Selasa 19 Oktober 2021, 12:05 WIB

Hingga Oktober 2021 Kasus Pinjol Di Lampung Lampaui 2020

Cri Qanon Ria Dewi | Nusantara
Hingga Oktober 2021 Kasus Pinjol Di Lampung Lampaui 2020

dok.medcom
Ilustrasi: pinjaman online

 

DIREKTUR Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Provinsi Lampung Bambang Hermanto, mengungkapkan pengaduan kasus pinjaman online (pinjol) sepanjang 2021 mencapai 13 aduan.  Naik dibanding tahun lalu (2020) yang mencapai 11 aduan.

"Rata rata aduan melalui telpon dengan materi konsumen tidak bisa bayar dikarenakan dendanya sangat tinggi, pola penagihan yang tidak etis, data identitas korban di gunakan oleh pelaku untuk peminjaman online di tempat lain, tidak mengajukan pinjaman tapi dananya di kredit di rekening korban, identitas legal korban digunakan pelaku dengan mengubah data," ujar Bambang Hermanto.

Hal itu dijelaskan Hermanto kepada Kabid Humas Polda Lampung Kombes Pol Zahwani Pandra Arsyad, saat kunjungan kerja ke kantor OJK Provinsi Lampung, Senin (18/10).

Ia menyebutkan website OJK ada tautan untuk perusahaan-perusahaan yang terdaftar dan berizin di OJK,  jika di luar itu berarti ilegal, sampai Oktber 2021, ada sekitar 106 perusahaan pinjol legal yang terdaftar di OJK.

"Kita sebenarnya sudah moratorium perizinan ini sejak bulan Februari 2020, jadi kita tidak terima lagi perizinan baru terkait pinjol," kata Bambang.

Alasannya karena dari hasil pendampingan rata-rata perusahaan tersebut tidak bisa survive. "Di OJK ada istilah Regulatory Sandbox merupakan program atau masa uji coba untuk perusahaan Fintech Lending (pinjol) selama 6 - 12 bulan, selama setahun OJK memberikan pendampingan untuk memperbaiki perdagangannya, manajemen resikonya, kemudian memperbaiki bisnisnya, sampai nanti benar benar bisa kita lepaskan untuk di berikan izin."

Dari 106 perusahaan pinjol, 98 sudah memliki izin, yang status terdaftar  delapan dan masih dalam pendampingan yang belum tentu lolos dari perizinan.

Pada kesempatan tersebut, Kabid Humas Polda Lampung Kombes Zahwani Pandra Arsyad mengatakan, kunjungan kerja dilaksanakan dengan tujuan agar ke depannya perusahaan pinjol legal diperkuat dengan  Standar Operasional Prosedur (SOP)  tentang peningkatan pelayanan pada masyarakat. Namun, bila ada perusahaan pinjol ilegal harus di tindak sampai ke akar-akarnya.

"Untuk menindak para pelaku pinjol tersebut di negara hukum, kita harus punya data dan fakta, di satu sisi kita juga harus mengedukasi masyarakat agar tidak menjadi korban pinjol ilegal," kata Pandra.

Pandra mengimbau masyarakat tidak mudah tertipu dengan bujuk rayu pinjol ilegal yang mudah memberi pinjaman tanpa syarat-syarat khusus. "Kenali dulu perusahaan pinjolnya, apakah sudah terdaftar di OJK, kenali mekanisme pembayaran dan suku bunganya, kemudian kenali resiko yang akan kita hadapi apabila pinjol tersebut ilegal."

"Bagi masyarakat yang ingin mendapatkan informasi langsung terkait legalitas pinjol dapat menghubungi nomer WA :  081  157 157 157 atau website resmi OJK (https://www.ojk.go.id/)", pungkasnya. (OL-13)

Baca Juga: Kini Anak-anak Bisa ke Lokasi Wisata dan Bioskop di Jakarta

Baca Juga

DOK MI

Polres Cimahi Bekuk Tukang Bubur Ayam Pengedar Obat Psikotropika

👤Depi Gunawan 🕔Kamis 02 Desember 2021, 21:47 WIB
SEORANG tukang bubur ayam berinisial Aa, harus berurusan dengan aparat...
Ist

Gerakan Melawan Stunting Menyasar Warga di Jatinangor, Jabar

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 02 Desember 2021, 21:47 WIB
kader-kader PDI perjuangan dan kader-kader posyandu bersama HaloPuan memilih Kecamatan Jatinangor sebagai lokasi memulai Gerakan Melawan...
DOK MI

Pemprov Sulsel Beri Bantuan Subsidi Untuk 62.250 Pekerja

👤Lina Herlina 🕔Kamis 02 Desember 2021, 21:34 WIB
PELAKSANA tugas (Plt) Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Sulawesi Selatan, Tautoto Tanaranggina mengungkapkan, Pemprovinsi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya