Senin 28 Juni 2021, 13:37 WIB

Gedung Baru Kejagung Bernilai Fantastis, Capai Rp549 Miliar

tri subarkah | Politik dan Hukum
Gedung Baru Kejagung Bernilai Fantastis, Capai Rp549 Miliar

MI/RAMDANI
Gedung Utama Kejaksaan Agung (Kejagung) RI terbakar pada Agustus tahun lalu.

 

KEJAKSAAN Agung mulai membangun Gedung Utama yang sebelumnya terbakar pada Agustus 2020. PT Pembangunan Perumahan (persero) ditunjuk menjadi kontraktor pelaksana. Berdasarkan laporan yang dipaparkan Kepala Biro Umum Heri Jerman, nilai kontrak dengan PT PP mencapai Rp549,608 miliar.

Heri yang juga penanggung jawab Pekerjaan Konstruksi Fisik Terintegrasi Rancang Bangun Gedung Utama Kejaksaan Agung menyebut kontrak kerja dengan PP diteken pada 25 Juni 2021 dan akan dikerjakan selama 540 hari kalender. "Sehingga diperkirakan akan selesai tanggal 31 Desember 2022 dengan metode anggaran multi years (di tahun 2021 dan 2022)," ujarnya, Senin (28/6).

Selain PT PP, pelaksana proyek lainnya adalah PT Uni Tri Cipta yang mengerjakan basic design gedung. Sementara PT Virama Karya (persero) akan mengerjakan manajemen kontruksi. Gedung yang akan dibangun nantinya menempati lahan di bekas gedung yang terbakar seluas 10.571 meter persegi dengan luas bangunan 43.669 meter persegi.

Jaksa Agung Sanitiar Burhanuddin yang memimpin pelaksanaan peletakan batu pertama (ground breaking) beraharap pembangunan Gedung Utama menjadi momentum guna meningkatkan kualitas Korps Adhyaksa. Gedung tersebut nantinya memiliki tiga sayap yang menggambarkan Tri Krama Adhyaksa.

Baca juga: Kebakaran Kejagung, Pekerja Proyek Dituntut Satu Tahun Penjara

"Sayap Barat akan terdiri dari 22 lantai menggambarkan tanggal lahir Kejaksaan, sayap Timur terdiri dari 7 lantai menggambarkan bulan kelahiran Kejaksaan, dan sayap Utara terdiri dari 11 lantai merupakan pengejawantahan dari 11 pasang bulir untaian padi yang pada lambang Kejaksaan bermakna kesejahteraan," papar Burhanuddin.

Gedung Utama Kejagung sebelumnya terbakar pada 22 Agustus 2020. Sebanyak lima orang pekerja bangunan dijadikan tersangka dan sedang menjalani persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Kelimanya adalah Sahrul Karim, Tarno, Karta, Halim, Imam Sudrajat, dan satu orang mandor bernama Uti Abdul Munir.

Jaksa penuntut umum telah menuntut mereka pidana penjara 1 tahun. Jaksa meyakini para tukang bekerja sambil merokok dan menyebabkan kebakaran. Sementara sidang pembacaan vonis diagendakan pada Kamis (1/7) mendatang. (OL-4)

Baca Juga

DOK DPR RI

Komisi VII Himpun Data Produksi Gula dalam Negeri

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 27 November 2021, 08:06 WIB
Komisi VII DPR RI menilai perlu ada ketentuan batas minimal penggunaan bahan baku raw sugar produk dalam negeri untuk memproduksi gula...
DOK DPR RI

Cegah Varian Baru Covid, Sufmi Dasco Nilai Perlu Pembatasan Perjalanan dari Afsel

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 27 November 2021, 07:42 WIB
Dasco meminta Pemerintah Indonesia juga harus menerapkan protokol kesehatan yang ketat bagi para pelancong Indonesia yang kembali dari...
dok.mi

Diduga Palsukan Dokumen Kejari Papua Dilaporkan ke Bareskrim

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Jumat 26 November 2021, 23:34 WIB
OKNUM Kejaksaan Negeri Papua dilaporkan ke Bareskrim Mabes Polri karena dugaan pemalsuan dokumen oleh Bupati terpilih Kabupaten...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya