Selasa 04 Januari 2022, 17:10 WIB

12 ribu Lebih Vaksin AstraZeneca dan Moderna Kedaluwarsa di Riau

Reporter: Fitra Asri Rama AMD A/ Penulis : MUHARDI | Nusantara
12 ribu Lebih Vaksin AstraZeneca dan Moderna Kedaluwarsa di Riau

Kola Sulaimon / AFP
Vaksin Astrazeneca yang sudah kedaluwarsa

 

SEBANYAK 12.514 vaksin Covid-19 di Provinsi Riau kadaluwarsa atau tidak dapat digunakan lagi. Pasalnya batas waktu kedaluwarsa vaksin tersebut pertanggal 31 Desember 2021.

Pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Kesehatan Riau Masrul Kasmy mengatakan, 12.514 vaksin yang kedaluwarsa tersebut jenisnya AsraZeneca dan Moderna.

"Vaksin yang kedaluwarsa ada sebanyak 12.514, dan ditemukan di enam Kabupaten di Riau," ujarnya.

Enam kabupaten tersebut yakni Kabupaten Kampar, Indragiri Hulu, Indragiri Hilir, Rokan Hulu, Rokan Hilir dan Siak. Selanjutnya, belasan ribu vaksin Covid-19 kadaluarsa akan dibuatkan berita acaranya sebelum akan dilakukan pemusnahan.

Masrul Kasmy membantah vaksin kedaluwarsa karena petugas kesehatan lamban melakukan vaksinasi di daerah. Kedepan pihaknya akan memberlakukan pola baru untuk penggunaan vaksin Covid-19 agar hal seperti ini tidak terulang kembali.

Baca juga: Kasus Omikron Bertambah, Pemerintah Lakukan Antisipasi Cegah Lonjakan Kasus 

"Jadi nanti ada instrumen penggunaan vaksin, sebelum masa berlaku vaksin yang lama habis, itu yang didahulukan, agar kejadian serupa tidak terulang lagi," jelasnya.

Hingga kini total vaksin Covid-19 yang tersedia di gudang vaksin Provinsi Riau, dan Kabupaten/Kota mencapai 1,4 juta dosis vaksin.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo mengatakan stok vaksin Covid-19 di Indonesia melimpah. Jokowi mendorong percepatan vaksinasi supaya tercapai kekebalan komunal atau herd immunity. Berlimpahnya stok vaksin ini bahkan menyebabkan banyak yang kedaluwarsa.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung (P2PML) Kemenkes Siti Nadia Tarmizi menjelaskan, banyak vaksin yang kedaluwarsa karena keterbatasan pengelolaan rantai dingin (cold chain). Seperti Pfizer dan Moderna yang harus digunakan dalam waktu 30 hari.

"Keterbatasan dalam pengelolaan rantai dingin seperti Pfizer dan Moderna yang dalam 30 hari sudah harus digunakan," ujar Nadia.

Selain itu, saat proses distribusi ke daerah banyak jumlah vaksin yang tidak sesuai jumlah estimasi masyarakat yang mengikuti vaksinasi. Sehingga jumlah vaksin yang tidak terpakai jumlahnya banyak.

"Tidak selalu saat vaksin, masyarakat yang datang sesuai jumlah estimasi sehingga vaksin tidak terpakai," jelasnya.(OL-4)

Baca Juga

ANTARA

Kepemimpinan Jokowi Perkuat Komitmen Kebinekaan Wujudkan Stabilitas Politik Nasional

👤Widhoroso 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 16:44 WIB
PRESIDEN Joko Widodo (Jokowi) mempunyai komitmen tinggi mengaplikasikan nilia-nilai kebinekaan dalam...
DOK MI

Minuman Oplosan, Kondisi Dua Warga Binaan Lapas Cianjur Membaik

👤Benny Bastiandy/Budi Kansil 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 16:40 WIB
KONDISI dua warga binaan Lapas Kelas II B Cianjur, Jawa Barat, yang keracunan minuman oplosan mulai...
DOK MI

784 Warga Binaan Lapas Cianjur Peroleh Remisi, Dua Orang Langsung Bebas

👤Benny Bastiandy/Budi Kansill 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 16:27 WIB
SEBANYAK 784 warga binaan Lapas Kelas II B Cianjur, Jawa Barat, mendapat remisi Hari Kemerdekaan RI, Rabu (17/8). Dari jumlah tersebut,...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya