Selasa 10 Januari 2023, 08:37 WIB

Kabar Baik, Lubang di Lapisan Ozon Mulai Menyusut

Adiyanto | Weekend
Kabar Baik, Lubang di Lapisan Ozon Mulai Menyusut

NASA / AFP
Gambar yang dirilis pada Desemmber 2009 ini menunjukkan perbandingan rusaknya ozon, antara tahun 1979 (kiri) dan 2009.

 

Di tengah munculnya sejumlah kasus degradasi lingkungan, ada sedikit kabar baik bagi kelangsungan hidup manusia di planet ini. Sebuah laporan dari Perserikatan Bangsa-bangsa, Senin (9/1) menyebut lubang di lapisan ozon yang telah mengancam Bumi sejak 1980-an, mulai menyusut.

Sebelumnya, penemuan lubang besar di atmosfer, lapisan gas yang melindungi kehidupan di Bumi dari radiasi ultraviolet, memicu kewaspadaan dan tindakan global. Lantas, bagaimana lubang itu sekarang bisa menyusut?

Berikut beberapa tindakan yang dilakukan pembuat kebijakan, ilmuwan, dan kalangan industri yang telah bekerja sama bertahun-tahun untuk menutup lubang tersebut, seperti disarikan dari AFP:

1975-84: Lubang di atas Antartika

Antara tahun 1975 dan 1984, ahli geofisika Inggris Joseph Farman melakukan penelitian menggunakan balon cuaca yang mengungkapkan penurunan lapisan ozon secara bertahap dan mengkhawatirkan di stratosfer, persisnya tepat di atas pangkalan ilmiah Teluk Halley di Antartika. (lihat foto/grafis)

"Lubang" ini, yang biasa muncul selama musim semi belahan bumi selatan, melengkapi temuan dua ahli kimia dari University of California, Mario Molina dan Sherwood Rowland.

Mereka berpendapat bahwa zat chlorofluorocarbons (CFC) yang banyak digunakan dalam lemari es dan hairspray dan bahan aerosol lainnya, telah menjadi penyebab menipisnya lapisan ozon. Kedua peneliti tersebut memenangkan hadiah Nobel kimia pada1995 untuk penelitian mereka.

1985: Perjanjian pertama

Pada Maret 1985, sebanyak 28 negara menandatangani Konvensi Wina untuk Perlindungan Lapisan Ozon. Itu merupakan perjanjian internasional pertama tentang masalah ini. Mereka berkomitmen untuk memantau penipisan ozon dan dampaknya terhadap kesehatan manusia dan lingkungan.

Amerika Serikat, yang telah melarang penggunaan CFC dalam aerosol pada tahun 1978, ikut meratifikasi konvensi tersebut pada tahun 1986.

1987: Protokol Montreal

Kesepakatan Wina membuka jalan bagi Protokol Montreal dua tahun kemudian. Kesepakatan ini menetapkan target untuk menghentikan produksi dan konsumsi bahan perusak ozon secara bertahap.

Awalnya,  kesepakatan ini ditandatangani oleh 24 negara dan kemudian diikuti anggota Masyarakat Ekonomi Eropa (sekarang UE), hingga akhirnya diratifikasi oleh semua anggota PBB. Hal itu menjadikannya salah satu perjanjian lingkungan paling sukses yang pernah ada.

Kesepakatan itu bertujuan untuk memangkas setengah penggunaan CFC dan gas halon (banyak digunakan dalam alat pemadam kebakaran) selama 10 tahun.

 

Pada akhir 1987, setelah para ilmuwan mengungkapkan lubang di Antartika semakin besar, perusahaan kimia besar juga setuju untuk mengembangkan bahan alternatif yang tidak terlalu berbahaya untuk CFC.

1989: Kawah di atas Kutub Utara

Pada awal tahun 1989, area yang menipis juga terdeteksi di lapisan ozon di atas Kutub Utara.

Pada tahun 1990, Protokol Montreal diperkuat untuk mengakhiri produksi CFC di negara-negara industri pada akhir tahun 2000. Negara-negara kaya juga setuju untuk membantu negara-negara miskin memenuhi biaya untuk mematuhi protokol tersebut.

Setahun kemudian, Tiongkok bergabung dengan kesepakatan itu, diikuti India yang bergabung pada tahun 1992.

1995: HCFC

Pada akhir 1995, Uni Eropa telah melarang total CFC dan juga mulai menghilangkan gas pengganti yang disebut HCFC (hydrochlorofluorocarbons), Bahan ini digunakan dalam alat pendingin dan penyejuk udara.  Keduanya dianggap menguras ozon dan merupakan penghasil gas rumah kaca yang kuat.

Pada konferensi bulan Desember itu, negara-negara industri setuju untuk melarang HCFC pada tahun 2020.

2006: Rekor lubang

Lubang terbesar yang pernah terlihat di lapisan ozon di atas Antartika tercatat pada akhir September 2006.

Oleh karena itu, setahun kemudian, target yang dicanangkan pada kesepakatan bersejarah di Montreal untuk untuk penghapusan HCFC oleh negara-negara berkembang, dipercepat.

2016: Lubang mulai mengecil

Pada Juni 2016, peneliti AS dan Inggris menulis di majalah Science bahwa lubang di Antartika menyusut. Mereka berharap untuk sepenuhnya pulih pada tahun 2050.

2023: Pemulihan dalam empat dekade

Pada 9 Januari 2023, PBB mengumumkan bahwa lapisan ozon berada di jalur yang benar untuk pulih sepenuhnya dalam empat dekade.

Tapi, mereka memperingatkan skema geo-engineering (manipulasi/rekayasa cuaca) yang kontroversial untuk menghentikan laju pemanasan global, dapat membalikkan kemajuan itu. (AFP/M-3)

Baca Juga

123RF

Sering Mendadak Lupa atau Susah Fokus? Coba 5 Kiat untuk Brain Fog Ini

👤Nike Amelia Sari 🕔Kamis 09 Februari 2023, 09:25 WIB
Brain fog merupakan istilah yang disematkan pada kondisi ketika seseorang mendadak lupa, kesulitan memfokuskan pikiran, atau memproses...
123RF

Lakukan Rutinitas Ini di Pagi Hari untuk Berat Badan Lebih Ideal

👤Nike Amelia Sari 🕔Kamis 09 Februari 2023, 08:16 WIB
Ada beberapa rutinitas di pagi hari yang mudah dilakukan agar berat badan ideal dapat dicapai atau...
NASA/JPL-Caltech/MSSS / AFP

Ilmuwan Temukan Jejak Bebatuan yang Tersapu Gelombang di Planet Mars

👤Adiyanto 🕔Kamis 09 Februari 2023, 05:49 WIB
Hal itu menjadi bukti di planet tersebut dulunya terdapat sebuah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya