Rabu 21 Agustus 2019, 15:55 WIB

Membuka Pasar Baru Jadi Harga Mati

Andhika Prasetyo | Ekonomi
Membuka Pasar Baru Jadi Harga Mati

Dok. Kemendag
Dirjen Perundingan Perdagangan Internasional Kemendag Iman Pambagyo (tengah) berbincang dengan Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita

 

MENGGARAP pasar baru di tengah perang dagang dan kondisi perekonomian global yang tidak menentu adalah sebuah harga mati.

Indonesia tidak bisa hanya bergantung pada mitra-mitra dagang lama seperti Tiongkok, Amerika Serikat, Jepang atau Uni Eropa yang selama ini menjadi mitra dagang terbesar dan utama.

Indonesia harus mulai mengembangkan jaringan ke pasar-pasar baru yang memiliki potensi kuat tetapi masih terpendam. Salah satunya adalah Afrika.

Pangsa pasar produk-produk Indonesia di kawasan tersebut masih sangat minim. Padahal, terdapat 1,2 miliar penduduk di sana yang membutuhkan berbagai barang-barang yang bisa diproduksi perusahaan-perusahaan Tanah Air.

"Ini yang sedang kita upayakan sekarang, diversifikasi partner. Itu adalah keharusan," ujar Direktur Jenderal Perundingan Perdagangan Internasional Kementerian Perdagangan Iman Pambagyo di Nusa Dua, Bali, Rabu (21/8).

Baca juga: Ambisi Indonesia Penetrasi Pasar Afrika

Ia menjelaskan, terlalu menggantungkan diri kepada mitra tradisional adalah hal yang tidak sehat. Pasalnya, jika suatu saat mitra tersebut melakukan manuver, menghentikan pembelian produk dari Tanah Air, Indonesia jelas akan kelimpungan.

"Istilahnya kita mati angin. Tidak bisa kemana-kemana, tidak bisa apa-apa," tuturnya.

Maka dari itu, lanjut Iman, Indonesia harus mengamankan pasar-pasar lain yang belum banyak tersentuh.

Memang, merangsek ke negara-negara baru tentu bukan perkara mudah. Pemerintah harus mengidentifikasi dari awal, apa yang bisa dikerjasamakan antarnegara. Hasilnya pun tidak akan bisa langsung dirasakan secara instan.

"Kita bisa lihat Tiongkok. Mereka masuk ke Afrika itu sudah 15 tahun lalu. Sekarang, ketika mereka perang dagang dengan Amerika, perekonomian mereka masih bisa berlanjut karena banyak pasar lain," jelasnya.(OL-5)

Baca Juga

DOK BP BATAM

Wakil Kepala BP Batam Terima Kunjungan Kerja Civil Service College Singapore

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 23 Mei 2022, 08:32 WIB
Mark Low menyampaikan tujuan dari kunjungan kerja Civil Service College Singapore (CSC) ke BP Batam untuk mempererat hubungan baik antara...
MI/HO

Menko Perekonomian Bertemu CEO Qualcomm Bahas Peluang Investasi Digital

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 23 Mei 2022, 07:40 WIB
Menko Airlangga menyampaikan perbaikan ekonomi pascapandemi menjadi peluang untuk mentransformasi perekonomian dan berbagai aktivitas...
DOK Pribadi.

Appnindo Minta Insentif untuk Rokok Elektrik seperti Mobil Listrik

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 23 Mei 2022, 07:10 WIB
Cukai vape sistem tertutup (closed system) lebih tinggi 13 kali lipat dari sistem terbuka (open system), meski sama-sama menggunakan likuid...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya