Selasa 08 November 2022, 17:25 WIB

Warga di Kaki Gunung Ile Lewotolok Diminta Waspada Longsoran Lava

mediaindonesia.com | Nusantara
Warga di Kaki Gunung Ile Lewotolok Diminta Waspada Longsoran Lava

MI/Alexander P Taum
Gunung Ile Lewotolok di Kabupaten Lembata, NTT.

 

POS Pemantau Gunung Ile Lewotolok di Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur, mengimbau tiga desa yang berada di kaki gunung Ile Lewotolok untuk mewaspadai longsoran lava dari puncak gunung akibat tingginya curah hujan di puncak gunung itu.
 
"Tiga desa yang harus waspada adalah Desa Jontona, Lamawolo, dan Lamatokan," kata Kepala Pos Pemantau Gunung Ile Lewotolok, Stanis
Arakian, saat dihubungi dari Kupang, Selasa (8/11).
 
Hal ini disampaikan berkaitan dengan perkembangan erupsi gunung Ile Lewotolok yang sampai saat ini masih dalam status siaga atau level III.
 
Stanis mengatakan bahwa selain karena longsoran lava, hal yang perlu diwaspadai juga oleh masyarakat sekitar adalah awan panas dari puncak gunung itu.
 
"Lokasinya yang perlu diwaspadai itu di puncak gunung tepatnya di bagian Timur," tambah dia.
 
Selain itu, mengingat potensi bahaya abu vulkanik yang dapat mengakibatkan gangguan pernapasan (ISPA) maupun gangguan kesehatan lainnya maka masyarakat yang berada di sekitar harus selalu menyiapkan masker penutup hidung dan mulut maupun perlengkapan lain untuk melindungi mata dan kulit.


Baca juga: Antisipasi Banjir, Pemkab Sidoarjo Bangun Lima Rumah Pompa Baru

 
Warga yang berdomisili di sekitar aliran sungai juga diminta untuk mewaspadai ancaman lahar panas terutama saat musim hujan. Karena jika ada hujan dengan intensitas tinggi dikhawatirkan akan ada material dari puncak gunung yang ikut.
 
Sejauh ini ujar dia, Pemda setempat bersama BPBD provinsi dan kabupaten dan pihak pos pemantau selalu berkoordinasi dengan dalam hal antisipasi gunung berapi.
 
Lebih lanjut, kata dia, saat ini aktivitas gunung api yang pernah erupsi dengan ketinggian erupsi mencapai lebih dari 2.000 meter itu cenderung turun.
 
Terhitung sejak 26 Juli 2022 sampai saat ini aktivitas guguran tidak terjadi lagi. Dan hasil pemantauan dengan drone pada 15 Oktober 2022 diperkirakan bahwa panjang aliran lava di bagian lereng Timur Laut sekitar 800 meter dari bibir kawah timur atau sekitar 1.200 meter dari
pusat erupsi.
 
Dia menambahkan bahwa walaupun cenderung menurun aktivitas gunung apinya tetapi potensi ancaman bahaya patut diwaspadai oleh masyarakat, seperti guguran atau longsoran lava ke arah Timur dan Timur Laut. (Ant/OL-16)
 

 

Baca Juga

ANTARA/DOK.BNPB

Semeru Erupsi, Warga Diminta tidak Lakukan Aktivitas Radius 17 Km

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 04 Desember 2022, 18:01 WIB
Pada Minggu ini, PVMBG telah menaikkan status Gunung Semeru dari sebelumnya Level 3 atau Siaga menjadi Level 4 atau Awas terhitung mulai...
MI/Palce Amalo

Pedagang Heran Stok Melimpah tapi Harga Telur di Kupang Naik, Diduga Ditahan Oknum

👤Palce Amalo 🕔Minggu 04 Desember 2022, 17:58 WIB
BIASANYA para pedagang perantara menahan telur di gudang selama beberapa hari. Mereka bilang barang kosong tapi sebenarnya ada di gudang,...
dok.ist

SDG Purworejo Gelar Doa Bersama agar Indonesia Lebih Baik

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 04 Desember 2022, 17:54 WIB
RATUSAN santriwan dan santriwati yang berjejaring dalam Santri Dukung Ganjar Jawa Tengah menggelar 'Selawat dan Doa Bersama' di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya