Senin 19 Juli 2021, 11:40 WIB

Fokus ke Covid, Rencana Revisi PP 109/2012 Sebaiknya Dibatalkan

Mediaindonesia.com | Ekonomi
Fokus ke Covid, Rencana Revisi PP 109/2012 Sebaiknya Dibatalkan

Antara/Saiful Bahri
Petani tembakau merawat tanamannya.

 

PEMERINTAH  sebaiknya fokus pada penyelamatan rakyat yang tengah terpapar Covid maupun masyarakat yang kekurangan pangan dan semakin miskin karena adanya program pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM)  darurat yang membatasi ruang gerak ekonomi. 

Pemerintah tidak perlu melakukan perubahan perubahan atas peraturan pemerintah (PP) yang sudah dibuat sebelumnya seperti PP No. 109/2012 tentang Pengamanan Bahan Yang Mengandung Zat Adiktif Berupa Produk Tembakau Bagi Kesehatan. 

Hal tersebut disampaikan dosen dan peneliti Pusat Pengkajian Kebijakan Ekonomi (PPKE) Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Brawijaya, Imanina dan Ketua Umum Federasi Serikat Pekerja Rokok Makananan dan Minuman –Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (FSPRTMM-SPSI) Sudarto secara daring.

“ Adanya kebijakan PPKM tersebut memberikan dampak pada penurunan pertumbuhan di berbagai sektor ekonomi, termasuk sektor industri hasil tembakau. Pemerintah sebaiknya fokus pada penurunan angka penularan Covid 19 sekaligus melindungi kehidupan ekonomi masyarakat kecil yang terganggu karena adanya PPKM Darurat,” papar Dosen dan Peneliti FEB UB  Imaninar 

Lebih lanjut Imaninar menjelaskan, akan jauh lebih bijak jika pemerintah dan seluruh pelaku di berbagai sektor ekonomi saling bergotong-royong agar laju penyebaran Covid 19 dapat segera terkendali. Tekanan ekonomi yang muncul akibat pandemi yang belum juga usai,  diderita pula oleh sektor industri hasil tembakau (IHT).  IHT juga mengalami pertumbuhan negatif pada tahun 2020. Industri pengolahan tembakau tercatat minus 5,78% sepanjang tahun 2020. Penurunan terbesar terjadi pada kuartal II-2020 sebesar minus 10,84%, di mana ketika itu diberlakukan PSBB. 

“Hal tesebut dapat menjadi gambaran bagi pemerintah saat ini, bahwa berbagai kebijakan berkaitan dengan IHT alangkah lebih bijak jika ditunda atau dipertimbangkan kembali demi keberlangsungan IHT,” papar Imaninar.

Pendapat senada disampaikan Ketua FSP RTMM – SPSI Sudarto. Rencana pemerintah merevisi PP No. 109/2012 hanya akan menambah beban masyarakat pekerja bukan hanya di sektor IHT tapi juga periklanan dan penyiaran. 

Menurutnya PP tersebut sudah dibuat pemerintahan sebelumnya lewat kajian yang matang dan dapat diterima semua pihak. Baik kalangan kesehatan, pekerja maupun pelaku IHT. Karena itu, sudah semestinya disaat rakyat sedang disibukkan oleh tingginya jumlah anggota yang sakit maupun meninggal karena terjangkit Covid, pemerintah lebih fokus pada penyelamatan rakyat dari bahaya Covid 19.

“Rencana Pemerintah untuk merevisi PP No. 109 tahun 2012 di tengah kondisi ganasnya dampak Covid-19 merupakan hal ironis. Bagi kami, FSP RTMM-SPSI, Pemerintah seharusnya tetap berupaya maksimal menyelamatkan masyarakat dan tidak membuat gaduh IHT yang amat terdampak oleh pandemi Covid-19,”  tandas Ketua FSP RTMM – SPSI Sudarto.(RO/E-1)
    

Baca Juga

Antara/Anis Efizudin

SP PLN Group Pertanyakan Penunjukan PGE Sebagai Pimpinan Holding Panas Bumi

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 27 Juli 2021, 14:50 WIB
Serikat pekerja di PLN Group ingin menegaskan bagaimana ketenagalistrikan dikelola sesuai...
Antara

Bahlil Yakin EoDB Indonesia Tembus Level 60 pada Tahun Ini

👤Despian Nurhidayat 🕔Selasa 27 Juli 2021, 14:47 WIB
Diketahui, Presiden Jokowi menargetkan EoDB Indonesia pada 2023 harus mencapai level 40-50. Kementerian Investasi/BKPM pun berusaha...
Antara

Semester I 2021, Realisasi Investasi di RI Capai Rp442,8 Triliun

👤Despian Nurhidayat 🕔Selasa 27 Juli 2021, 14:31 WIB
Sektor yang memengaruhi kinerja investasi semester I 2021, yaitu perumahan, kawasan industri dan perkantoran. Kemudian, industri logam...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Saling Jaga dari Serangan Virus

PANDEMI covid-19 telah berdampak besar bagi warga, terutama bagi mereka yang memiliki penghasilan harian, seperti ojek daring, buruh harian, dan pekerja lepas.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya