Jumat 26 November 2021, 18:59 WIB

Tiongkok Minta Perusahaan Transportasi Daring Didi Tinggalkan Bursa New York

Mediaindonesia.com | Ekonomi
Tiongkok Minta Perusahaan Transportasi Daring Didi Tinggalkan Bursa New York

AFP/Jade Gao.
Seorang pengemudi membuka aplikasi ride-hailing Didi Chuxing di smartphone-nya di Beijing.

 

REGULATOR di Tiongkok telah meminta raksasa ride-hailing atau jasa transportasi daring, Didi, untuk menyusun rencana delisting dari Amerika Serikat karena masalah data. Permintaan ini di saat Beijing melanjutkan pengawasan ketat terhadap raksasa teknologi domestik.

Selama setahun terakhir, beberapa perusahaan terbesar di negara itu, termasuk Alibaba, Tencent dan Meituan, telah tersapu dalam tindakan keras peraturan yang telah memotong sayap perusahaan internet besar yang memiliki pengaruh besar pada kehidupan sehari-hari konsumen.

Debut besar di New York pada Juni untuk Didi Chuxing dengan cepat dibayangi oleh investigasi oleh pengawas siber Tiongkok atas dasar keamanan siber. Investigasi diluncurkan hanya beberapa hari setelah listing.

Bloomberg melaporkan pada Jumat (26/11) bahwa regulator Tiongkok sekarang ingin eksekutif Didi mengeluarkan perusahaan dari Bursa Efek New York karena kekhawatiran tentang kebocoran data sensitif. Ini mengutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Laporan itu menambahkan bahwa privatisasi atau saham mengambang di Hong Kong menjadi salah satu opsi.
Cyberspace Administration of China, yang mengawasi keamanan data, telah mengarahkan perusahaan untuk mengerjakan rinciannya dengan persetujuan pemerintah, kata sumber tersebut.

Langkah ini merupakan pukulan lebih lanjut bagi Didi yang mengumpulkan US$4,4 miliar dalam IPO New York sehingga menjadikannya IPO AS terbesar oleh perusahaan Tiongkok sejak Alibaba pada 2014. 

Didirikan pada 2012 oleh Cheng Wei--mantan eksekutif di raksasa e-commerce Tiongkok Alibaba--Didi telah mendominasi pasar ride-hailing lokal sejak memenangkan perang yang mahal melawan raksasa AS Uber pada 2016. Aplikasi ini mengeklaim memiliki lebih dari 15 juta pengemudi dan hampir 500 juta pengguna dan sering kali merupakan cara tercepat dan termudah untuk memanggil tumpangan di kota-kota Tiongkok yang ramai.

Baca juga: KSP Desak Pelindo Percepat Pembangunan Jalan Makassar New Port

Bloomberg menambahkan pada Jumat bahwa ada kemungkinan delisting akan menjadi bagian dari serangkaian hukuman untuk Didi. Ini setelah perusahaan itu membuat marah para pejabat Tiongkok dengan melanjutkan IPO AS meskipun ada penolakan dari Beijing. (AFP/OL-14)

Baca Juga

DOK BANK BNI

Semarak Smart City Tawarkan Solusi Keuangan Terintegrasi 

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 28 November 2021, 22:44 WIB
PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk pun berkomitmen untuk memberikan solusi yang terintegrasi dengan teknologi informasi dalam tata...
Dok. Pancakarya Griyatama

Perekonomian Membaik, Sektor Properti Alami Peningkatan Penjualan

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 28 November 2021, 22:31 WIB
Lonjakan daya minat masyarakat terhadap hunian untuk tempat tinggal maupun investasi kembali...
DOK ELECTRONIC CITY

Electronic City telah Hadir di Manado Town Square 3

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 28 November 2021, 21:12 WIB
Electronic City Mantos 3 hadirkan program gratis belanja dan potongan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya