Jumat 13 Mei 2022, 10:07 WIB

Jadi Terkenal, Penemu Lubang Hitam Baru Bima Sakti Ungkap Visinya

Mediaindonesia.com | Teknologi
Jadi Terkenal, Penemu Lubang Hitam Baru Bima Sakti Ungkap Visinya

AFP/Jose Luis Magana.
Asisten Profesor Ilmu Komputer dan Matematika, Teknik Elektro dan Astronomi, Katherine Bouman, selama konferensi pers, Kamis (12/5).

 

PADA usia 33 tahun, asisten profesor Caltech Katie Bouman sudah menjadi veteran dari dua penemuan ilmiah besar. Pakar pencitraan komputasional--mengembangkan algoritme untuk mengamati fenomena jauh--membantu menciptakan program yang menghasilkan rilis gambar pertama lubang hitam di galaksi jauh pada 2019.

Dia dengan cepat menjadi semacam superstar sains global dan diundang untuk bersaksi di depan Kongres tentang pekerjaannya. Sekarang, dia kembali memainkan peran kunci dalam penciptaan gambar terobosan lubang hitam supermasif di jantung galaksi Bima Sakti kita--benda kosmik yang dikenal sebagai Sagitarius A*.

Kelompok kerjanya dalam Kolaborasi Event Horizon Telescope, yang mengungkapkan gambar yang menakjubkan pada hari Kamis, ditugaskan untuk menyatukannya dari kumpulan data yang dikumpulkan oleh teleskop di seluruh dunia. Bouman berbicara dengan AFP tak lama setelah pengumuman terobosan.

Bagaimana penemuan ini dibandingkan dengan 2019? 

Yang pertama, sangat menarik karena ini yang pertama dan bisa melihat lubang hitam untuk pertama kali itu spektakuler. Namun menurut saya, yang terpenting dari Event Horizon Teleskop selalu memotret Sagitarius A*.

Alasannya, kami memiliki lebih banyak informasi dari pengamatan lain tentang seperti bentuk tampilan Sgr A* yang kami harapkan. Dengan dapat melihat gambar itu, jauh lebih mudah bagi kami untuk melihat kecocokannya dengan yang kami diharapkan dari pengamatan dan teori sebelumnya.

Jadi saya pikir meskipun inigambar kedua yang kami tunjukkan, sebenarnya jauh lebih menarik. Karena alasan itu kami benar-benar dapat menggunakan ini untuk melakukan lebih banyak tes pada pemahaman kita tentang gravitasi.

Mengapa lebih sulit untuk melihat Sagitarius A*? 

Kami mengumpulkan data untuk M87* dan Sgr A* pada minggu yang sama pada 2017, tetapi kami membutuhkan waktu lebih lama untuk membuat gambar Sgr A* daripada M87*. Sgr A* memiliki banyak hal lain yang terjadi sehingga membuat kami lebih sulit untuk membuat gambar. 

Kami sebenarnya mengamati lubang hitam melalui bidang galaksi. Itu berarti bahwa gas di galaksi benar-benar menyebarkan gambar. Itu membuatnya tampak seperti kita sedang melihat lubang hitam melalui, seperti, jendela buram, seperti di kamar mandi. Itu salah satu tantangannya.

Namun saya akan mengatakan bahwa tantangan terbesar yang kita hadapi yaitu fakta bahwa lubang hitam berevolusi dengan sangat cepat. Gas di M87* dan Sgr A* bergerak dengan kecepatan yang kira-kira sama. Namun, dibutuhkan waktu berhari-hari hingga berminggu-minggu untuk membuat orbit penuh di sekitar M87*, untuk Sgr A*, ia berevolusi dari menit ke menit.

Mengapa lubang hitam begitu mempesona? 

Lubang hitam sulit dilihat dengan yang biasa kita lakukan di Bumi, kan? Cahaya bahkan tidak bisa lepas darinya, dan itu membengkok, membelokkan ruang-waktu di sekitarnya. Hanya, ini hal misterius dan saya pikir itu hanya menangkap imajinasi.

Baca juga: Menjepret Lubang Hitam, ini Cara Kerja Superteleskop EHT

Apa yang lebih keren daripada mengerjakan lubang hitam? Mereka sangat misterius, kan? Dan fakta bahwa kita dapat membuat gambarnya, sesuatu yang seharusnya tidak terlihat, saya pikir itu sangat menarik.

Apa yang Anda ramalkan di masa depan? Buat film? 

Saya pikir ini benar-benar baru permulaan. Sekarang kita tahu bahwa kita memiliki laboratorium gravitasi ekstrem ini, kita dapat kembali, dan kita dapat meningkatkan instrumen kita, serta meningkatkan algoritme kita untuk melihat lebih banyak dan mengekstrak lebih banyak ilmu pengetahuan.

Kami melakukan upaya pertama untuk membuat film dan kami membuat banyak kemajuan, tetapi kami belum sampai di sana. Kami merasa cukup percaya diri sehingga merasa seperti inilah penampilan Sgr A* dari menit ke menit. Jadi sekarang kami akan kembali, mencoba menambahkan lebih banyak teleskop di seluruh dunia, mencoba mengumpulkan lebih banyak data, sehingga kami benar-benar dapat menunjukkan sesuatu yang kami yakini. (OL-14)

Baca Juga

Ist

Blibli dan Jumpstart Luncurkan Smart Vending Machine Produk UMKM

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 Mei 2022, 13:57 WIB
Kolaborasi ini memberikan pengalaman baru bagi pelanggan dalam mendapatkan ragam produk lokal terbaik sekaligus melengkapi kanal pemasaran...
Sec Newspaper

Jutaan Email Phishing Disamarkan Jadi Berkas HTML

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 24 Mei 2022, 08:15 WIB
"Para pelaku kejahatan siber dengan cerdik menggunakan permintaan yang disamarkan untuk kredensial masuk dan mengelabui korban yang...
dok.ist

BIG Luncurkan Video Game Bertema Metaverse Bridge In Gain

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 Mei 2022, 05:45 WIB
PT Benua Integrasi Global (BIG) meluncurkan video game bertema metaverse, Bridge In...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya