Rabu 28 Desember 2022, 19:18 WIB

Nyamuk di Vietnam dan Kamboja Kebal Insektisida

Devi Harahap | Weekend
Nyamuk di Vietnam dan Kamboja Kebal Insektisida

Dok. Medical News Today
Ilustrasi

 

Penelitian tentang nyamuk yang dilakukan oleh National Institute of Infectious Diseases di Tokyo dan beberapa negara dari Asia Tenggara menemukan fakta mengkhawatirkan. Para peneliti menemukan fakta, nyamuk yang berada di beberapa wilayah Vietnam dan Kamboja resisten atau kebal terhadap insektisida.

Serangga seperti nyamuk membawa sejumlah penyakit menular, mulai dari demam berdarah dan demam kuning hingga virus Zika dan malaria. Kekhawatiran pun semakin berkembang atas implikasinya terhadap pengendalian penyakit-penyakit infeksi.

Tim peneliti mengambil sampel 23 populasi nyamuk dari Ghana, Taiwan, Vietnam, dan Indonesia. Pada penelitian tersebut, tim menggunakan sejumlah bahan kimia untuk membunuh atau mengusir nyamuk, yang sebagian besar disebut piretroid atau menargetkan sistem saraf pusat nyamuk. Dalam upaya baru ini, para peneliti telah menemukan bukti, nyamuk di Vietnam dan Kamboja berevolusi menjadi sangat kebal terhadap piretroid.

Seperti dilansir dari Phys.org pada Minggu (25/12), mereka menyemprot nyamuk di setiap populasi dengan permetrin dosis besar. Insektisida piretroid secara teori seharusnya mampu membunuh 99% serangga. Namun, hanya bisa ditemukan 20% nyamuk Vietnam yang mati.

Para peneliti kemudian menganalisis lebih jauh terkait genom nyamuk yang resisten dari paparan insektisida, mereka menemukan mutasi pada gen L982W. Tim kemudian mengumpulkan lebih banyak sampel, kali ini dari Singapura dan Kamboja, dan mempelajari gen mereka, secara khusus melihat L982W.

Penelitian juga memperkirakan bahwa lebih dari 78% nyamuk yang mereka kumpulkan dari Vietnam dan Kamboja berasal dari salah satu strain L982W yang mengalami mutasi hingga resisten pada insektisida. Nyamuk dengan mutasi L982W menunjukkan peningkatan 50 hingga 100 kali lipat jumlah piretroid yang dapat mereka tahan.

Lebih lanjut tim mengidentifikasi nyamuk dengan kombinasi mutasi, termasuk L982W, yang dapat bertahan hidup 500 hingga 1000 kali dosis piretroid yang lebih tinggi. Lebih dari 90% nyamuk yang dikumpulkan di Phnom Penh di Kamboja termasuk dalam jenis ini.

Fakta tersebut membuat para peneliti mengimbau perlunya penelitian tentang nyamuk di kawasan lain. Khususnya yang berada tak jauh dari Vietnam dan Kamboja. Dengan begitu upaya pencegahan penyebaran penyakit yang dibawa oleh nyamuk dapat dilakukan dengan tepat.

(M-4)

Baca Juga

123RF

Sering Mendadak Lupa atau Susah Fokus? Coba 5 Kiat untuk Brain Fog Ini

👤Nike Amelia Sari 🕔Kamis 09 Februari 2023, 09:25 WIB
Brain fog merupakan istilah yang disematkan pada kondisi ketika seseorang mendadak lupa, kesulitan memfokuskan pikiran, atau memproses...
123RF

Lakukan Rutinitas Ini di Pagi Hari untuk Berat Badan Lebih Ideal

👤Nike Amelia Sari 🕔Kamis 09 Februari 2023, 08:16 WIB
Ada beberapa rutinitas di pagi hari yang mudah dilakukan agar berat badan ideal dapat dicapai atau...
NASA/JPL-Caltech/MSSS / AFP

Ilmuwan Temukan Jejak Bebatuan yang Tersapu Gelombang di Planet Mars

👤Adiyanto 🕔Kamis 09 Februari 2023, 05:49 WIB
Hal itu menjadi bukti di planet tersebut dulunya terdapat sebuah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya