Selasa 17 Januari 2023, 23:16 WIB

Ini Pentingnya Relasi Sosial dalam Menekan Risiko Depresi

Nike Amelia Sari | Weekend
Ini Pentingnya Relasi Sosial dalam Menekan Risiko Depresi

123RF
Hubungan sosial memiliki peran dalam pengendalian depresi seseorang.

 

Tim peneliti dari University of Michigan (UM), AS menyarankan bahwa menghibur orang yang memiliki kecenderungan genetik untuk depresi mungkin sangat penting.

“Data kami menunjukkan variabilitas yang luas dalam tingkat dukungan sosial yang diterima individu selama masa-masa penuh tekanan ini, dan bagaimana hal itu berubah dari waktu ke waktu,” kata penulis pertama Jennifer Cleary, M.S., seorang mahasiswa doktoral psikologi di UM yang melakukan penelitiannya dengan penulis senior Srijan  Sen, M.D., Ph.D.

“Kami berharap temuan ini, yang menggabungkan skor risiko genetik serta ukuran dukungan sosial dan gejala depresi, menjelaskan interaksi gen-lingkungan dan khususnya pentingnya hubungan sosial dalam risiko depresi," lanjutnya, seperti dilansir dari situs studyfinds.com, Senin (16/1).

Untuk melakukan pekerjaan ini, tim menggunakan data dari dua studi jangka panjang yang merekam data genetik, suasana hati, lingkungan, dan data lain dari para peserta.  Salah satu kelompok ini adalah Intern Health Study, yang dipimpin oleh Sen dan mahasiswa kedokteran tahun pertama.  Yang lainnya, Health and Retirement Study, berbasis di Institut Penelitian Sosial Universitas Michigan.  Tim tersebut mendapatkan data dari 1.011 pemagang di rumah sakit di seluruh AS, dan 435 orang yang baru saja menjanda (71% wanita) yang mengikuti survei sebelum dan setelah kehilangan pasangannya.

Sen menemukan peningkatan tajam sebesar 126 persen pada gejala depresi di antara penduduk, kemungkinan disebabkan oleh hari yang panjang dan tinggal jauh dari kampung halaman, keluarga, dan teman mereka.  Bagi mereka yang kehilangan pasangan, gejala depresi meningkat 34 persen dibandingkan sebelum mereka mengalami kehilangan pasangan.  Kedua temuan ini sejalan dengan penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa mereka yang hidup dalam keadaan seperti ini membawa beban stres yang berat.

Setelah ini, tim memeriksa hubungannya dengan genetika.  Mereka mengambil temuan gejala depresi dan membandingkannya dengan skor risiko poligenik seseorang untuk depresi serta tanggapan individu mereka terhadap pertanyaan tentang keluarga, persahabatan, dan bentuk dukungan sosial lainnya. 

Tidak mengherankan jika sebagian besar penduduk kehilangan dukungan sosial yang signifikan, terutama mengingat tempat kerja baru mereka lebih jauh dari kampung halaman dan tempat mereka menyelesaikan sekolah kedokteran.  Penduduk dengan skor risiko genetik tertinggi akan depresi dan kehilangan dukungan sosial mendapat skor tertinggi pada ukuran gejala depresi di akhir tahun.

Di sisi lain, mereka yang memiliki tingkat risiko genetik yang sama yang memiliki dukungan sosial menunjukkan gejala depresi yang jauh lebih rendah, bahkan lebih rendah daripada mereka yang memiliki risiko genetik lebih rendah.  Para peneliti telah mengidentifikasi konsep ini sebagai "efek silang".  

Dalam studi yang dipublikasikan dalam American Journal of Psychiatry ini, tim melihat hal serupa pada para janda, meski dengan cara yang berbeda.  Mereka yang kehilangan pasangannya sering dilaporkan memiliki lebih banyak dukungan sosial dari teman dan keluarga saat mereka menjalani kehidupan normal baru merekat. Namun, para janda dengan risiko genetik tinggi terhadap depresi menunjukkan peningkatan gejala depresi yang relatif kecil dengan adanya hubungan sosial jika dibandingkan dengan mereka yang memiliki risiko genetik serupa tetapi tanpa dukungan. 

Sementara tim melihat ke depan untuk melakukan penelitian yang lebih rinci tentang interaksi antara risiko genetik, stres, dan dukungan sosial, hal utama yang dapat diambil sekarang adalah menjadi orang baik dapat bermanfaat bagi Anda dan orang yang sedang berjuang.  

Namun, meskipun studi ini tidak menyertakan dukungan dengan tenaga profesional, tim tetap menekankan pentingnya mencari bantuan tenaga profesional bagi Anda yang mengalami depresi. (M-2) 

Baca Juga

AFP

Sepertiga Kawasan Hutan Amazon Rusak karena Aktivitas Manusia

👤Adiyanto 🕔Jumat 27 Januari 2023, 10:44 WIB
Studi tersebut menemukan bahwa kebakaran, ekstraksi kayu, dan efek tepi telah mendegradasi setidaknya 5,5% dari semua hutan Amazon yang...
Antara

Manusia Ternyata Memiliki Elemen Bahasa yang Sama dengan Kera

👤Devi Harahap 🕔Jumat 27 Januari 2023, 09:18 WIB
"Tim peneliti cukup yakin sekarang bahwa nenek moyang kita telah memberi isyarat, dan ini dikooptasi ke dalam kemampuan bahasa yang...
lnzyx/123RF

Semut Dapat Mendeteksi Aroma Kanker pada Urine

👤Nike Amelia Sari 🕔Jumat 27 Januari 2023, 07:00 WIB
Ilmuwan di Prancis melatih hampir tiga lusin semut sutra (Formika fusca) untuk menggunakan reseptor penciuman demi tugas yang berbeda:...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya