Senin 15 November 2021, 13:35 WIB

MAN 1 Kulon Progo Perkuat Riset Untuk Siswa Madrasah

Siswantini Suryandari | Nusantara
MAN 1 Kulon Progo Perkuat Riset Untuk Siswa Madrasah

DOK MAN 1 Kulon Progo
Guru pembimbing riset memberikan arahan kepada para siswa di kelas bimbingan riset MAN 1 Kulon Progo, DIY, Rabu (10/11/2021)

 

FOKUS di bidang riset membawa MAN 1 Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta melahirkan murid-murid berprestasi di bidang riset.

Hasil riset yang dikembangkan oleh murid-murid MAN 1 Kulon Progo mengantarkan sekolah itu juara tingkat internasional dengan judul riset
DSB (Device Sonic Bloom) for Pakcoy plant hydroponic systems
integrated with Internet of Things oleh Armundhita Wahyu Prestian Maharani Lilmy Nafi'atul Fauzziyah pada 12 April 2021.

Adanya prestasi tersebut sekolah terus menggenjot murid-murid untuk menekuni riset. Bahkan di tengah pandemi Covid-19, riset tetap berjalan dengan protokol kesehatan ketat. Dan ada kelas khusus riset dan pengadaan bimbingan riset. Pekan lalu, Rabu (10/11) digelar bimbingan riset.

Kepala Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 1 Kulon Progo, Edi Triyanto merespons positif kegiatan bimbingan riset untuk murid-muridnya.
Bahkan dengan bimbingan riset itu, murid-murid sudah tertarik untuk menuangkan ide-ide yang nantinya akan diteliti lebih mendalam.

"Tentunya, kalau yang berkaitan dengan giat itu perlu proses. Namun Alhamdulillah kita melihat perkembangan anak-anak MAN 1 semangat, sehingga rata-rata di kelas riset itu presentasi kehadirannya tinggi. Dan anak-anak juga sudah mulai tertarik dengan penelitian riset," kata Edi Triyanto, Senin (15/11).

Laboratorium yang disiapkan di MAN 1 Kulon Progo sudah memenuhi syarat dan sudah siap digunakan untuk kelas riset. "Tentu terkait dengan laboratorium, kami mempersiapkan dengan syarat-syarat yang diberlakukan di Madrasah. Andaikan nanti disaat-saat tertentu kita butuh alat yang lebih, nanti kita bisa kerja sama dengan perguruan tinggi atau dengan lembaga tertentu, yang itu sudah kami siapkan dengan tim pendampingannya," tambahnya.

Imam Riadi selaku pembimbing riset MAN 1 Kulon Progo menjelaskan bahwa adanya kegiatan riset tersebut membantu murid-murid untuk mengasah kompetensi siswa. Dan produk output bisa berupa produk, paten atau publikasi karya ilmiah.

"Awal mula riset di MAN 1 Kulon Progo dilakukan pada 2020, hingga sekarang masih terus digalakkan. Kami melakukan bimbingan riset kbertujuan untuk memberikan bekal kepada siswa tentang dunia karya tulis ilmiah, meningkatkan cara menulis siswa yang efektif dan efesien, selain itu dapat menghasilkan produk yang berkualitas," kata Imam di sela=sela menggelar kegiatan bimbingan riset, Rabu (10/11).

Hal itu yang mendasari MAN 1 Kulon Progo memilih riset sebagai unggulan di sekolah. Dari riset ini siswa betul-betul berlatih untuk berpikir secara ilmiah. "Jadi, para siswa belajar bahwasannya nanti diharapkan bisa ikut berkontribusi dalam menyelesaikan setiap permasalahan," harapnya.

"Kegiatan yang diadakan dalam bimbingan riset antara lain pendampingan pencarian ide, kaidah penulisan karya ilmiah, eksperimen sederhana, dan penelitian. Hasil riset yang telah dilakukan nantinya akan dipergunakan sebagai khazanah ilmu pengetahuan manusia secara umumnya dan sebagai karya ilmiah otentik MAN 1 Kulon Progo," lanjut Imam.

Nantinya kebiasan melakukan penelitian dan riset akan bermanfaat kelak para siswa melanjutkan ke pendidikan tinggi. Bahkan tidak menutup kemungkinan berawal riset di madrasah kelak menjadi periset yang hebat.

Salah satu guru pendamping riset MAN 1, Nur Wijayanti menambahkan bahwa riset programnya bukan hanya penelitian "Riset bukan hanya tentang penelitian tetapi juga bimbingan olimpiade sains dan sosial. Pada Oktober lalu, MAN 1 Kulon Progo menjuarai Kompetisi Sains Madrasah tingkat kabupaten. "Selain itu, ada pendampingan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) untuk guru. Kegiatan ini (PTK) tidak diwajibkan namun diimbau untuk semua para guru di MAN 1 mengikutinya," terang Nur Wijayanti.

baca juga: Kompetisi Robotik Madrasah 2021 Dorong Siswa Kembangkan Kreativitas

Salah satu peserta bimbingan riset, Rahcelia Dwi A.L berharap riset di MAN 1 Kulon Progo bisa semakin maju. "Saya berharap semoga kesadaran riset di Indonesia khususnya di MAN 1 Kulon Progo semakin maju, semakin banyak, dan semakin bagus kualitasnya. Selain itu, saya berharap semoga kami anak-anak MAN 1 yang mengikuti riset ini bisa berkompetisi dan dapat menjuarai di tingkat nasional maupun internasional," harapnya. (N-1)

 

Baca Juga

 ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi

Jaswita Jabar Kembangkan Objek Wisata Baru di Ciwidey

👤Bayu Anggoro 🕔Rabu 25 Mei 2022, 23:40 WIB
Hejo Forest menyajikan wisata alam di Kabupaten...
MI/Ruta Suryana

240 Siswa PAUD dan Orangtua Berkolaborasi Ikuti Lomba Kreativitas

👤Ruta Suryana 🕔Rabu 25 Mei 2022, 23:38 WIB
Pada acara ini ada 3 kegiatan yang dilombakan. Yakni Lomba Peragaan Busana ke Pura, Lomba Simulasi Berlian, dan Lomba Menyajikan...
DOK MI

Polda NTT Tahan Istri Terdakwa Kasus Pembunuhan Ibu dan Anak

👤Palce Amalo 🕔Rabu 25 Mei 2022, 23:34 WIB
POLDA Nusa Tenggara Timur (NTT) menahan Irawaty Astana Dewi Ua atau Ira, istri Randy Bajideh, terdakwa kasus pembunuhan ibu dan anak. Ira...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya