Selasa 15 Juni 2021, 22:30 WIB

Kepunahan Bahasa Lokal Berisiko Hambat Pengetahuan Medis Manusia

Nike Amelia Sari | Weekend
Kepunahan Bahasa Lokal Berisiko Hambat Pengetahuan Medis Manusia

123RF/Natallia Khlapushyna
Bahasa lokal menyimpan khazanah pengetahuan akan pengobatan herbal.

Ketika bahasa manusia menuju kepunahan di seluruh dunia, ensiklopedia verbal pengetahuan medis berada diambang terlupakan.

Di antara sekitar 12.495 penggunaan obat tanaman di masyarakat adat, penelitian baru menemukan lebih dari 75 persen tanaman tersebut masing-masing terikat hanya pada satu bahasa lokal. Apabila bahasa lokal tidak digunakan, demikian juga pengetahuan yang dikandungnya.

Para peneliti mengungkapkan, setiap bahasa pribumi merupakan sumber pengetahuan pengobatan yang unik. Seperti sebuah batu Rosetta untuk mengungkap dan melestarikan kontribusi alam kepada manusia.

Dilansir dari sciencealert.com, Minggu (13/6), para ahli memperingatkan jika kita tidak melakukan upaya untuk melindungi dan melestarikan bahasa asli sekarang, kita akan kehilangan informasi yang berpotensi penting tentang tanaman, hewan, dan praktik lahan berkelanjutan.

Studi yang telah dipublikasikan di Proceedings of the National Academy of Science (PNAS) ini menjelaskan bahwa kepunahan bahasa adalah fenomena tragis yang terjadi di seluruh dunia, karena bahasa yang digunakan oleh segelintir orang yang berharga digantikan oleh bahasa yang lebih besar atau lebih banyak dimengerti.

Diperkirakan adanya satu bahasa berhenti digunakan setiap empat bulan, dan 3.054 bahasa saat ini terancam punah di seluruh dunia.

Penelitian baru tentang bahasa asli di Amerika Utara, Papua Nugini, dan Amazon barat laut mengungkapkan betapa banyak informasi penting yang bisa hilang saat hal ini terjadi.

Faktanya, pengetahuan kolektif kita tentang tanaman obat tampak lebih terancam oleh hilangnya bahasa-bahasa asli daripada kerusakan lingkungan.

Terhitung dari 3.597 spesies tanaman obat yang dianalisis dalam studi tersebut, peneliti menemukan kurang dari 5 persen berada dalam Daftar Merah Spesies Terancam Punah yang disusun oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN).

Beberapa dari tanaman ini belum menjalani penilaian konservasi yang tepat, sehingga penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui bagaimana mereka sebenarnya hidup. Data saat ini dan pembelajaran terkait mesin menunjukkan sangat sedikit spesies yang diawasi yang berisiko mati.

Sebaliknya, pengetahuan seputar tanaman yang diturunkan dari generasi ke generasi selama ratusan bahkan ribuan tahun, berisiko punah. Sebagian besar spesies tanaman dalam penelitian ini ditemukan memiliki sifat medis yang dijelaskan hanya dalam satu bahasa asli, banyak di antaranya terancam punah.

Contohnya, di Amerika Utara, para penulis menemukan bahasa asli yang memudar memegang 86 persen dari semua pengetahuan unik tentang pengobatan tanaman. Di Amazon barat laut, 100 persen pengetahuan tanaman obat terbatas pada bahasa yang di ambang kepunahan.

"Hasil ini menyoroti bahwa Amerika adalah hotspot pengetahuan asli (yaitu, sebagian besar pengetahuan obat terkait dengan bahasa yang terancam) dan, dengan demikian, area prioritas utama untuk upaya dokumentasi di masa depan," tulis para penulis.

"Sebaliknya, bahasa yang terancam punah mencakup 31 persen dari semua pengetahuan unik di New Guinea," lanjutnya.

Bahasa New Guinea lebih sulit untuk dinilai karena tidak banyak survei linguistik di wilayah dunia ini. Saat ini, penelitian menunjukkan bahwa kaum muda di New Guinea 33 persen lebih kecil kemungkinannya untuk fasih dalam bahasa asli mereka dibandingkan dengan orang tua mereka, yang merupakan keturunan untuk satu generasi.

Mengingat kerugian tersebut, PBB akan meluncurkan Dekade Internasional Bahasa Adat tahun depan untuk meningkatkan kesadaran global seputar budaya unik dan pengetahuan mereka.

Saat ini, sekitar 6 persen tanaman tingkat tinggi telah dipelajari biologinya. Misalnya, beberapa tanaman obat di komunitas Aborigin Yaegl di Australia baru-baru ini terbukti memiliki sifat seperti antibiotik, yang dapat digunakan untuk melawan resistensi antibiotik yang terus meningkat.

Namun, terlepas dari keefektifannya dalam pengobatan klinis, para peneliti mengatakan pengetahuan tentang tanaman obat penting secara budaya dan harus disimpan untuk alasan warisan.

"Studi kami menunjukkan bahwa setiap bahasa asli membawa wawasan unik yang mungkin melengkapi masyarakat lain yang mencari pengobatan obat yang berpotensi bermanfaat," tulis para peneliti.

"Oleh karena itu, prediksi kepunahan hingga 30 persen bahasa asli pada akhir abad ke-21 akan secara substansial membahayakan kapasitas manusia untuk penemuan obat," pungkasnya. (M-2) 

Baca Juga

Alexander Shato/ Unsplash

Instagram Jadikan Pengguna di bawah 16 Tahun Otomatis Privat

👤Galih Agus Saputra 🕔Jumat 30 Juli 2021, 14:30 WIB
Akun dari pengguna di bawah usia 16 tahun juga tidak ditampilkan di halaman jelajah, Reel dan akun yang...
Watchmen/ IMDB

Aktor Serial Watchmen Bakal Main di Film Kupu-Kupu

👤Fathurrozak 🕔Jumat 30 Juli 2021, 13:55 WIB
Film Kupu-Kupu berada di bawah naungan produksi Atomik Film yang bermarkas di...
kidslovetoswim.com

Berenang Membantu Proses Belajar Kosakata Pada Anak

👤Galih Agus Saputra 🕔Kamis 29 Juli 2021, 21:30 WIB
Aktivitas olahraga berenang tampaknya tidak hanya berdampak pada kesehatan. Kegiatan ini juga memberi pengaruh pada perkembangan kognitif,...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Atletik Jadi Lumbung Medali

SALAH satu cabang olahraga yang akan sangat menarik untuk disaksikan di Olimpiade 2020 ialah atletik.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya