Kamis 22 September 2022, 19:06 WIB

GudangAda dan Pemprov Jabar Dorong UKM Koperasi Bertumbuh Sehat

mediaindonesia.com | Nusantara
GudangAda dan Pemprov Jabar Dorong UKM Koperasi Bertumbuh Sehat

Ist/GudangAda
GudangAda sebagai penyedia layanan ekosistem B2B terlengkap di Indonesia, berkolaborasi dengan Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

 

MEMASUKI pemulihan ekonomi nasional, usaha kecil  dan menengah (UKM) di Indonesia semakin bergeliat karena kepiawaiannya memanfaatkan peluang bisnis digital.

Agar semakin mampu mengembangkan usahanya, baik UKM maupun koperasi memerlukan inovasi yang dapat memberikan keunggulan kompetitif bagi bisnis mereka.

Karena itu, kehadiran sebuah ekosistem ekonomi digital penting untuk pemberdayaan koperasi dan bisnis UKM.

Sebagai bentuk dukungan terciptanya ekosistem ekonomi digital Indonesia, berbasis pemberdayaan koperasi dan bisnis UKM, GudangAda sebagai penyedia layanan ekosistem B2B terlengkap di Indonesia, berkolaborasi dengan Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

Kolaborasi kedua pihak membantu 15 ribu koperasi dentgan mengadopsi solusi digital GudangAda untuk semakin bertumbuh sehat dan bersaing di era digital.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), UKM di wilayah Jawa Barat (Jabar) menjadi salah satu yang mendominasi pasar dengan jumlah andil usaha sebesar 50% dari seluruh total usaha yang ada.

Dengan pertumbuhan koperasi di Jawa Barat yang semakin tahun semakin bertambah, adanya modernisasi koperasi memiliki urgensi yang cukup besar, seiring perubahan pola perilaku di masyarakat.

Baca juga: Transformasi Digital Jadi Peluang UMKM Untuk Kembangkan Bisnis

Ridwan Kamil, Gubernur Jawa Barat memaparkan, “UKM merupakan sektor yang memiliki kontribusi besar pada perekonomian nasional."

"Di Jawa Barat sendiri, kontribusi mereka mencapai lebih dari 60%. Dengan pertumbuhan koperasi di Jawa Barat yang semakin tahun semakin bertambah, penting untuk mempertahankan momentum digitalisasi agar UKM tidak hanya sekedar onboard ke sebuah platform digital, tetapi juga agar dapat berkembang sehat di dalam ekosistem digital," papar Kang Emil, sapaan Ridwan Kamil.

Lewat keberadaan solusi digital GudangAda, segenap mitra Koperasi Jawa Barat bisa mendapatkan keunggulan kompetitif untuk bersaing dengan pelaku usaha lain di industri.

Adapun langkah kerja sama ini dilakukan dalam rangka mendukung program UKM Jabar Juara 2022 milik Dinas Koperasi dan Usaha Kecil Jawa Barat agar jumlah UKM semakin meningkat.

"Berbekal tingkat literasi digital yang baik, kami berharap bisnis UKM dapat bertumbuh sehat dan memberikan manfaat positif bagi kesejahteraan masyarakat Jawa Barat,” kata Gubernur Jabar.

Lewat Program UKM Jabar Juara yang dimiliki, Pemerintah Provinsi Jawa Barat senantiasa mendorong UKM di Jawa Barat untuk memanfaatkan teknologi dalam berbisnis guna mendapatkan akses pasar yang lebih luas.

 Adapun 4.000 UKM ditargetkan tergabung ke dalam program UKM Jabar Juara milik Pemerintah Provinsi Jawa Barat di tahun ini.

Melalui kolaborasi antara GudangAda dan Pemerintah Provinsi Jawa Barat, diharapkan manfaat digitalisasi bisa dirasakan secara menyeluruh dan merata.

Stevensang, CEO GudangAda menjelaskan, “Bisnis UKM yang sehat dan berdaya saing perlu ditumbuhkembangkan di dalam sebuah ekosistem digital yang inklusif."

"Di dalam ekosistem tersebut, platform builder harus sigap dan peka terhadap kebutuhan pemilik bisnis UKM. Untuk membangun ekosistem yang inklusif, diperlukan sinergi dan partisipasi aktif segenap pemangku kepentingan," jelasnya.

"Sebagai mitra pertumbuhan UKM, GudangAda tak hanya menghadirkan solusi digital terlengkap, melainkan beragam program edukasi demi memastikan mitra koperasi dan bisnis UKM dapat memanfaatkan solusi digital secara optimal dan sesuai dengan kebutuhan skala bisnis" ucap Sevensang.

"Lewat keberadaan ekosistem digital yang inklusif, diharapkan keberadaan GudangAda mampu membantu mitra koperasi menjalankan bisnisnya dengan lebih efisien sehingga menciptakan industri UKM Koperasi Jawa Barat yang lebih sehat,” jelas Stevensang.

GudangAda merupakan aplikasi penyedia layanan ekosistem B2B terlengkap di Indonesia yang memungkinkan mitra koperasi memperoleh berbagai produk dengan harga terbaik, cara yang lebih praktis, dan layanan distribusi barang terbaik melalui GudangAda Logistik.

 Guna mendorong digitalisasi Koperasi di Jawa Barat, GudangAda menghadirkan dua aplikasi yang saling terintegrasi, yaitu aplikasi GudangAda dan GudangAda Solusi.

 Aplikasi GudangAda hubungkan pedagang UKM dengan beragam potensi bisnis di dalam sebuah digital marketplace.

Aplikasi ini terintegrasi dengan aplikasi GudangAda Solusi yang bantu pedagang UKM mengelola manajemen stok dan harga, laporan transaksi jual beli, laporan laba rugi, pencetakan struk dan manajemen pelanggan serta karyawan.

Mengomentari inisiatif kolaborasi antara kedua belah pihak, Menteri Koperasidan UKM, Teten Masduki, memberikan apresiasinya terhadap upaya digitalisasi koperasi untuk mensejahterakan masyarakat.

“Kolaborasi antara pemerintah dan penyedia layanan platform digital harus terus dimaksimalkan untuk membantu para UKM hingga koperasi mengembangkan bisnisnya," katanya.

"Momentum pasca pandemi ini tentunya harus dimanfaatkan oleh sejumlah pemangku kepentingan untuk mendukung bisnis UKM yang merupakan salah satu pilar strategis dalam pemulihan ekonomi nasional," ujar Teten.

"Saya optimistis kerja sama antara Pemprov Jabar dan GudangAda dapat membantu Kemenkop UKM untuk mencapai target 30 juta UKM Go Digital di tahun 2024,” ungkap Teten.

Selain Provinsi Jawa Barat, GudangAda menggali peluang untuk berkolaborasi dengan pemerintah provinsi lain agar semakin banyak UKM yang terbantu melalui ekosistem digital GudangAda.

 “Kolaborasi dengan Pemerintah Provinsi Jawa Barat merupakan langkah awal untuk bekerjasama dengan pemerintah di provinsi lain," kata Stevensang.

"Dengan payung program #UMKMBertumbuhSehat, GudangAda siap menjalankan berbagai program pemberdayaan dan edukasi pedagang tradisional dalam melakukan transformasi digital dan meningkatkan transaksi bisnis," jelasnya.

 "Kami berharap dapat membangun pilar bisnis UKM yang kuat bagi masa depan ekosistem ekonomi digital Indonesia,” tutup Stevensang. (RO/OL-09)

Baca Juga

MI/Bayu Anggoro

Bobotoh Keluhkan Sistem Distribusi Tiket yang Menyulitkan Komunitas

👤Naviandri 🕔Kamis 29 September 2022, 11:40 WIB
MASSA pendukung (bobotoh) Persib menuntut manajemen untuk mempermudah sistem distribusi tiket bagi komunitas. Sebab sistemnya malah...
MI/MITHA

Pemda Sigi Gelar Dzikir Akbar Mengenang Peristiwa 28 September 2018

👤Mitha Meinansi 🕔Kamis 29 September 2022, 10:48 WIB
Gempa dan likuifaksi, empat tahun silam, selain menyebabkan ribuan orang meninggal dunia, hilang dan luka-luka, juga mengakibatkan rusaknya...
YouTube: Sekretariat Presiden

Ibu Negara Iriana Jokowi Hadiri Konser Suara 1000 Sasando di Labuan Bajo

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 September 2022, 07:05 WIB
Konser Suara 1000 Sasando ini berhasil memecahkan rekor MURI (Museum Rekor-Dunia Indonesia) atas pagelaran dengan pemain sasando terbanyak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya