Senin 17 Januari 2022, 05:15 WIB

Kalah dari Guinea Ekuatorial, Aljazair Terancam Gagal Pertahankan Gelar Piala Afrika

Basuki Eka Purnama | Sepak Bola
Kalah dari Guinea Ekuatorial, Aljazair Terancam Gagal Pertahankan Gelar Piala Afrika

AFP/CHARLY TRIBALLEAU
Para pemain Guinea Ekuatorial melakukan selebrasi usai mencetak gol ke gawang Aljazair di laga Piala Afrika.

 

JUARA bertahan Aljazair terancam tersingkir dari Piala Afrika 2021 setelah tumbang 0-1 di tangan Guinea Ekuatorial dalam pertandingan Grup E di Stadion Douala, Kamerun, Senin (17/1) dini hari WIB.

Gol semata wayang Esteban Obiang pada menit ke-70 membawa Guinea Ekuatorial mengakhiri rentetan 35 kemenangan Aljazair, yang juga juara Piala Arab, akhir tahun lalu.

Perjalanan Aljazair untuk lolos ke-16 besar Piala Afrika bakal menghadapi ujian besar karena dalam laga terakhir fase grup harus mengalahkan Pantai Gading, yang merupakan salah satu kekuatan sepak bola Afrika.

Baca juga: Mali dan Gambia Harus Puas Berbagi Poin

Juara Piala Afrika 2019 itu hanya bermain imbang 0-0 melawan Sierra Leone dalam pertandingan pembuka mereka.

Kini, mereka harus mengalahkan Pantai Gading dalam pertandingan terakhir Grup E, Kamis (20/1), agar lolos ke fase gugur.

Pantai Gading, yang merupakan juara Piala Afrika 2015, ditahan 2-2 oleh Sierra Leone. Persaingan grup ini sendiri masih terbuka untuk keempat tim, tetapi Aljazair menjadi juru kunci klasemen dengan satu poin.

Sementara Guinea Ekuatorial, yang berperingkat 114 di dunia dan 28 di Afrika, kini berpeluang besar melangkah ke fase gugur untuk ketiga kalinya setelah melakukannya pada edisi 2012 dan 2015.

Hampir seisi stadion mendukung Guinea Ekuatorial karena ibu kota negeri ini di Malabo, yang berada di Pulau Bioko, berdekatan dengan ibu kota keuangan Kamerun.

Penggemar mereka tidak menyangka tim kesayangan mereka bisa mengalahkan Aljazair, yang dikapteni pemain Manchester City Riyad Mahrez dan hampir seluruh anggota skuatnya sama dengan tim yang memenangkan final Piala Afrika 2019 melawan Senegal.

Aljazair kesulitan menembus pertahanan lawan, sementara baik gol Baghdad Bounedjah pada babak pertama dan gol Youcef Belaili pada menit-menit terakhir dianulir karena offside.

Tendangan keras Iban Edu Salvador dari jarak jauh hampir membawa Guinea Ekuatorial unggul pada babak pertama. Dia juga mengaransemen peluang yang tidak bisa diselesaikan dengan baik oleh Luis Nlavo setelah turun minum.

Guinea Ekuatorial kembali nyaris memecahkan kebuntuan pada pertengahan babak kedua tetapi dari sepak pojoklah mereka kemudian mencetak gol lewat Esteban Obiang, yang kelahiran Spanyol dan berlari ke arah penonton begitu selesai mencetak gol. (Ant/OL-1)

Baca Juga

Glyn KIRK / AFP

Chelsea Bertekad Segel Peringkat Ketiga di Liga Primer

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Rabu 18 Mei 2022, 13:28 WIB
The Blues kini hanya membutuhkan satu poin lagi dari dua laga terakhir demi menyegel posisi...
AFP/Lindsey Parnaby

Liverpool Bertaruh Nasib kepada Gerrard

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Rabu 18 Mei 2022, 12:00 WIB
The Reds pun membidik poin penuh melawan Wolves sembari bertaruh nasib kepada legenda mereka yang melatih Aston Villa, Steven...
ANTARA/HO/PSSI

PSSI Sebut Hasil Tes Medis Jordi Amat dan Sandy Walsh Bagus

👤Basuki Eka Purnama 🕔Rabu 18 Mei 2022, 10:00 WIB
Jordi dan Sandy mengikuti uji medis di salah satu rumah sakit di Jakarta, Selasa (17/5). Proses itu berlangsung selama sekitar empat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya