Jumat 11 Juni 2021, 17:22 WIB

Garuda Indonesia: Pesawat Dikembalikan Sebelum Jatuh Tempo Sewa

Despian Nurhidayat | Ekonomi
Garuda Indonesia: Pesawat Dikembalikan Sebelum Jatuh Tempo Sewa

Antara
Ilustrasi

 

PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) angkat suara perihal kabar yang menyebut bahwa Perseroan mulai mengembalikan lebih awal unit pesawatnya kepada penyewa atau lessor. Disebutkan bahwa pesawat yang dikembalikan tersebut belum memasuki jatuh tempo masa sewanya.

Direktur Utama Garuda Indonesia, Irfan Setiaputra mengatakan, sejalan dengan upaya intensif pemulihan kinerja usaha, pihaknya memang tengah melakukan percepatan pengembalian lebih awal armada yang belum jatuh tempo masa sewanya.

Adapun langkah strategis tersebut salah satunya ditandai dengan pengembalian dua armada B737-800 NG kepada salah satu lessor pesawat. Percepatan pengembalian tersebut dilakukan setelah adanya kesepakatan bersama antara Garuda Indonesia dan pihak lessor pesawat, dimana salah satu syarat pengembalian pesawat adalah dengan melakukan perubahan kode registrasi pesawat terkait.

"Percepatan pengembalian armada yang belum jatuh tempo masa sewanya, merupakan bagian dari langkah strategis Garuda Indonesia dalam mengoptimalisasikan produktivitas armada dengan mempercepat jangka waktu sewa pesawat," ungkapnya dikutip dari keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Jumat (11/6).

Baca juga : Presiden Harap Bandara JBS Percepat Pertumbuhan Ekonomi Kawasan

Irfan menambah, hal ini merupakan langkah penting yang perlu dilakukan maskapai plat merah tersebut di tengah tekanan kinerja usaha imbas pandemi covid-19 dimana fokus utama Garuda adalah penyesuaian terhadap proyeksi kebutuhan pasar di era kenormalan baru.

"Saat ini, kami juga terus menjalin komunikasi bersama lessor pesawat lainnya, tentunya dengan mengedepankan aspek legalitas dan compliance yang berlaku," ucap Irfan.

Seperti diketahui, Garuda Indonesia memangkas jumlah pesawat yang dioperasikan selama pandemi covid-19 menjadi hanya 53 unit. Hal ini disesuaikan dengan kondisi market dan permintaan layanan penerbangan.

Berkaitan dengan diberlakukannya kebijakan pembatasan pergerakan masyarakat, maka perseroan melakukan penyesuaian atau pengurangan freskuensi penerbangan hingga optimalisasi penggunaan armada untuk rute padat penumpang. 

Adapun jumlah armada yang dioperasikan selama pandemi berkurang. Jumlah pesawat yang dioperasikan untuk mendukung operasional perusahaan hanya 53 pesawat dari total 142 pesawat. Dari total pesawat tersebut, 136 merupakan pesawat sewa, dan enam pesawat milik sendiri. (OL-2)

 

Baca Juga

DOK KEMENTAN

Ditjen Hortikultura Tandatangani Komitmen Bersama Keterbukaan Informasi Publik

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 22 Juni 2021, 21:47 WIB
Kementerian Pertanian termasuk badan publik yang paling interaktif dalam hal pemberian informasi kepada...
Dok.Ist

Bisnis Baut Diprediksi Terus Moncer

👤Mediaindonesia 🕔Selasa 22 Juni 2021, 21:01 WIB
Bisnis baut dan mur di Indonesia sangat prospektif seiring dengan pembangunan infrastruktur yang digulirkan pemerintah maupun pembangunan...
Ist

Peduli Pekerja, BPJAMSOSTEK Bagikan Ratusan Multivitamin dan Poster K3

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 22 Juni 2021, 20:51 WIB
Dalam upaya melindungi serta bentuk kepedulian kepada para pekerja, BPJAMSOSTEK menggelar kegiatan promotif dan preventif dengan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Jakarta sedang tidak Baik-Baik Saja

SEPEKAN ini warga Ibu Kota mengalami kecemasan akibat meningkatnya kembali kasus positif covid-19 secara signifikan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya