Minggu 20 Februari 2022, 18:15 WIB

KPPU Cari Bukti Dugaan Kartel 1,1 Juta Liter Minyak Goreng di Deli Serdang

Insi Nantika Jelita | Ekonomi
KPPU Cari Bukti Dugaan Kartel 1,1 Juta Liter Minyak Goreng di Deli Serdang

ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha
Ilustrasi - Pedagang menunjukkan minyak goreng curah.

 

KOMISI Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) mendalami kasus penemuan dugaan penimbunan 1,1 juta liter minyak goreng di salah satu gudang di Deli Serdang, Sumatera Utara (Sumut). 

Kepala Biro Hubungan Masyarakat dan Kerja Sama KPPU Deswin Nur menegaskan temuan ini akan menjadi bagian dari proses penegakan yang dilakukan pihaknya. 

Baca juga: Wujudkan RI Pusat Ekonomi Halal Dunia, Ini 3 Kunci Penguatan Perbankan Syariah

"Dalam proses berlangsung, kami mengumpulkan alat bukti terkait dugaan kartel atau bentuk pelanggaran lain di undang-undang," ungkapnya kepada Media Indonesia, Minggu (20/2). 

Dalam penyelidikannya, KPPU akan mengecek apakah terdapat kesepakatan antar perusahaan yang menimbun minyak goreng itu untuk membatasi pasokan atau tidak yang mengarah ke perilaku kartel.

Seperti diketahui, PT Salim Ivomas Pratama Tbk (SIMP) merupakan perusahaan yang dilaporkan menimbun 1,1 juta liter minyak goreng di gudang pabriknya di Deli Serdang.

"Atau bisa jadi temuan itu masuk dari pelanggaran penguasaan pasar, jika dilakukan sendiri oleh pelaku usaha yang dominan. Ini semua akan kami perhatikan," jelas Deswin. 

Kedepannya, penyelidikan KPPU akan fokus ke wilayah atau pelaku usaha tertentu atau fokus ke nasional jika melibatkan beberapa pelaku usaha.  "Semua masih dilakukan pendalaman," pungkasnya. 

Sementara itu, Direktur Eksekutif Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia (GIMNI) Sahat Sinaga mengaku tidak mengetahui persis kasus dugaan penimbunan minyak goreng di Deli Serdang. 

"Namun, kami memonitor di lapangan yang menunjukkan masih banyak pasar kekurangan minyak goreng. Anggota GIMNI sebagai prdodusen minyak goreng dan juga eksportir semua bekerja keras," klaimnya. 

Bahkan, lanjutnya, produsen minyak goreng sudah mulai mengalirkan sawit produksi dalam negeri atau DMO ke produsen yang non eksportir untuk mengisi kekurangan stok di pasar. (OL-6)

Baca Juga

Dok. Pertamina

Pendaftaran BBM Subsidi Lewat Website MyPertamina Khusus untuk Roda Empat

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 30 Juni 2022, 23:46 WIB
“60% masyarakat mampu atau yang masuk dalam golongan terkaya ini mengkonsumsi hampir 80% dari total konsumsi BBM...
Ist

Menuju Kelas Dunia, IPCC Terminal Kendaraan Luncurkan Logo Baru

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 30 Juni 2022, 23:12 WIB
Perjalanan itu kini membawa IPCC dalam posisi dari yang sebelumnya hanya sebagai Car Terminal Operator menuju Car Terminal...
Dok. Pribadi

Membangun Brand Bukan Hanya Sekedar Viral, Tapi Butuh Originalitas Untuk Bertahan

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 30 Juni 2022, 23:07 WIB
Ian menegaskan, strategi viral marketing memang bisa membuka prospek, namun tidak bisa diimplementasikan untuk semua...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya