Selasa 08 November 2022, 14:00 WIB

Neymar Siap Pikul Beban Bangsa

Joan Imanuella Hanna Pangemanan | Sepak Bola
Neymar Siap Pikul Beban Bangsa

AFP/CARL DE SOUZA
Penyerang timnas Brasil Neymar

 

DIPICU oleh kekecewaan masa lalu di Piala Dunia, Neymar telah mempersiapkan diri sejak lama untuk memastikan dirinya dalam kondisi puncak untuk memimpin Brasil ke turnamen tahun ini di Qatar.

Di usianya yang ke 30 tahun, pemain yang pernah menyandang gelar termahal di dunia itu sering berjuang untuk memenuhi harapan dan terhambat oleh cedera sejak bergabung dengan Paris Saint-Germain dari Barcelona pada 2017 dengan rekor 222 juta euro.

Belum lama ini, Neymar secara tidak sengaja menyatakan Piala Dunia 2022 akan menjadi Piala Dunia terakhirnya saat Ia berjuang dengan tuntutan bermain sepak bola di level tertinggi.

Baca juga: Dipanggil Timnas Brasil, Pedro Langsung Lamar Kekasih

Tapi bentuk dan sikapnya dalam tiga bulan pertama musim ini menjadi pertanda baik bagi upaya Brasil untuk memenangkan rekor mahkota Piala Dunia keenam mereka.

Setelah melapor untuk pelatihan pramusim seminggu lebih awal dari yang diharapkan, Neymar mulai berlatih ketika kampanye Ligue 1 dimulai dan dia telah mencetak 15 gol dalam 19 pertandingan sejauh ini untuk PSG. Ia juga memberikan banyak assist untuk rekan-rekannya, termasuk ke Lionel Messi dan Kylian Mbappe.

"Dia terbang. Ini adalah buah dari semua persiapan yang dia lakukan," kata pelatih tim nasional Tite baru-baru ini tentang penyerang superstar Brasil itu.

Siap menyamai Pele?

Pembicaraan akhir musim menyatakan bahwa PSG ingin mengurangi kerugian mereka dan menjual Neymar telah memudar. Neymar sedang menuju ke Qatar dan hanya membutuhkan dua gol untuk menyamakan kedudukan dengan Pele sebagai pencetak gol terbanyak sepanjang masa Brasil dengan 77 gol.

Delapan dari 75 gol Neymar untuk negaranya datang selama kampanye kualifikasi Piala Dunia Brasil yang luar biasa, saat mereka tidak terkalahkan di 17 pertandingan untuk mencapai puncak grup kualifikasi Piala Dunia zona Amerika Selatan.

Dia membuat delapan gol lagi dan mengembangkan hubungan yang menjanjikan dengan sesama penyerang seperti Richarlison dan Lucas Paqueta.

"Dengan Neymar dalam performa bagus, kami memiliki peluang besar untuk memenangkan Piala Dunia, karena dia adalah pemain yang benar-benar dapat membuat perbedaan di lapangan," kata legenda sepak bola Brasil Cafu kepada AFP.

Neymar mungkin didorong oleh keinginan untuk akhirnya memenangkan Ballon d'Or, tetapi di atas semua itu dia akan bertekad membuang memori Piala Dunia sebelumnya.

Kampanye Brasil 2014 berakhir dengan kekalahan telak 7-1 di kandang sendiri atas Jerman di semifinal.

Namun, itu hanya terjadi setelah Neymar mengalami patah tulang di punggungnya setelah dilanggar Juan Camilo Zuniga di babak delapan besar dari Kolombia.

Empat tahun kemudian, Neymar mencetak gol dalam kemenangan atas Kosta Rika dan Meksiko, tetapi tim asuhan Tite kalah saat mereka tersingkir di perempat final melawan Belgia.

Kontroversi di luar lapangan 

Kekecewaan internasional Neymar juga meluas ke Copa America 2019, yang dimenangkan Brasil tanpa dia saat ia pulih dari cedera ligamen pergelangan kaki.

Dia kembali saat Brasil menjadi tuan rumah Copa tahun lalu, tetapi tidak bisa mencegah mereka kalah di final dari Argentina di Maracana.

Sejauh ini, kesuksesan dengan negaranya terbatas pada Piala Konfederasi 2013 dan medali emas Olimpiade di Olimpiade Rio 2016.

"Saya berharap dia dapat menginspirasi sehingga Brasil memiliki peluang lebih besar untuk mencapai final," kata Careca, yang bermain untuk Selecao di Piala Dunia 1986 dan 1990, kepada AFP.

Namun performa bagus Neymar di lapangan muncul saat ia terus menjadi berita utama di luar lapangan.

Jaksa di Spanyol baru-baru ini membatalkan tuduhan korupsi dan penipuan terhadap Neymar dan beberapa orang lainnya yang dituduh dalam persidangan atas kepindahannya dari Santos ke Barcelona pada 2013.

Sementara itu, dia juga dikritik setelah secara terbuka mengaku mendukung kandidat sayap kanan Jair Bolsonaro dalam kampanye pemilihan presiden Brasil.

"Akan luar biasa jika Bolsonaro terpilih kembali, juara Brasil dan semua orang akan senang," kata Neymar saat bergabung dalam kampanye kampanye daring dari Paris.

Neymar berjanji akan mendedikasikan gol pertamanya di Qatar untuk Bolsonaro, yang kalah dalam pemilihan dari kandidat sayap kiri Luiz Inacio Lula da Silva.

Di negara yang terpolarisasi, ditandai oleh empat tahun di bawah Bolsonaro dan dampak dari pandemi covid-19 yang telah menyebabkan hampir 700.000 kematian, banyak pengamat mengkritik keputusan Neymar untuk mendukung presiden yang akan keluar.

Meski demikian, Neymar tetap fokus pada golnya di Piala Dunia.

“Saya memiliki mimpi untuk memenangkan Piala Dunia,” katanya dalam wawancara baru-baru ini dengan laman daring PSG. (AFP/OL-1)

Baca Juga

Odd ANDERSEN / AFP

Messi Masih Bisa Buktikan Kemagisannya

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Minggu 04 Desember 2022, 12:53 WIB
Gol pemain berjuluk La Pulga itu turut mengantarkan Argentina ke babak perempat final yang akan menantang...
AFP

Antar Belanda ke Perempat Final, Van Gaal Tepis Semua Kritik

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Minggu 04 Desember 2022, 12:30 WIB
SANG pelatih Belanda Louis van Gaal menjawab semua kritik yang dialamatkan kepadanya dengan meloloskan tim Oranje ke fase perempat...
AFP

Pele Mengaku Merasa Kuat dan Penuh Harapan

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 04 Desember 2022, 12:00 WIB
LEGENDA sepak bola Brasil Pele mengatakan pada Sabtu malam atau Minggu WIB (4/11/2022) bahwa dia merasa "kuat, dengan banyak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya