Rabu 03 Maret 2021, 10:19 WIB

Setahun Pandemi, Kasus Stunting di Banyuwangi Naik 0,1 Persen

Usman Afandi | Nusantara
Setahun Pandemi, Kasus Stunting di Banyuwangi Naik 0,1 Persen

ANTARA FOTO/Anis Efizudin
Petugas kader kesehatan desa menimbang balita di Posyandu Desa Danupayan, Bulu, Temanggung, Jawa Tengah, Rabu (11/3/2020).

 

KASUS stunting atau kekurangan gizi kronis yang menyebabkan gangguan pertumbuhan pada anak di wilayah kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur meningkat 0,1 persen. Saat ini angka stunting di Banyuwangi mencapai 8,2 persen. Kepala Dinas Kesehatan Banyuwangi melalui Plt Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Mujito, menjelaskan kenaikan kasus stunting di Banyuwangi saat ini naik jadi 8,2% dibandingkan 2019 sebesar 8,1%. 

"Pandemi ini ada peningkatan, hasil data dari bulan timbang tahun 2019 itu 8,1 persen angka stunting di Banyuwangi. Saat ini angkanya naik jadi 8,2 %. Ini hasil kita bulan timbang 2020 naik sedikit. Mungkin bisa jadi karena masyarakat sibuk dengan masalah pandemi Covid-19," kata Mujito, Selasa (2/3).

Mujito, memaparkan berdasarkan data Dinas kesehatan Banyuwangi anak berusia lima tahun ke bawah yang tersebar di 25 kecamatan Banyuwangi, pada tahun 2019 berjumlah 8,1 persen atau 7.527 anak mengalami stunting. Namun pada 2020 angka stunting mencapai 8,2 persen atau 7.909 anak atau naik 382 anak.

"Memang saat ini banyak orang fokusnya ke arah pandemi, memproteksi dari pandemi," ungkapnya.

Pandemi Covid-19 juga berpengaruh signifikan terhadap aktivitas ekonomi, baik secara mikro maupun makro, sehingga dampaknya membuat pendapat masyarakat Banyuwangi semakin menurun drastis. Mereka tidak bisa membeli kebutuhan makanan bergizi untuk anak.

"Kemudian ekonomi rumah tangga goyah karena tadinya bapak bekerja kini gaji dipotong atau di PHK. Mungkin itu ikut berpengaruh," lanjut Mujito,

Selain pandemi, stunting di Banyuwangi juga disebabkan penyakit dan rendahnya pengetahuan orangtua terhadap pengetahuan gizi anak.

"Kurang gizi bisa disebabkan beberapa penyakit penyerta. Ada penyakit bawaan sehingga anak tidak bisa tumbuh normal. Di samping itu perilaku orang tua, kadang-kadang belum mengetahui bagaimana anak bisa tumbuh dengan baik secara normal," Tambahnya.

Untuk mencegah stunting, digiatkan pelayanan kesehatan kepada balita. Para petugas kesehatan mendatangi rumah-rumah warga yang memiliki balita.

"Apalagi tahun 2021 ini kita ada program fokus penanganan stunting secara nasional. Jadi ini merupakan momentum untuk lebih menekan angka stunting di Banyuwangi," ucapnya.

baca juga: Angka Stunting di Indonesia Masih Lebih Tinggi dari Toleransi WHO

Mujito mengingatkan orang tua, yang saat ini sedang mempunyai anak berusia di bawah 6 tahun untuk memberikan gizi cukup tanpa harus mengeluarkan biaya mahal seperti telur dan ikan.

"Masyarakat harus dibiasakan, hilangkan kebiasaan memberikan anak makanan gurih-gurih yang tidak bergizi. Ayo kita jaga anak-anak kita dari stunting dengan makanan yang bergizi karena mereka adalah masa depan bangsa," pungkasnya. (OL-3)
 

Baca Juga

ANTARA

Kota Semarang Izinkan Tempat Hiburan dan Wisata Buka Saat Nataru

👤Akhmad Safuan 🕔Kamis 02 Desember 2021, 23:10 WIB
PEMERINTAH Kota Semarang, Jawa Tengah mengizinkan seluruh tempat hiburan dan obyek wisata buka saat liburan Natal dan Tahun Baru...
MI/Gabriel Langga

Sikka Jadi Model Closed Loop Hortikultura di NTT

👤Gabriel Langga 🕔Kamis 02 Desember 2021, 23:03 WIB
MELALUI anak-anak muda yang terlibat di bidang pertanian, Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian ingin menjadi Kabupaten Sikka sebagai...
MI/BAYU ANGGORO

Di Era Robotisasi, ASN Harus Punya Kompetensi Standar Teknis

👤Bayu Anggoro 🕔Kamis 02 Desember 2021, 22:55 WIB
Nantinya, bukan tidak mungkin banyak jabatan ASN yang akan dilebur karena pekerjaannya diganti dengan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya