Rabu 06 Oktober 2021, 15:09 WIB

Ground Breaking Pemalang Miliki 260 HA Tambak Udang Terintegrasi

Mediaindonesia.com | Nusantara
Ground Breaking Pemalang Miliki 260 HA Tambak Udang Terintegrasi

Ist
Menteri PPN / Kepala Bappenas Suharso Monoarfa (tengah, baju koko putih depan mike) saat Ground Breaking Tambak Udang Terintegrasi.

 

PEMALANG akan memiliki tambak udang vaname terintegrasi seluas 260 ha. Tambak udang yang berada di Desa Pesantren, Kecamatan Ulujami, Pemalang  ini merupakan hasil kerjasama  PTPN IX dan Foss Group yang akan menampung pekerja tambak lebih dari 2000 orang. Diproyeksikan 70% dari total pekerja akan berasal dari anak yatim piatu dan santri yang akan dididik secara khusus melalui Manajemen Berkah.

Demikian ditegaskan Afo Lim dari Foss Group kepada media, Selasa (05/10/2021).  Dua hari sebelumnya, yakni Minggu (03/10/2021), Menteri PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa melakukan ground breaking pembangunan tambak udang vaname terintegrasi yang dihadiri juga antara lain, Wakil Ketua MPR RI H. Arsul Sani, Anggota DPR RI Nurhayati, Bupati Pemalang Mukti Agung Wibowo, Wakil Bupati Pemalang Mansur Hidayat serta Forkompinda Kabupaten Pemalang. 

Baca juga: Jumlah Wisatawan Mancanegara ke Batam Mulai Meningkat

Dalam sambutan saat ground breaking Suharso Monoarfa menjelaskan bahwa tambak terintegrasi ini harus dikelola dengan baik dan eksekusinya harus tepat. Tambak ini akan memproduksi ribuan ton udang yang artinya akan memiliki prospek cerah naiknya devisa negara melalui ekspor udang. Oleh karena itu, kepada pengelola, Suharso menegaskan untuk melakukan kordinasi dengan pemerintah pusat terkait akses masuk ke kawasan terintegrasi ini. Kordinasi ke pusat juga penting agar pengelola dan pemerintah daerah tidak mengambil kebijakan yang keliru.

Menurut Afo Lim, 260 ha tersebut akan dikembangkan dengan teknologi tinggi terbaru. Dalam pelaksanaannya, akan diterapkan 3 sistem yang meliputi;  Yang pertama  adalah sistem Bioflok dengan tebar  padat yakni 1m² tebar 3000 ekor benur. Kedua ,sistem Supra intensif (Semi Bioflok) dengan tebar padat 1m2 sebanyak 1000 benur dan ketiga, sistem  intensif yang merupakan penggabungan antara sistem tradisional dan teknologi baru dengan tebar padat 1m² tebar 300 ekor benur. 

“Ini merupakan sistem operasional tambak yang pertama di Indonesia.,” ujar Afo.

Dari total keseluruhan lahan seluas  260 ha, dijelaskan Afo lebih lanjut, akan terdiri dari 750 kolam budidaya, pengendapan (waduk ) seluas 35 ha yang akan memberi kesempatan kepada warga sekitar untuk ikut budi daya, dan hasil dari pembuangan limbah atau disebut (IPAL) sebesar 30 ha, dari IPAL tersebut kita fungsikan untuk Budidaya ikan bandeng dan ikan nila yg nantinya akan diberikan kepada masyarakat, serta 2 ha untuk pembangunan pesantren dan diklat keahlian pertambakan.

“Dalam  kawasan tambak integrasi ini akan dilakukan segala kegiatan dari hulu hingga hilir termasuk di dalamnya pembibitan benur, pakan, cold storage dan juga jeti untuk langsung ekspor,” ujar Afo, pria asal Bangka ini.

Pencetusan pembangunan tambak udang terintegrasi dengan 3 sistem ini direalisasikan setelah Foss Group melakukan studi perbandingan ke perbagai negara yang telah berhasil melakukan pembangunan tambak udang seperti Tiongkok, India, Thailand, dan Vietnam. Hasil dari studi banding itu menunjukkan bahwa Indonesia memiliki prospek cerah untuk tambak udang ini.

“Pengelolaan kawasan tambak terintegrasi ini benar - benar memperhatikan segala dampak akibat pengelolaan udang vaname termasuk berkenaan kebutuhan air laut.  Pemenuhan kebutuhan air laut akan dilakukan dengan cara melakukan penormalan Kanalasisa dan Pengendapan yg terurai sebesar 35 ha, dan pembuangan IPAL sebesar 30 ha. Dalam Ipal tersebut akan dibudidayakan ikan Bandeng dan Nila, yang hasilnya akan diberikan kepada masyarakat,” tegas Afo.

Baca Juga

ANTARA FOTO/Umarul Faruq

BMKG: Sulut Diguncang Gempa dengan Magnitudo 6,1

👤Mediaindonesia 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 10:15 WIB
Dalam informasi yang diterima dari BMKG di Jakarta, Sabtu, lokasi gempa berada di 3.67 lintang utara dan 126.82 bujur...
DOK Pribadi.

Wapres PNLG Tunjukkan Pengelolaan Kawasan Pesisir Jelang Pertemuan Oktober

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 08:58 WIB
Sejumlah keberhasilan itu tampak pada program pembangunan rumah untuk keluarga nelayan di daerah itu, termasuk bantuan perahu hingga jaring...
ANTARA FOTO/Dedhez Anggara

Tiga Desa di Cirebon Banjir akibat Luapan Sungai Ciberes

👤Mediaindonesia 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 07:15 WIB
Alex mengatakan banjir yang merendam tiga desa itu mengakibatkan ratusan rumah warga, terutama di bantaran Sungai Ciberes terendam banjir...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya