Selasa 12 Juli 2022, 15:20 WIB

Puluhan Hektare Lahan di Rokan Hilir Terbakar

Ferdian Ananda Majni | Nusantara
Puluhan Hektare Lahan di Rokan Hilir Terbakar

Antara
Petugas kepolisian berupaya memadamkan kebakaran lahan gambut.

 

LAHAN seluas 27 hektar lebih di wilayah Kabupaten Rokan Hilir (Rohil), Riau, dilaporkan terbakar pada Minggu (10/7) pagi.

Pusat Pengendali dan Operasi (Pusdalops) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Rohil mengungkapkan lahan yang terbakar terbagi di 5 titik dan tersebar di 4 desa.

Adapun wilayah itu meliputi Desa Sungai Bakau di Kecamatan Sinaboi, Desa Langgadai Hulu di Kecamatan Rimba Melintang, Desa Teluk Nipan di Kecamatan Kubu dan Desa Panipahan Laur di Kecamatan Pasir Limau Kapas.

Baca juga: Monitoring Wilayah Rawan Karhutla Terus Dilakukan

"Belum ada laporan kepastian mengenai penyebab terjadinya kebakaran lahan," jelas Plt Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari dalam keterangannya, Selasa (12/7).

Pihak berwajib masih menyelidiki dan mendalami peristiwa tersebut. Sementara itu, BPBD Kabupaten Rohil bersama Kodim 0321 dan lintas instasi terkait telah melakukan pemadaman dan pendinginan kebakaran lahan.

Berdasarkan kajian potensi kebakaran hutan dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), wilayah Kabupaten Rokan Hilir masuk dalam kategori kawasan yang sangat mudah terbakar. Diketahui, beberapa wilayah Indonesia memasuki musim kemarau.

Baca juga: Hari Tanpa Hujan Meningkat, BMKG Ingatkan Potensi Karhutla di Sumsel

Hal itu ditandai dengan rendahnya curah hujan antara 0-100 milimeter. "Wilayah Kabupaten Rokan Hilir sendiri terpantau memiliki curah hujan rata-rata antara 100-200 milimeter," imbuh Abdul.

Hasil kajian tentunya harus disikapi pemangku kebijakan di daerah bersama masyarakat. Sebab, kebakaran hutan dan lahan sangat mudah terjadi pada musim kemarau. Berdasarkan kajian analisa BNPB pada 2019, 99% kejadian kebakaran hutan dan lahan akibat ulah manusia.

BNPB mengimbau agar upaya pencagahan kebakaran hutan dan lahan dapat dilakukan secara berkala. Respons cepat juga harus segera dilakukan, untuk menghindari semakin meluasnya wilayah yang terbakar.(OL-11)


 

Baca Juga

Metrotv/Fransiskus Gerardus Molo

Kunjungi Desa Terpencil, Aiptu Yoseph Harus Gotong Motor

👤Fransiskus Gerardus Molo 🕔Minggu 14 Agustus 2022, 10:00 WIB
Akses jalan itu dibuka sejak 2017 namun hingga kini belum diperhatikan. Akses jalan putus akibat diterpa Badai Seroja, pekan lalu, sehingga...
MI/Palce Amalo

Bank Indonesia NTT Lepas Ekspor Perdana Kacang Lurik Organik ke Jerman

👤Palce Amalo 🕔Minggu 14 Agustus 2022, 09:30 WIB
Ekspor perdana dilepas dari gudang Kantor Cabang PT Profil Mitra Abadi Cabang Kupang di Kelurahan Maulafa, Kota Kupang, yang ditandai...
ANTARA/Fransisco Carolio

Titik Api Bertambah 10 Kali Lipat, Sumut Siaga Karhutla

👤Yoseph Pencawan 🕔Sabtu 13 Agustus 2022, 23:25 WIB
Sumut memiliki wilayah yang rentan mengalami karhutla karena memiliki 3,7 juta ha lahan hutan dan 261 ha lahan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya