Jumat 01 Oktober 2021, 11:05 WIB

Tangkap Ikan Pakai Dangke, Nelayan Wuring Ditangkap Polairud

Gabriel Langga | Nusantara
Tangkap Ikan Pakai Dangke, Nelayan Wuring Ditangkap Polairud

MI/Gabriel Langga
Polairud Polda NTT amankan satu Nelayan di Kabupaten Sikka karena menggunakan bahan kimia untuk menangkap ikan.

 

SEORANG nelayan, berinisial S, warga Wuring, Kelurahan Wolomarang, Kecamatan Alok Barat, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur diamankan Polairud Polda NTT, karena menangkap ikan menggunakan bahan kimia beracun bermerek Dangke di wilayah perairan laut Taka Wuring, Maumere, Selasa (28/9).

Dirpolairud Polda NTT Kombes Pol Nyoman Budiarja melalui Komandan KP.P Sukur 3007 Bripka I Putu Sulatra yang didampingi Penyidik Pembantu Brigpol Chres Surya Arnold Saba kepada mediaindonesia.com, Jumat (1/10) menjelaskan, dalam operasi illegal fishing Ranaka 2021 di perairan laut teluk Maumere pihaknya menangkap satu nelayan yang mencari ikan menggunakan bahan kimia.

"Pelaku ditangkap karena menangkap ikan dengan menggunakan bahan kimia yang merusak sumber daya laut. Bahan kimia yang digunakan insektisida bermerek Dangke. Bahan ini biasa digunakan obat pertanian untuk mengendalikan hama tetapi disalahkangunakan untuk mencari ikan. Ini berbahaya karena bisa merusak biota laut," ujar dia.

Pihaknya juga mengamankan barang bukti berupa satu unit perahu motor, satu bungkus Dangke yang sudah dipakai dengan isi 37 gram, kacamata selam, 745 gram potongan ikan yang sudah dicincang dan telah dicampur serbuk Dangke, satu buah ember hitam, dan satu buah jerigen warna putih.

"Menurut pengakuan pelaku, insektisida Dangke dibeli di toko karena memang dijual secara bebas. Motif pelaku melakukan penangkapan ikan dengan bahan kimia untuk dijual kepada masyarakat sekitar guna memperoleh keuntungan pribadi," kata Putu.

Kasus penangkapan ikan menggunakan bahan kimia ini baru pertama kali terjadi di Kabupaten Sikka. "Selama ini biasanya kita tangkap nelayan gunakan bom saat mencari ikan. Jadi ini kasus baru pertama kali di Kabupaten Sikka yang kita tangkap gunakan bahan kimia" ujar Putu.

Menurut dia, menangkap ikan dengan menggunakan bahan kimia ini akan merusak lingkungan karena dapat merusak ekosistem di laut. Tidak hanya ikan yang mati, tapi terumbu karang rusak dan air laut ikut tercemar.

"Kami harap kepada seluruh nelayan di Kabupaten Sikka dalam mencari ikan jangan menggunakan bahan peledak dan bahan kimia. Keduanya dilarang sesuai aturan yang berlaku," ujar dia

Sementara itu, Tim Penyidik Pembantu Polairud Polda NTT, Brigpol Chres Surya Arnold Saba menambahkan, berdasarkan keterangan dari pelaku bahwa sebelum mencari ikan, pelaku mencincang ikan jenis tembang. Selanjutnya ikan tersebut dicampur dengan serbuk Dangke. Kemudian kata dia, pelaku gunakan untuk mencari ikan di perairan laut Teluk Maumere.

"Jadi ikan tembang yang sudah dicincang sampai halus lalu dicampur dengan bahan kimia jenis serbuk Dangke. Setelah itu, pelaku tebarkan ke laut
menggunakan perahu motornya. Sehingga ikan besar dan kecil yang akan pasti mati. Setelah ikan mati, pelaku angkat dan jual ke masyarakat sekitar," ujar dia.

Akibat perbuatannya pelaku diduga melanggar Pasal 84 ayat I JO pasal 8 ayat I undang-undang nomor 45 tahun 2009 tentang perubahan atas undang-undang nomor 31 tahun 2014 tentang perikanan. Dengan ancaman hukuman 6 tahun penjara dan denda Rp1,2 Miliar. (OL-13)

Baca Juga: Perusahaan Kosmetik dan UI Lakukan Penelitian Bahan Alami

Baca Juga

Antara/Umarul Faruq.

Gunung Semeru Erupsi, Dua Kecamatan Gelap Gulita

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Desember 2021, 17:19 WIB
Hal tersebut disertai panas guguran dan hujan abu vulkanis cukup...
MI/Denny Susanto.

Hulu Sungai Tengah Normalisasi Sungai dan Angkat Tanah Longsor

👤MI/Denny Susanto 🕔Sabtu 04 Desember 2021, 17:10 WIB
Di ruas jalan menuju Desa Datar Ajab, Kecamatan Hantakan, ada yang tertimbun...
Dok medcom.id

Polda Jabar Bantah Intervensi Kasus Tuti Kuspiati Halim

👤Naviandri 🕔Sabtu 04 Desember 2021, 16:58 WIB
Polda Jawa Barat membantah adanya intervensi terkait kasus yang dilaporkan Tuti Kuspiati Halim. Polda Jabar saat ini masih melakukan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya