Selasa 09 Maret 2021, 12:07 WIB

Sekitar 2,5 Miliar Orang akan Alami Gangguan Pendengaran pada 2050

Deden Muhammad Ronjani | Weekend

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut miliaran orang diperkirakan menderita gangguan pendengaran pada 2050. Itu merupakan laporan pendengaran global pertama yang dikeluarkan lembaga tersebut.

WHO mengatakan angka kasusnya bisa mencapai sekitar 2,5 miliar orang di seluruh dunia. Artinya, kata mereka, 1 dari 4 oarang akan hidup dengan beberapa derajat gangguan pendengaran pada 2050.

"Di sebagian besar negara, perawatan telinga dan pendengaran masih belum terintegrasi ke dalam sistem kesehatan nasional dan mengakses layanan perawatan merupakan tantangan bagi mereka yang menderita penyakit telinga dan gangguan pendengaran,” demikian kata WHO, seperti dikutip Foxnews.com. Senin (8/3).

Selain itu, kata mereka, akses ke perawatan telinga dan pendengaran tidak diukur dan didokumentasikan dengan baik, dan indikator yang relevan tidak tersedia atau kurang dalam sistem informasi kesehatan.

Organisasi tersebut mencatat kurangnya akses ke perawatan, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah, berkontribusi besar terhadap masalah kesehatan pendengaran.

“Di negara-negara berpenghasilan rendah, misalnya, sekitar 78% memiliki kurang dari satu spesialis telinga, hidung, dan tenggorokan (THT) per satu juta penduduk,” perkiraan WHO.

Namun, di negara-negara dengan proporsi profesional perawatan telinga dan pendengaran yang relatif tinggi juga terdapat distribusi spesialis yang tidak merata. “Ini tidak hanya menjadi tantangan bagi orang-orang yang membutuhkan perawatan tetapi juga menempatkan tuntutan yang tidak masuk akal pada kader yang menyediakan layanan ini," lanjutnya.

Kehilangan pendengaran dapat dicegah dengan strategi intervensi yang lebih baik. Misalnya, pada anak-anak, hampir 60% gangguan pendengaran dapat dicegah melalui vaksinasi tertentu dan peningkatan perawatan ibu dan bayi di antara metode lainnya.

"Setelah didiagnosis, intervensi dini adalah kuncinya. Perawatan medis dan bedah dapat menyembuhkan sebagian besar penyakit telinga, berpotensi membalikkan gangguan pendengaran yang terkait. Namun, jika gangguan pendengaran tidak dapat disembuhkan, rehabilitasi dapat memastikan bahwa mereka yang terkena dampak menghindari konsekuensi merugikan dari gangguan pendengaran. Rentang  pilihan yang efektif tersedia," tutur WHO.

Menurutnya, teknologi pendengaran, seperti alat bantu dengar dan implan koklea, jika disertai dengan layanan dukungan yang tepat dan terapi rehabilitasi akan efektif dan hemat biaya serta dapat bermanfaat bagi anak-anak dan orang dewasa.

WHO menyebut berinvestasi dalam perawatan pendengaran bakal menghemat biaya bagi pemerintah di seluruh dunia. Untuk setiap US$1 yang diinvestasikan di bidang ini, pemerintah dapat mengharapkan pengembalian sebesar US$16 atau sekitat Rp229 ribu.

Menurut WHO, jika masalah gangguan pendengaran tidak ditangani, jumlah orang yang menderita gangguan pendengaran bisa meningkat "lebih dari 1,5 kali lipat selama tiga dekade mendatang" atau menjadi 2,5 miliar orang. (AFP/M-4)

Baca Juga

Sajjad HUSSAIN / AFP)

Kebiasaan Mengonsumsi Madu Ternyata Sudah Dimulai 3.500 Tahun Lalu

👤Galih Agus Saputra 🕔Kamis 15 April 2021, 04:10 WIB
Wilayah ekskavasi Breunig bersama Dunne di Nok kini dianggap sebagai situs perburuan madu tertua yang pernah...
123RF/Katarzyna BiaƂasiewicz

Ini yang Dapat Dilakukan untuk Melalui Masa Duka

👤Irana 🕔Rabu 14 April 2021, 23:11 WIB
Duka adalah proses yang cukup sepi tanpa kita perlu mengisolasi...
Ist

Mengenal Keunggulan Daging Sapi Khas Jepang

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 14 April 2021, 22:45 WIB
Daging sapi wagyu fullblood merupakan daging yang berasal 100% dari genetika sapi Jepang dan dibesarkan dengan menggunakan teknik...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Tajamnya Lancang Kuning di Lapangan

 Polda Riau meluncurkan aplikasi Lancang Kuning untuk menangani kebakaran hutan dan lahan. Berhasil di lapangan, dipuji banyak kalangan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya