Senin 25 April 2022, 22:00 WIB

Delapan Musikus Indonesia Diboyong ke Metaverse

Irana | Weekend
Delapan Musikus Indonesia Diboyong ke Metaverse

Dok. WIR Group
CEO Sun Eater Kukuh Rizal dan Chief Marketing WIR Group Gupta Sitorus teken nota kesepahaman, di Jakarta, Jumat (22/4).

 

Pandemi covid-19 yang melanda dunia sejak awal 2020 juga turut mengakselerasi adopsi teknologi dalam industri musik. Hampir seluruh penjualan musik kini terjadi di platform streaming dan hanya menyisakan sedikit kue penjualan di pasar fisik. Para artis dan musisi juga semakin terbiasa menggelar konser maupun pertunjukan secara online sehubungan dengan adanya pembatasan kontak fisik.    

Sebagai terobosan dalam pemasaran dan distribusi hasil karya anak bangsa, label rekaman Sun Eater baru-baru ini berkolaborasi dengan WIR Group -perusahaan teknologi berbasis augmented reality (AR), virtual reality (VR), dan artificial intelligence (AI)-- untuk membuat lompatan digital dengan hadir di platform metaverse. Penandatanganan nota kesepahaman kolaborasi digital ini ditandatangani bersama oleh Kukuh Rizal CEO Sun Eater dan Gupta Sitorus, Chief Marketing Office WIR group di Jakarta, Jumat (22/4).

“Bagi kami, sebagai perusahaan label rekaman dan perusahaan musik, inovasi serta pengembangan kreativitas sangat diperlukan untuk menentukan perkembangan musisi yang dinaunginya. Bergabungnya kami di platform metaverse merupakan suatu terobosan sekaligus lompatan digital untuk menjadikan Sun Eater sebagai perusahaan label rekaman yang terdepan dalam kompetisi industri musik di Indonesia untuk menghadirkan pengalaman terbaik bagi penikmat musik di Tanah Air,” kata Kukuh Rizal, CEO Sun Eater, seperti dikutip dari siaran pers yang diterima Media Indonesia.

Sun Eater, dibentuk pada 2019, ialah perusahaan yang melingkupi record label, manajemen artis, produksi konten, dan creative hub. Saat ini Sun Eater menaungi Hindia, .Feast, Aldrian Risjad, Agatha Pricilla, Mantra Vutura, Rayhan Noor, Lomba Sihir, dan yang terbaru adalah sebuah grup musik virtual bernama G/A/T/E.

Gupta Sitorus, Chief Marketing Officer WIR Group, mengatakan, pelaku industri musik di Indonesia sangat siap untuk mengadopsi teknologi tinggi seperti platform metaverse, mengingat platform ini dapat meningkatkan kapabilitas dan daya saing mereka dalam pengembangan industri ini. Saat ini, pengunaan media sosial, konser online, dan animasi sudah umum digunakan dalam pemasaran.

Gupta lebih jauh menegaskan, kolaborasi ini merupakan wujud antusiasme generasi muda dalam mengeksplorasi dan menyambut metaverse.  “Kami meyakini metaverse mampu menjadi kekuatan pendorong untuk menciptakan generasi baru dalam bentuk ekosistem digital. Kami berharap Sun Eater dapat membawa industri rekaman dan musisi Indonesia pada suatu era baru bagi industri kreatif di Tanah Air melalui teknologi metaverse yang kami kembangkan,’ ujar Gupta.

Menurut Gupta, dengan masuk ke dunia metaverse, industri musik Indonesia dapat meningkatkan daya saing global, baik bagi perusahaan label maupun para musisi yang dinaunginya, serta menjangkau pemasaran dan distribusi yang lebih luas melalui inovasi dan pengembangan kreativitas.

“Kolaborasi ini merupakan satu bagian dari rangkaian kerja sama yang telah dijalin WIR Group dengan beberapa industri kreatif untuk membangun dan memperkaya platform metaverse yang tengah dikembangkan. Kerja sama dengan Sun Eater menghadirkan tantangan tersendiri bagi WIR Group agar dapat selalu memberikan kontribusi positif dalam pengembangan perekonomi digital di Indonesia melalui sektor industri kreatif,” tandas Gupta. (RO/M-2)

Baca Juga

Gil Ndjouwou/ Unsplash

Ini Cara Menyimpan Alpukat yang Berbahaya Bagi Kesehatan

👤Devi Harahap 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 13:00 WIB
Tidak seperti pisang dan jeruk, alpukat harus dicuci kulitnya sebelum...
Dok. MI

Ziarah Perjalanan Putri sang Proklamator

👤Margaretha M.Siahaan/M-2 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 07:20 WIB
Buku yang dirilis bersamaan dengan usianya yang genap tiga perempat abad tersebut penuh dengan ragam kisah kehidupan Meutia. Deskriptif,...
Dok. Penerbit Kanisius

Renungan dari Sebuah Jalan

👤Palce Amalp 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 07:15 WIB
Pater Amans mengatakan tidak ingin buku ini dilihat sebagai memoar, album kenangan, atau monumen, tetapi dibaca sebagai keajaiban nasib...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya