Jumat 23 September 2022, 14:12 WIB

Perhutani Luncurkan Klon Unggul Jati dan Kayu Putih

mediaindonesia.com | Ekonomi
Perhutani Luncurkan Klon Unggul Jati dan Kayu Putih

Ist
Acara Launching Produk Indonesia Plantation and Forestry Research Institute (IPFRI) bertempat di Gedung Agro Plaza, Jakarta.

 

PERUM Perhutani meluncurkan klon unggul Jati dan klon unggul Kayu Putih melalui Perhutani Forestry Institute (PeFI) sebagai bagian membangun budaya inovasi guna  mendukung program ketahanan energi dan pangan nasional.

Dalam keterangan pers, Jumat (23/9), Direktur Utama Perum Perhutani Wahyu Kuncoro menyatakan produk klon unggul Jati dan Kayu Putih ini merupakan hasil penelitian dari Departemen Inovasi dan Riset Perhutani Forestry Institute (PeFI).

Klon unggul Jati yang dihasilkan tersebut dikenal dengan istilah Jati Plus Perhutani (JPP). Corporate Institute (PeFI) berfungsi sebagai pusat pendidikan, penelitian dan inovasi bagi perusahaan termasuk mengelola riset serta inovasi teknologi dan produk, menciptakan bisnis/produk baru.

“Jati merupakan komoditi utama yang dikembangkan oleh Perhutani dan pemuliaan tanamannya sudah dilakukan sejak tahun 1997. Kami berharap JPP dapat menjadi acuan dalam pengembangan tanaman jati dan menjadi bibit jati terbaik di Indonesia.” jelas Wahyu.

Pernyataan Wahy Kuncoro disampaikan pada acara Launching Produk Indonesia Plantation and Forestry Research Institute (IPFRI) bertempat di Gedung Agro Plaza, Jakarta pekan ini. 

Baca juga:  Kepada DPR, Perum Perhutani Paparkan Kinerja Pasca-Merger

Dia menambahkan selain jati, Perhutani juga mengembangkan minyak kayu putih yang termasuk dalam Hasil Hutan Bukan Kayu (HHBK).  

“Kebutuhan minyak kayu putih dalam negeri nasional mencapai 1.500 ton/tahun dan produksi dalam negeri hanya sekitar 450 ton/tahun. Peluang pasar untuk produk minyak kayu putih sangat baik”, tambahnya.

Sementara itu, Wakil Menteri Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Pahala Nugraha Mansury menyampaikan Indonesia perlu menjawab tantangan dalam bidang keamanan energi dan keamanan pangan salah satunya dalam pemenuhan bahan bakar minyak untuk digantikan dengan biomassa serta mendukung ketahanan pangan nasional.

“Harapan kami Perhutani dan PTPN dapat menjawab tantangan tersebut dengan inovasi dari hasil riset yang dilaksanakan oleh IPFRI [Indonesia Plantation and Forestry Research Institute] tambah Pahala.

Dia menambahkan melalui IPFRI yang bekerja sama dengan lembaga Pendidikan, Lembaga Riset Pemerintah dan Swasta dapat mencetak para peneliti yang menghasilkan produk-produk inovasi terbaik untuk kemajuan BUMN dan Indonesia.

“Kementerian BUMN akan melaksanakan program dalam mengembangkan budaya kerja dan kemampuan melakukan inovasi”, ungkap Pahala.

Kepala Perhutani Forestry Institute Budi Shohibuddin menyampaikan pada tahun 2009 Perhutani telah mendapatkan seritfikat Hak Perlindungan Variates Tanaman (PVT) dari Kementerian Pertanian (Kementan) untuk Jati Plus Perhutani (JPP) PHT 1 dan 2. JPP yang merupakan produk PeFI, melalui Departemen Riset dan Inovasi hingga saat ini telah dibudidayakan pada lebih dari 200.000 Ha lahan di wilayah kerja Perhutani.

“PeFi berinovasi untuk terus mencari klon klon unggul untuk keragaman genetik pada komoditas yang diusahakan. Di tahun 2020 kami mendapatkan dua klon yaitu PHT 3 dan 4 dengan keunggulan cepat tumbuh serta memiliki sifat dan performa yang diharapkan mampu diterima oleh pasar," ungkapnya.

Ia menambahkan untuk tanaman Kayu Putih, Perhutani melakukan pemuliaan sejak tahun 2010 dan telah mendapatkan hasil 5 klon unggul dengan keunggulan pada rendeman minyak kayu putih dan menghasilkan biomassa daun kayu putih yang bagus.

Produk klon unggul jati dan kayu putih Perhutani telah mendapatkan sertifikat hak PVT dari kementerian Pertanian.

Klon unggul Jati dengan nomor:

  1. JPP PHT 3 (Nomor 00501/PPVT/T/2020)
  2. JPP PHT 4 (Nomor 00502/PPVT/T/2020)

Klon unggul Kayu Putih dengan nomor:

  1. Klon 013 (Nomor 00528/PPVT/T/2021)
  2. Klon 039 (Nomor 00529/PPVT/T/2021)
  3. Klon 040 (Nomor 00530/PPVT/T/2021)
  4. Klon 069 (Nomor 00531/PPVT/T/2021)
  5. Klon 071 (Nomor 00532/PPVT/T/2021)

Program pemuliaan tanaman oleh PeFI bekerjasama dengan beberapa Lembaga Pendidikan yaitu Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada (UGM), Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor (IPB) serta instansi penelitian dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutananan (KLHK) Balai Besar Pemuliaan dan Bioteknologi Hutan Purwobinangun, Yogyakarta. (RO/OL-09)

Baca Juga

Dok. DPR RI

Pengelolaan BUMN Jangan Hanya Berdasarkan Kompetensi, Tapi Juga Aspek Pencegahan Moral Hazard

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 02 Oktober 2022, 09:54 WIB
pengelolaan BUMN pelat merah seperti PT Garuda Indonesia, Tbk tak cukup hanya bermodal kompetensi, tetapi juga harus bisa mencegah moral...
Dok. DPR RI

Komisi IX Minta Kejelasan Penyajian Data Tenaga Kerja Asing di Daerah

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 02 Oktober 2022, 09:47 WIB
Kejelasan data itu penting sebagai bagian dari pengawasan dan juga untuk evaluasi bersama terkait dengan berbagai macam keluhan yang...
ANTARA FOTO/Muhammad Bagus K

BI Berupaya Kendalikan Inflasi

👤M Ilham Ramadhan A 🕔Minggu 02 Oktober 2022, 07:23 WIB
"Kami terus terang sudah mempunyai proyeksi inflasi pascakenaikan BBM subsidi sampai akhir 2023. Kami melakukan tracking sesuai survei...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya