Rabu 13 April 2022, 22:32 WIB

Harga Sayuran Naik, Petani di Cianjur Gembira

Benny Bastiandy | Nusantara
 Harga Sayuran Naik, Petani di Cianjur Gembira

ANTARA
Ilustrasi

 

PARA petani sayuran di kawasan utara Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, bisa bernapas lega. Pasalnya, saat Ramadan, harga jual berbagai komoditas sayuran berangsur naik.

Seperti dialami para petani di Kecamatan Pacet. Beberapa komoditas sayuran yang harganya naik yakni pakcoy di kisaran Rp3.500 per kg, brokoli kisaran Rp10 ribu per kg, wortel kisaran Rp4 ribu per kg, lobak Rp4 ribu per kg, daun bawang Rp5 ribu per kg, sawi putih kisaran Rp2.500 per kg, dan kol/kubis kisaran Rp2.500 per kg.

"Alhamdulillah kalau sekarang harganya sudah mulai naik. Sebelum sebelumnya harga sayuran selalu turun," kata Nanang, 39, petani sayuran asal Kecamatan Pacet, Rabu (13/4).

Naiknya harga beberapa jenis sayuran sejak tiga hari lalu. Ia berharap harga saat ini bisa bertahan cukup lama, setidaknya hingga beberapa hari sebelum Lebaran. "Hasil sayuran panen di sini hampir semuanya dijual ke tengkulak. Selanjutnya didistribusikan kepada pedagang. Jadi kami tak jual langsung ke pasar," ucap Nanang.

Nanang beralasan tak menjual langsung ke pasar karena perputaran uangnya cukup lambat. Padahal, saat harganya bagus, perputaran cukup dibutuhkan. "Pernah jual ke pasar di Jakarta dan Bogor," sebutnya.

Ule, tengkulak di Desa Sukatani Kecamatan Pacet, menambahkan saat ini harga jual sejumlah komoditas sayuran berangsur naik. Ia pun biasanya memasarkan komoditas sayuran itu di lokal maupun ke kota besar seperti ke Bogor, Jakarta, dan sekitarnya. "Harga jual antarpasar di luar daerah tidak sama," tegasnya.

Kasubbag TU UPTD Pasar Cipanas, Iman Rohiman, mengatakan memasuki H+11 Ramadan, komoditas yang harganya sekarang terpantau naik justru ikan asin. Rata-rata harganya kisaran Rp120 ribu per kilogram untuk jenis teri medan dan ikan gabus. "Sebelumnya harga teri medan dan gabus sekitar Rp100 ribu per kilogram," kata Iman.

Penaikan harga juga terjadi pada jengkol. Saat ini harganya di kisaran Rp70 ribu per kilogram yang sebelumnya Rp40 ribu.

Untuk harga dan stok komoditas kebutuhan pokok masyarakat lainnya, kata Iman, saat ini masih cukup normal, baik persediaan maupun harga. Namun diprediksi harga akan mengalami pergerakan semakin mendekatinya Idul Fitri 1443 Hijriah. "Biasanya kalau mendekati Lebaran harga-harga akan kembali naik," pungkasnya. (OL-15)

Baca Juga

MI/Palce Amalo

Di 2023, Pemkab Garut Targetkan Stunting Maksimal 14 Persen

👤Adi Kristiadi 🕔Rabu 06 Juli 2022, 10:15 WIB
PEMKAB Garut, Jawa Barat menargetkan angka stunting tahun depan (2023) maksimal berada di angka 14...
Ilustrasi

Kerusuhan Babarsari, DPRD DIY Dorong Aparat Proses Hukum Pelaku

👤Ardi Teristi 🕔Rabu 06 Juli 2022, 08:28 WIB
"Apapun motif yang ada, pelaku perusakan dan pelanggaraan hukum harus diproses aparat penegak...
MI/Gabriel Langga

Korban Gigitan Anjing di Sikka Meningkat, Kemenkes Kirim VAR untuk Manusia

👤Gabriel Langga 🕔Rabu 06 Juli 2022, 07:35 WIB
KEMENKES RI mengirimkan vaksin anti rabies (VAR) pada manusia di Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur sebanyak 3.000...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya