Rabu 09 November 2022, 14:03 WIB

Jaga Sektor Keuangan, Pemerintah Pastikan Bersinergi dengan BI

M. Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
Jaga Sektor Keuangan, Pemerintah Pastikan Bersinergi dengan BI

ANTARA FOTO/Galih Pradipta
Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK)

 

PEMERINTAH memastikan bakal terus bersinergi dan berkolaborasi dengan Bank Indonesia dalam menghadapi gejolak pasar keuangan global. Hal itu dibutuhkan untuk menjaga sektor keuangan nasional tetap terjaga dengan baik.

"Pemerintah dan Bank Indonesia akan terus melakukan sinergi erat untuk menjaga dampak yang ditimbulkan dari meningkatnya risiko keuangan global," ungkap Kepala Pusat Kebijakan Sektor Keuangan Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Adi Budiarso kepada Media Indonesia, Rabu (9/11).

Upaya untuk menjaga ketahanan sektor keuangan dalam negeri juga akan dilakukan pemerintah melalui beragam kerja sama multilateral. Ini diantaranya dilakukan melalui forum G20, dengan International Monetary Fund (IMF), Grup Bank Dunia, dan Dewan Stabilitas Keuangan (Financial Stability Board/FSB).

"Pemerintah dan BI dalam lingkup KSSK juga terus mempersiapkan coordinated policy response untuk memitigasi dampak risiko global dan menjaga momentum pemulihan ekonomi," jelas Adi.

Hal tersebut berkaitan dengan posisi cadangan devisa Indonesia yang terus mengalami penurunan dalam empat bulan terakhir. Pada Juni 2022 cadangan devisa tercatat sebesar US$136,4 miliar dan terus turun hingga Oktober menjadi US$130,2 miliar.

Baca juga: Presidensi G20 Indonesia Dorong Kesepakatan Ketersediaan Pangan

Dus, dalam kurun waktu tersebut, cadangan devisa mengalami penurunan hingga US$6,2 miliar. Adi mengatakan, penurunan cadangan devisa disebabkan oleh pembayaran utang luar negeri pemerintah dan mendukung upaya stabilisasi rupiah.

Posisi cadangan devisa per Oktober 2022 itu setara dengan 5,6 bulan impor dan pembayaran utang pemerintah. Ini disebut masih aman bila mengacu standar internasional, yakni cadangan devisa setidaknya harus bisa memenuhi kebutuhan 3 bulan impor.

Adi mengatakan, Indonesia saat ini terus berupaya menjaga stabilitas rupiah. Langkah ini dilakukan juga untuk menjaga keamanan cadangan devisa negara. "Saat ini memang sedang terjadi volatilitas nilai tukar global. Menguatnya dolar AS ke level tertinggi dalam 2 dekade terakhir menjadi pemicu pelemahan nilai tukar di banyak negara," urainya.

"Kondisi ini tidak hanya terjadi di Indonesia, tapi juga di banyak negara. Bahkan, Poundsterling dan Euro sempat mengalami pelemahan terbesar dalam sejarah terhadap dolar AS," tambah Adi.

Untuk itu, respons yang dilakukan Indonesia dipastikan terukur. Ini bisa dilihat dari upaya BI dalam melakukan stabilisasi nilai tukar rupiah yang disebut relatif berhasil.

"Upaya stabilisasi nilai tukar tersebut relatif berhasil. Meskipun melemah, kinerja rupiah masih relatif lebih baik dibandingkan dengan banyak negara lain, baik di kawasan Asia maupun global," pungkas Adi. (OL-4)

Baca Juga

Antara/M Ibnu Chazar.

Potensi Hanjeli sebagai Alternatif Bahan Pokok Beras

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 04 Desember 2022, 18:17 WIB
Pemerintah diminta memperkenalkan aneka komoditas lokal pengganti beras dengan komoditas lain yang setelah diteliti dan justru punya...
ANTARA FOTO/	FENY SELLY

Wapres Ungkap Strategi Pemerintah Antisipasi Gelombang PHK

👤Emir Chairullah 🕔Minggu 04 Desember 2022, 17:41 WIB
Pemerintah saat ini terus meningkatkan implementasi program padat karya untuk menyerap tenaga kerja yang bakal...
Ist

Resesi Dunia Dinilai Bisa Jadi Peluang bagi Indonesia

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 04 Desember 2022, 16:55 WIB
Potensi Indonesia menjadi negara penyuplai pangan sangat terbuka lebar. Asalkan pemerintah serius serta didukung dengan kebijakan makro dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya