Selasa 20 April 2021, 20:50 WIB

Debris Flow sudah Memakan Banyak Korban

Bayu Anggoro | Nusantara
Debris Flow sudah Memakan Banyak Korban

ANTARA/Aditya Pradana Putra
Tanah longsor di Desa Nelelamadike, Ile Boleng, Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur.

 


FENOMENA aliran debris (debris flow) diyakini sebagai salah
satu longsoran yang paling banyak menimbulkan korban jiwa. Sejumlah pergerakan tanah dengan tipe itu sudah terjadi di Cisolok, Sukabumi;
Cililin Kabupaten, Bandung Barat (2004), Hulu Sungai Bawakaraeng,
Sulawesi Selatan (2005); dan Jember (2006) yang menimbulkan banyak korban jiwa.

Terbaru, debris flow pun merenggut banyak nyawa warga Desa Nelelamadike, Pulau Adonara, Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur. Ahli geologi Institut Teknologi Bandung (ITB), Imam Achmad Sadisun, membenarkan bahwa debris flow yang terjadi bisa menimbulkan banyak korban manusia.

Bahaya ini akan lebih mengancam masyarakat yang sehari-harinya tinggal
dan beraktivitas di jalur debris flow hingga area terendahnya. Terlebih, ancaman ini lebih berpotensi terjadi di saat hujan ekstrem seperti pada saat siklon Tropis Seroja sekarang ini.

"BMKG sudah menyatakan ada hujan dipicu siklon tropis, hujannya
ekstrem dengan intensitas tinggi, ditambah angin. Kemungkinan debris
flow sangat tinggi," katanya di Bandung.

Imam menjelaskan, debris flow selalu terjadi di saat hujan ektsrem
terlebih yang disertai angin besar. Selain itu, fenomena inipun lebih
berpotensi terjadi di kawasan yang tingkat kemiringannya tinggi.

Kondisi tersebut mengakibatkan aliran lahar dingin meluncur deras dari
kawasan hulu ke hilir. "Di beberapa kejadian ada yang sampai 30 km/jam.
Tapi rata-rata 10 km/jam," katanya.


Lahar dingin


Meski begitu, menurut Imam, tidak semua lahar dingin disebut debris flow. Baru bisa dinamai debris flow jika kandungan zat padatnya lebih dari 70%.

"Disebut debris flow kalau kandungan padatnya banyak. Kalau yang disebut banjir bandang, lebih banyak airnya, kandungan padatannya kurang dari 40%," katanya.

Selain itu, lanjut Imam, terdapat juga aliran lahar dingin yang disebut
hiperconcentrated flow. Penamaan ini diberikan untuk lahar dingin yang
jumlah zat padatnya antara 40-70%.

"Ini antara banjir bandang dan debris flow. Jumlah padatannya 40% sampai 70%," katanya.

Dia menuturkan, kawasan penduduk yang dilalui debris flow berpotensi
rusak berat sehingga menimbulkan banyak korban jiwa. Sebabnya, aliran
itu terdiri dari bongkahan batu serta material lainnya seperti lumpur
yang kental.

Bahkan, daerah yang dilalui lumpur, tanahnya bisa ikut bergerak, termasuk yang memiliki banyak kandungan batu. "Walaupun tidak tinggi kemiringannya, tapi debris flow bisa jadi juga karena ada lumpur yang berfungsi sebagai oli, jadi licin," ujarnya seraya menyebut kecepatan debris flow sangat tergantung dari tingkat kemiringan suatu wilayah.

Dia menambahkan, debris flow yang mengalir dari hulu ke hilir bisa juga
menyapu kawasan-kawasan yang berada di luar aliran tersebut. Pasalnya,
fenomena inipun bisa mengancam daerah-daerah yang berada di luar jalur
tersebut terutama yang berada di hilir.

"Bagi penduduk yang tinggal di daerah datar, begitu sampai debris
flownya, materialnya (debris flow) langsung menyebar menuju ke segala
arah. Jadi selain melewati sisi sungai, material juga melewati alur
sungai." tambahnya.

Imam melanjutkan, banyak daerah-daerah di Indonesia yang berpotensi
terjadinya debris flow. Tidak hanya yang berada di sekitar pegunungan
aktif, menurutnya yang berada di gunung yang tidak aktif pun bisa
berpotensi debris flow apalagi di saat hujan ekstrem.

Tak hanya itu, menurutnya daerah yang berpotensi debris flow pun bisa
diketahui. Sehingga, setiap daerah pun bisa diketahui mana-mana saja yang menjadi jalur debris flow.

Bahkan, sumber material debris flow pun bisa diketahui sehingga
memudahkan untuk antisipasi. "Debris flow itu ada yang sumber
materialnya ketahuan, misal ada yang batunya kelihatan di lereng. Ada
juga yang sumbernya tidak terlihat, tiba-tiba debris flow," katanya.

Selain itu, tambah dia, energi debris flow pun bisa diketahui dengan
mengukur seberapa tinggi dan panjang daerah-daerah yang menjadi sumber
materialnya. Dengan begitu, bahaya debris flow bisa dipetakan meski bencananya tidak bisa dicegah.

"Jalur lahar bisa dipetakan. Itu pentingnya peta kebencanaan. Saran
saya, untuk bahaya debris flow, dibuat juga peta khusus," katanya.

Dia juga menyebutkan hingga saat ini pemetaan debris flow di Indonesia belum bagus dan tidak terstruktur.

Solusi

Menurut Imam, untuk mengurangi resiko bencana bisa dilakukan sejumlah cara. Pertama dengan menyediakan alat sensor untuk membaca pergerakan debris flow di setiap sungai/jalurnya.

"Baik sensor suara atau getaran," katanya.

Selain itu, bisa juga dibuatkan dinding pengelak (deflection wall) untuk menjaga agar debris flow tetap berada di jalurnya sehingga tidak menyapu tempat tinggal/aktivitas warga.

Dinding pengelak ini harus dibuat sebaik mungkin dengan memerhatikan
berapa ukuran dan kecepatan material yang akan mengalir. "Tidak bisa
asal membuat dinding, harus ada proses analisanya," kata dia.

Cara lain ialah membuat bendungan sabo di setiap sungai. Sabo ini merupakan penahan air, lumpur, dan material lainnya seperti batu yang bisa menghancurkan infrastruktur yang ada.

Namun, dia menyebut berapa daerah belum memiliki sistem pengaman debris
flow yang baik. "Untuk penanggulangan bencana belum. Tapi saya banyak
membantu beberapa industri yang memang terancam debris flow, membuatkan
untuk mitigasi," katanya.

Dia juga kembali mengingatkan pentingnya pemetaan terkait debris flow.
"Setiap bahaya geologi dapat menyebabkan bencana ketika bersentuhan
dengan manusia dan berbagai lingkungan kegiatannnya," kata dia.

"Tapi jangan salahkan bahaya-bahaya itu, yang salah mungkin kita yang
membangun infrastuktur. Setiap kegiatan pengembangan infrastruktur
hendaknya dibarengi dengan kajian terhadap bahaya geologi yang meliputi
penilaian terhadap probabilitas kejadian dan potensi dampak bencana yang mungkin ditimbulkannya," lanjutnya. (N-2)

 

Baca Juga

MI/RAMDANI

Polda Klarifikasi Video Viral Protes Bus di KM 31 Tol Japek

👤Prasetyo Proyogo/Putri Lukman 🕔Kamis 06 Mei 2021, 14:36 WIB
“Para penumpang bus karyawan itu tidak mau keluar di pintu tol selanjutnya, jadi pada protes. Padahal tujuannya agar tidak crossing....
ANTARA FOTO/M Ibnu Chazar

Ratusan Kendaraan Pemudik Diputar Balik di Karawang

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 06 Mei 2021, 14:16 WIB
Ratusan kendaraan roda dua dan roda empat yang memasuki wilayah Karawang terpaksa diputar balik oleh petugas di Posko Pengamanan dan...
DOK PEMPROV JATENG

Ganjar Pranowo Berang Penumpang Positif Covid Dibiarkan Terbang

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 06 Mei 2021, 13:50 WIB
Pihak bandara dan KKP lanjut Ganjar harus segera melakukan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Citarum Mulai Harum

  Sudah tiga tahun Sungai Citarum dikeroyok. Sampah mulai berkurang, air terlihat lebih bersih.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya