Kamis 17 Maret 2022, 15:55 WIB

Mendag: Ada Mafia Rakus yang Jual Minyak Goreng ke Luar Negeri

Insi Nantika Jelita | Ekonomi
Mendag: Ada Mafia Rakus yang Jual Minyak Goreng ke Luar Negeri

ANTARA FOTO/Didik Suhartono
Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi (kanan) berbincang dengan pedagang di Pasar Tambahrejo, Surabaya, Jawa Timur

 

MENTERI Perdagangan (Mendag) Muhamad Lutfi menyinggung keberadaan mafia rakus yang diduga menimbun minyak goreng dan mengirimkan ke luar negeri.

Dia menyebut besaran pungutan ekspor dan bea keluar dari Indonesia sebesar US$375 per ton. Dikatakan lebih besar dibanding pungutan ekspor dan bea keluar Malaysia dikisaran US$100 per ton. Ini dianggap menjadi celah para mafia itu beraksi.

"Ada orang yang tidak sepatutnya mendapatkan hasil minyak ini, contoh masuk ke industri padahal konsumsi masyarakat sekitar 1,8 juta liter per bulan, diselundupkan ke luar negeri oleh mafia ini," jelasnya dalam Rapat Kerja Komisi VI DPR secara virtual, Kamis (17/3).

Kejanggalan soal dugaan penimbunan minyak goreng juga ditemukan Mendag di tiga daerah. Di Sumatera Utara misalnya, dari 14 Februari-16 Maret wilayah itu tercatat mendapatkan pasokan 60,4 juta liter.

"Padahal rakyat di Sumatera Utara menurut BPS di 2021 ada 15,18 juta orang. Kalau dibagi ini setara dengan kira-kira 4 liter per orang dalam waktu sebulan," ucapnya.

Baca juga: YLKI: Bongkar Pasang Kebijakan Minyak Goreng Rugikan Masyarakat

Di Medan, lanjut Lutfi, tercatat memiliki stok minyak goreng 25 juta liter dalam waktu sebulan. Jika dikalkulasi, setiap warga Medan mendapat 10 liter.

"Saya pergi ke Kota Medan, Saya pergi ke pasar, ke supermarket tapi tidak ada minyak goreng. Ada tiga daerah yang mirip, yakni Surabaya dengan 91 juta liter dan di Jakarta ada 85 juta liter dengan 11 juta warga," bebernya.

Lutfi berujar ketiga daerah itu memiliki industri minyak doreng dan pelabuhan yang bisa dimanfaatkan para mafia atau spekulan melancarkan aksi ilegal mereka dengan mengirimkan ke luar negeri.

"Kalau pelabuhan ini, satu (kapal) tongkang bisa angkut 1.000 ton atau satu juta liter. Kementerian Perdagangan tidak bisa melawan penyimpangan penyimpangan tersebut," sebutnya.

Pihaknya pun meminta kerja sama Satgas Pangan Polri untuk mengusut dan memberantas mafia penimbun minyak goreng.

"Mohon maaf Kementerian Perdagangan tidak dapat mengontorol. Ini sifat manusia yang rakus dan jahat. Ini sedang diperiksa Satgas Pangan," pungkasnya. (OL-4)

Baca Juga

ANTARA

KPK Pantau Investasi Telkomsel ke GoTo

👤Widhoroso 🕔Kamis 01 Desember 2022, 16:24 WIB
KOMISI Pemberantasan Korupsi (KPK) mengawasi langkah investasi yang dilakukan PT Telekomunikasi Seluler (Telkomsel) ke PT Gojek Tokopedia...
ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Menkeu: Perencanaan Belanja Negara Masih Harus Diperbaiki

👤Andhika Prasetyo 🕔Kamis 01 Desember 2022, 16:11 WIB
Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu juga menekankan bahwa anggaran harus didesain secara efisien dan tepat guna serta berbasis pada...
Antara/Yulius Satria Wijaya.

BPS: Inflasi Tahunan Turun pada November

👤Mesakh Ananta Dachi 🕔Kamis 01 Desember 2022, 16:01 WIB
Inflasi melemah secara tahunan terjadi di 90 kabupaten/kota...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya