Kamis 25 Agustus 2022, 16:29 WIB

Antisipasi Fluktuasi IHSG, Mandiri Investasi Siapkan Produk Baru

M Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
Antisipasi Fluktuasi IHSG, Mandiri Investasi Siapkan Produk Baru

Dok MI
Ilustrasi

 

MANDIRI Investasi mengambil sikap dan menggunakan strategi untuk tidak reaktif pada fluktuasi di Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang terjadi saat ini. Namun langkah antisipasi disiapkan melalui penyediaan produk yang sesuai dengan kebutuhan investasi nasabah.

"Tentu dengan kondisi volatile tidak akan memengaruhi investor yang memiliki time horizon yang panjang, namun untuk investor dana jangka pendek dan menengah dapat melakukan asset alokasi ke pendapatan tetap atau money market," kata Direktur Utama Mandiri Investasi Aliyahdin Saugi, Kamis (25/8).

Dia menambahkan, Indonesia saat ini dipandang sebagai negara yang cukup atraktif untuk menjadi tempat investasi para manajer investasi global lantaran mampu menjaga stabilitas perekonomian. Hal ini juga terlihat dari rasio price earning rata-rata saham di Indonesia yang masih jauh di bawah negara maju, yang artinya masih memiliki potensi pertumbuhan yang sangat tinggi.

Tim riset Mandiri Investasi memperkirakan IHSG di akhir 2022 berada di kisaran 7800-8100. Masih ada peluang kenaikan di kisaran ada 600-1000 poin. Namun tentu banyak faktor global yang dapat mempengaruhi pergerakan IHSG tersebut, baik domestik maupun secara global.

Perusahaan pengelola asset investasi dengan total AUM Rp43 triliun itu akan menciptakan produk flagship meliputi seluruh asset class, yaitu Pasar Uang, Pendapatan Tetap, dan Saham, yang termasuk didalamnya Index, serta juga tersedia dalam mata uang Rupiah dan US Dollar di seluruh asset class tersebut.

"Jika varian-varian tersebut tersedia dan bisa diakses oleh Investor, maka akan tercipta MMI Product Ecosystem, yang bisa mengakomodasi semua kebutuhan, dan profil resiko nasabah," kata Aliyahdin.

Melalui strategi tersebut, lanjutnya, hingga Semester I 2022 terdapat perbaikan kinerja Mandiri Investasi terutama di kelas asset saham offshore dan USD, yang dalam hal ini adalah produk Mandiri Global Syariah Equity Dollar (MGSED) dalam 3 bulan terakhir MGSED mampu mencetak kinerja 10-11%.

Untuk mengantisipasi perkembangan gaya hidup digital, Masyarakat Mandiri Investasi bekerja sama dengan hampir semua platform fintech yang ada di masyarakat. Mandiri Investasi juga telah memiliki platform penjualan produk reksa dana milik Mandiri Investasi sendiri yaitu Moinves.

"Melalui platform Moinves ini, nasabah dapat langsung berinvestasi. Bahkan produk terbaru Mandiri Investasi, yaitu Reksa dana Index FTSE ESG, dapat dibeli di Moinves. Promo-promo di Moinves juga banyak, misalnya promo gajian, dan promo autodebet dari rekening Bank Mandiri," pungkasnya. (OL-8)

Baca Juga

Dok. Petrokimia Gresik

Petrokimia Gresik Rilis Sekolah Makmur untuk Tingkatkan Produksi Pertanian

👤Andhika Prasetyo 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 21:16 WIB
“Program ini, merupakan salah satu implementasi dari strategi customer intimacy Petrokimia Gresik dalam menghadirkan solusi atas...
dok.Kementan

Pertanian Kokoh, Kementan Tanamkan Orientasi Bisnis pada Petani Milenial

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 21:15 WIB
REGENERASI petani bagi keberlanjutan pembangunan pertanian nasional, terus diupayakan oleh Kementerian Pertanian RI, utamanya generasi...
Antara/Basri Marzuki.

Pegadaian Sediakan Produk Bundling Investasi Emas dan Asuransi bagi Pengemudi Ojol

👤Ihfa Firdausya 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 17:44 WIB
PT Pegadaian bekerja sama dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Gojek memperkenalkan produk bundling investasi sekaligus asuransi bagi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya