Selasa 22 November 2022, 06:12 WIB

Meteorit Berusia 4,6 Miliar Tahun Mampu Ungkap Asal-Usul Air di Bumi

Devi Harahap | Weekend
Meteorit Berusia 4,6 Miliar Tahun Mampu Ungkap Asal-Usul Air di Bumi

Trustees of the Natural History Museum/AFP
Batu meteor yang jatuh di Winchcombe, Inggris, Februari lalu

 

Para ilmuwan telah bertahun-tahun menelusuri asal muasal air yang ada di Bumi. Baru-baru ini, terungkap sebuah penelitian yang menyebutkan meteorit berusia 4,6 miliar tahun yang jatuh tahun lalu di wilayah Winchcombe, Inggris dapat mengungkap asal air di Bumi.

Meteorit tersebut menarik perhatian para ilmuwan untuk dipelajari lebih lanjut. Selain itu, untuk memperdalam penelitian ini, para ilmuwan menganalisis batuan ruang angkasa lain di tata surya.

Batu luar angkasa yang jatuh di halaman rumah warga pada Februari tahun lalu itu menjadi obyek penelitian menarik yang bisa memberikan analisis dan wawasan baru tentang tata surya. Setelah diteliti, batu ruang angkasa itu mengandung air yang sangat mirip dengan komposisi kimiawi air yang ditemukan di Bumi.

Penelitian dengan judul "The Winchcombe meteorite, a unique and pristine witness from the outer solar system" ini mengungkap bahwa meteorit di Winchcombe direkam oleh 16 kamera meteor khusus. Bola api di langit malam tersebut juga terekam di video bel pintu rumah dan kamera dasbor.

Menurut tim peneliti, mungkin hal tersebut dapat memberikan penjelasan tentang bagaimana planet kita diunggulkan dengan zat pemberi kehidupan, yaitu air yang berlimpah.

Meteorit itu pecah menjadi tumpukan pecahan dan bubuk berukuran milimeter hingga sentimeter. Pecahan tersebut dikumpulkan dengan menggunakan sarung tangan karet dan disegel dalam kantong polietilen.

Potongan terbesar meteorit ini berupa batu seberat 152 gram. Secara total, material yang ditemukan kurang dari tujuh hari setelah meteor jatuh seberat 531,5 gram.

Untuk menganalisis mineral dan elemen di dalam batu, para peneliti memoles serta memanaskannya dengan sinar-X dan laser. Hal ini mengungkapkan bahwa batu itu berasal dari asteroid yang mengorbit di sekitar Jupiter. Sekitar 11% dari massa meteorit tersebut adalah air.

Untuk memperdalam penelitian ini, para ilmuwan dapat menganalisis batuan ruang angkasa lain di sekitar tata surya, seperti asteroid Ryugu, yang juga ditemukan mengandung bahan pendukung kehidupan seperti asam amino.

Hidrogen dalam air asteroid memiliki dua bentuk, yaitu hidrogen normal dan isotop hidrogen yang dikenal sebagai deuterium. Para ilmuwan menemukan rasio hidrogen terhadap deuterium cocok dengan rasio yang ditemukan dalam air di Bumi.

Hasil ini menyiratkan bahwa air meteorit tersebut dan air di Bumi memiliki titik asal yang sama. Asam amino, bahan penyusun protein, dan kehidupan selanjutnya juga ditemukan di dalam batu angkasa itu.

Penelitian lanjutan

Meteorit Winchcombe dikategorikan langka dengan memiliki banyak karbon atau disebut kondrit karbon. Hal itu juga menjadi peristiwa jatuhnya kondrit karbon yang paling akurat tercatat dan dikumpulkan hanya beberapa jam setelah menabrak tanah.

Beberapa bulir debu antariksa yang ada di meteorit Murchison (inset) bisa berasal dari materi bintang yang mati, meledak dan melemparkan materinya ke ruang antarbintang seperti di Nebula Telur.

”Sebagian besar tetap tidak terkontaminasi, menjadikannya salah satu meteorit paling murni yang tersedia untuk dianalisis,” ujar penulis studi itu sekaligus peneliti di Natural History Museum, London, Ashley King seperti dilansir dari Livescience.com, Sabtu (20/11).

Sebagian besar komposisi meteorit Winchcombe tidak dimodifikasi oleh lingkungan terestrial. Selain air, sampel ini juga mengandung karbon dan nitrogen, termasuk asam amino protein larut.

Untuk memperdalam penelitian ini, para ilmuwan dapat menganalisis batuan ruang angkasa lain di sekitar tata surya, seperti asteroid Ryugu, yang juga ditemukan mengandung bahan pendukung kehidupan seperti asam amino. Riset komprehensif mengenai batuan luar angkasa akan memberi wawasan lebih baik tentang batuan mana yang membantu membentuk Bumi serta dari mana asalnya.

Sementara itu, seorang peneliti yang juga dosen geosains planet di Universitas Glasgow, Luke Daly menjelaskan laporan analisis yang telah diterbitkan belum lama ini di jurnal Science Advances, mengatakan penelitian ini akan terus dikembangkan lebih dalam lagi.

"Analisis pada meteorit Winchcombe ini memberikan wawasan tentang bagaimana Bumi memiliki air. Para peneliti akan terus bekerja pada spesimen ini selama bertahun-tahun mendatang, membuka lebih banyak rahasia tentang asal-usul tata surya kita," ujarnya.(M-3)

Baca Juga

MI/Tiyok

Jon Bodo: Ngibul

👤Tiyok 🕔Minggu 27 November 2022, 05:55 WIB
HALAH ngibul aja lo...
Butet K

Bung Sentil: Sumber Rejeki

👤Butet K 🕔Minggu 27 November 2022, 05:35 WIB
ORANG teriak-teriak demo tuh ingin semuanya jadi lebih baik...
MI/SUMARYANTO BRONTO

Panglima Menjawab Kontroversi

👤PUTRI ROSMALIA 🕔Minggu 27 November 2022, 05:25 WIB
SEJAK diangkat sebagai Panglima TNI, sosok Jenderal TNI Muhammad Andika Perkasa menjadi perhatian...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya