkan dengan aneka...
MI/USMAN ISKANDAR

BNI Java Jazz Festival 2022, Pekerja Panggung Kenyang Dan Pemusikpun Senang

👤Fathurrozak 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 23:30 WIB
KEMBALINYA gelaran BNI Java Jazz Festival tahun ini turut menumbuhkan asa para pekerja di industri pertunjukan dan musik untuk kembali...
Ist

Ini Dia Pengalaman Baru Jessica Mila di Film The Doll 3

👤Miskah Syifa Putri 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 08:02 WIB
Jessica menjelaskan bahwa boneka tersebut dioperasikan oleh tim khusus. Sehingga ia pun harus bekerja sama dengan tim itu untuk...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya