Jumat 30 Juli 2021, 07:30 WIB

Listing Pekan Depan, Bukalapak Bakal Angkat Kapitalisasi Bursa Rp87,6 Triliun

Fetry Wuryasti | Ekonomi
Listing Pekan Depan, Bukalapak Bakal Angkat Kapitalisasi Bursa Rp87,6 Triliun

Antara/Awal Lingga
Karyawan melintas di depan layar harga saham yang diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia.

 

BURSA  Efek Indonesia (BEI)  memperkirakan masuknya perusahaan unicorn teknologi Bukalapak ke bursa akan memberikan peningkatan pada kapitalisasi pasar untuk Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG).

Masuknya PT Bukalapak.com Tbk (BUKA) ke pasar modal Indonesia,akan berkontribusi pada kapitalisasi pasar sekitar Rp 77,3 triliun hingga Rp 87,6 triliun.Saat ini BUKA sedang berada dalam tahap akhir menerima  pemesanan pooling dari investor ritel. Nasabah yang berminat memesan saham BUKA harus melakukan pembayaran paling lambat Jumat (30/07).  

"Jadi kalau Bukalapak  yang sudah menyampaikan karena sudah masuk proposalnya dalam bentuk dokumen. IPO Bukalapak market cap akan tambah Rp 77,3 triliun- Rp 87,6 triliun," kata Direktur Penilaian Perusahaan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) I Gede Nyoman Yetna, dalam Edukasi Wartawan Pasar Modal, Rabu (28/7).

Pekan lalu (19-23 Juli), data BEI mencatat nilai kapitalisasi pasar Bursa meningkat 1,01% menjadi sebesar Rp 7.274,774 triliun dari Rp 7.202,257 triliun dari pekan sebelumnya.

Untuk mengakomodasi perusahaan Unicorn dan Decacorn berbasis teknologi ini, BEI sedang melakukan penyesuaian atas Peraturan Pencatatan I-A, agar mereka bisa mencatatkan sahamnya dan masuk dalam Papan Utama perdagangan saham di bursa.

Sebab, dengan aturan saat ini, akan tidak memungkinkan bagi perusahaan tersebut untuk masuk ke papan tersebut, mengingat di Papan Utama minimal harus mencatatkan laba bersih dalam setahun terakhir. Sedangkan peraturan ini sangat sulit untuk diterapkan kepada perusahaan berbasis teknologi, yang belum berfokus pada pencatatan laba.

Nyoman mengatakan bursa telah menyampaikan permohonan penyesuaian aturan ini kepada Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sejak 22 Maret 2021 lalu, dan sedang menunggu finalisasi.

"Sampai pertemuan kemarin hal-hal signifikan sudah kami bahas. Bahwa bukan lagi di tahapan yang remote namun sudah berada di tahapan finalisasi," kata Nyoman.

Bila aturan ini telah keluar, kemungkinan besar para perusahaan teknologi lainnya seperti GoTo atau Traveloka akan masuk ke pasar modal Indonesia untuk mencatatkan sahamnya. 

Revisi Peraturan I-A

Kepala Unit Pengembangan Start-up dan SME (Small Medium Enterprise) BEI Aditya Nugraha mengungkapkan peraturan I-A yang berlaku saat ini yaitu untuk masuk ke Papan Utama, perusahaan wajib memiliki laba usaha. Persyaratan lainnya adalah ketentuan mengenai kewajiban untuk memiliki net tangible asset (NTA) senilai Rp 100 miliar.

"Sebelumnya ada dua yang disyaratkan laba usaha dan minimal NTA. Kami perbanyak kanalnya menjadi lima yang kami yakinkan bahwa kelima pengaturan ini setara. Artinya kami ingin perusahaan tercatat yang masuk di papan utama itu terjaga kualitasnya," kata Aditya.

Kelima penyesuaian tersebut masih membutuhkan persetujuan OJK untuk bisa menjadi ketentuan dalam peraturan I-A. Kelimanya yakni, pertama sebelumnya calon emiten dipersyaratkan untuk membukukan laba usaha, berganti menjadi laba sebelum pajak dalam satu tahun terakhir dengan NTA dari minimal Rp 100 miliar menjadi minimal Rp 250 miliar.

Kedua, agregat laba sebelum pajak 2 tahun terakhir Rp 100 miliar dan kapitalisasi pasar Rp 1 triliun. Ketiga perusahaan memenuhi minimum pendapatan Rp 600 miliar dan kapitalisasi pasar Rp 3 triliun.

Keempat, perusahaan memiliki total aset Rp 1 triliun dan kapitalisasi pasar Rp 2 triliun dan kelima, mencatatkan operating cash flow kumulatif 2 tahun Rp 200 miliar dan kapitalisasi pasar Rp 4 triliun.

"Semua kriteria ini bersifat substitutif, artinya bisa menggantikan satu dengan yang lain, bergantung kepada karakteristik calon emiten," jelas Aditya.

Sebelumnya OJK dan BEI tengah mempersiapkan adanya aturan mengenai saham hak suara multipel (SHSM) atau multiple voting shares (MVS) guna mengakomodasi IPO unicorn. MVS merupakan jenis saham yang memiliki lebih dari satu hak suara untuk tiap sahamnya

Komisaris BEI, Pandu Patria Sjahrir sebelumnya pernah mengatakan, saat ini BEI mencatat ada empat perusahaan unicorn yang berpotensi mencatatkan saham di BEI. Perusahaan tersebut antara lain, GoTo (Gojek-Tokopedia), PT Global JET Express (J&T Express), dan PT Tinusa Travelindo (Traveloka) dan Bukalapak.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal OJK, Hoesen juga menyebutkan saat ini ada tiga perusahaan rintisan unicorn dan decacorn yang siap IPO, dengan total valuasi aset dari tiga perusahaan rintisan tersebut di atas US$ 21,5 miliar atau sekitar Rp 311,75 triliun. Namun OJK tidak merinci nama-nama perusahaan startup yang dimaksud.

"Dengan masuknya unicorn berpotensi mendorong kapitalisasi pasar saham di BEI, menarik investor asing dan diprediksi menggairahkan perdagangan bursa dalam negeri," kata Hoesen, Kamis  (15/7) pekan lalu. (Try/E-1)

Baca Juga

Dok.MI

Macet, BUMD Maluku Tunggu Kelanjutan Pengalihan Participating Interest 10% Blok Masela

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Desember 2021, 22:03 WIB
Rakyat terutama DPRD  Maluku terus mempertanyakan mengenai kelanjutan proyek gas Blok...
Dok. Pribadi

Kemenkominfo Perluas Kolaborasi Perkuat Ekosistem Jasa Keuangan Digital 

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Desember 2021, 21:25 WIB
Kementerian Kominfo telah menginisiasi Forum Ekonomi Digital Kominfo (FEDK) sebagai wadah resmi antara Pemerintah dan pelaku industri...
Antara/Kornelis Kaha

Angkasa Pura I Proyeksikan Rugi Rp601 M di Tahun Depan 

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 08 Desember 2021, 20:59 WIB
Laba sebelum bunga, pajak, penyusutan, dan amortisasi (EBITDA) tahun ini minus Rp297 miliar dan arus kas operasi minus Rp1,1...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya